Bank eropa: tumbuh di tahun 2016?

Bank eropa: tumbuh di tahun 2016?

Sektor perbankan Eropa dan ekonomi Eropa, pada umumnya, mendapat tekanan kuat. Pertumbuhan ekonomi telah berjuang untuk mendapatkan daya tarik, dukungan kebijakan moneter luar biasa Bank Sentral Eropa (ECB) telah diperlukan untuk menangkis tekanan deflasi, dan bank-bank Eropa memperkirakan sekitar $ 1 triliun atau lebih kredit macet. Setelah beberapa tahun mengalami pertumbuhan kredit yang lamban atau negatif bagi banyak bank, ada beberapa alasan untuk optimis pada 2016; Kondisi makroekonomi Eropa tampaknya menguat, dan siklus kredit baru mungkin berada pada tahap awal di Eropa dan Amerika Serikat.

Secara keseluruhan, 2016 kemungkinan akan menjadi tahun yang lebih baik bagi bank-bank Eropa, namun bukan merupakan salah satu pertumbuhan pelarian. Aktivitas pinjaman diperkirakan akan melonjak lebih cepat dari 2015, namun masih akan tergolong lambat. Sekalipun kejutan pertumbuhan pada sisi positifnya, keuntungan cenderung diperas oleh lingkungan suku bunga rendah.

Gambar Ekonomi Eropa Muncul sebagai Firming

Setelah krisis keuangan global tahun 2008, ekonomi Eropa tidak pernah mendapatkan pijakannya. Setelah rata-rata 2. 2% pertumbuhan dari tahun 2000 sampai 2007, negara-negara zona euro rata-rata hanya tumbuh 0,8% dari tahun 2010 sampai 2015.

Sektor Perbankan Eropa Memperoleh Traksi

Sektor perbankan juga bangkit kembali. Selama beberapa tahun terakhir, banyak bank telah mengambil keuntungan dari carry trade untuk memperkuat posisi keuangan mereka. Selain itu, Survei Pinjaman Bank ECB Euro Area terbaru menunjukkan pelonggaran standar kredit dan permintaan pinjaman yang lebih besar. Secara khusus, standar kredit dan kondisi pinjaman berkurang, dan permintaan meningkat untuk memenuhi kebutuhan dana untuk belanja modal dan modal kerja. Bankir Eropa mengharapkan tren ini berlanjut hingga setidaknya pada kuartal kedua. Ini adalah sinyal dari lingkungan kredit yang mencair, dan mungkin awal dari sebuah siklus kredit baru, yang dapat mendorong pertumbuhan neraca dan profitabilitas bank.

Risiko Tetap

Sementara aktivitas peminjaman mungkin meningkat di Eropa, sektor perbankan umumnya mendapat kesehatan yang lebih baik berkat peraturan yang lebih ketat dan kapitalisasi yang lebih kuat. Namun, kualitas aset tidak boleh diabaikan sebagai risiko utama. Tingginya jumlah kredit macet membuat kerentanan terhadap kemunduran ekonomi, terutama di negara-negara pinggiran Portugal, Spanyol dan Yunani. Lingkungan suku bunga rendah (ECB telah mendorong suku bunga jangka pendek ke wilayah negatif) akan memberi tekanan pada profitabilitas bank karena marjin bunga bersih cenderung sangat sempit sepanjang ECB terus berada pada tekanan kebijakan moneter.

Taruhan Terbaik

Di lingkungan ini, bank dengan neraca terkuat dalam hal kapitalisasi, kualitas aset, dan diversifikasi portofolio di industri dan geografi harus melakukan yang terbaik. Sebagai contoh, bank U. K. dan Nordic memiliki kualitas aset, profitabilitas dan modal yang relatif kuat daripada rekan-rekan Eropa mereka. Bank sentral dan Eropa Timur berada pada posisi yang lebih baik untuk mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dibandingkan dengan Eropa Barat. Namun, bank-bank ini memiliki ketidakpastian peraturan yang lebih besar yang bisa membebani laba.