Bagaimana kebijakan fiskal kontraksi mengarah pada kebalikan dari efek crowding out?

Bagaimana kebijakan fiskal kontraksi menyebabkan kebalikan dari efek crowding out?
a:

Menurut model ekuilibrium umum dalam makroekonomi kontemporer, kebijakan fiskal ekspansif dapat menyebabkan crowding keluar dari aktivitas pribadi di pasar kredit. Argumen ini juga mengalir ke arah lain; Kebijakan kontraksioner dapat memungkinkan peningkatan aktivitas pribadi di pasar kredit. Fenomena ini kadang-kadang disebut dalam literatur sebagai "crowding in"

Memahami Kebijakan Fiskal Kontraksi

Kebijakan fiskal mengacu pada kebiasaan belanja dan pajak pemerintah. Ada dua macam arah kebijakan fiskal: kontraktif dan ekspansif. Pikirkan kebijakan kontraksi sebagai sesuatu yang secara langsung mengurangi defisit pemerintah atau meningkatkan surplus. Kebijakan ekspansif melibatkan aktivitas yang secara langsung meningkatkan defisit atau mengurangi surplus.

Setelah kenaikan pajak, neraca pemerintah menunjukkan lebih banyak pendapatan. Demikian pula, pemotongan belanja bersifat kontraktif karena mengurangi pengeluaran. Menurut pengukuran standar produk domestik bruto, atau PDB, kebijakan fiskal kontraksi tampaknya mengurangi total output. Pajak cenderung mengurangi konsumsi pribadi seperti halnya pemotongan belanja mengurangi konsumsi pemerintah.

Memahami Crowding Out dan Crowding In

Misalkan pemerintah federal meningkatkan pengeluaran fiskal sebesar $ 100 miliar pada tahun tertentu. Jika pajak tidak populer secara politis, pemerintah biasanya membiayai pengeluaran ekstra melalui pinjaman. Pemerintah federal meminjam uang dengan menerbitkan U. S. Treasuries. Dalam kasus ini, pemerintah menerbitkan $ 100 miliar senilai Treasuries. Itu langsung menyerap $ 100 miliar dari pasar kredit; uang itu mungkin telah dikeluarkan untuk investasi lain atau barang konsumsi lainnya. Isu publik terjadi dengan mengatasi masalah pribadi yang potensial.

Selain itu, masuknya sekuritas utang pemerintah berpengaruh terhadap suku bunga dan harga aset. Jika individu pribadi diinduksi untuk meningkatkan tabungan mereka untuk membeli hutang pemerintah, tingkat bunga riil cenderung meningkat. Bila tingkat suku bunga riil naik, akan lebih sulit bagi individu dan perusahaan kecil untuk mendapatkan pinjaman.

Dengan cara yang sama, penurunan pinjaman pemerintah bisa menghasilkan lebih banyak uang untuk investasi swasta. Kurangnya tekanan pada suku bunga berarti lebih banyak ruang bagi peminjam kecil. Dalam jangka panjang, belanja pemerintah kurang sering berarti lebih sedikit pajak, selanjutnya meningkatkan jumlah dana yang tersedia untuk pasar swasta.

Jika kebijakan fiskal kontraksi pemerintah menyebabkan surplus, pemerintah dapat bertindak sebagai kreditor dan bukan debitur. Efek dari ini tidak lebih pasti daripada dampak dari pembelanjaan defisit, namun semua ekonom setuju bahwa hal itu akan berdampak.

Dua Jenis Gagasan Di

Beberapa ekonom berpendapat bahwa, dalam situasi yang tepat, kebijakan pemerintah ekspansif mungkin menghasilkan kepadatan di dalam daripada berkerumun. Jika, seperti yang disarankan para ekonom Keynesian, peningkatan permintaan agregat menciptakan ekspansi ekonomi, maka bisnis merasa menguntungkan untuk menambah kapasitas. Dorongan ini ke pasar, yang disebut investasi induksi, mungkin lebih kuat daripada efek crowding out.

Ini adalah argumen yang sangat berbeda dari pada keresahan tradisional - yang berlaku, yang dihasilkan dari kebijakan fiskal kontraksioner. Setiap argumen memiliki pendukung dan kritiknya. Untuk lebih memperumit masalah, beberapa ekonom mengizinkan terjadinya crowding-namun tidak setuju tentang besarnya dan efek jangka panjangnya.