Bagaimana pasar saham dipengaruhi oleh Hari Thanksgiving dan Black Friday?

Bagaimana pasar saham dipengaruhi oleh Hari Thanksgiving dan Black Friday?
a:

Jumat Hitam - nama yang diberikan pada hari pertama setelah Thanksgiving - adalah salah satu acara ritel dan pengeluaran terpenting di Amerika Serikat. Setiap musim liburan, para prognostik membuat prediksi tentang tingkat penjualan pada Black Friday, dan kepercayaan investor mungkin terpengaruh oleh apakah harapan tersebut terpenuhi atau tidak.

Jika konsumen menindaklanjuti Thanksgiving dengan mengeluarkan banyak uang di Black Friday - dan pengecer menunjukkan angka yang kuat - maka investor mungkin memiliki indikasi pertama mereka bahwa ini akan menjadi musim belanja yang sangat menguntungkan. Keyakinan ini tercermin di bursa saham. Dengan cara ini, Black Friday bisa dianggap sebagai indikator utama pasar.

Sebaliknya, banyak yang menganggapnya sebagai tanda masalah jika pengecer tidak dapat memenuhi harapan pada Black Friday. Perhatian terhadap kesehatan ekonomi diperbesar jika konsumen merasa terlalu banyak menabung. Hal ini dapat menyebabkan pasar saham menderita.

Memahami Hari Thanksgiving dan Black Friday

Hari Thanksgiving adalah hari yang penting bagi banyak bisnis, terutama industri makanan. Namun, perdagangan pasar saham sepertinya tidak akan terpengaruh oleh Thanksgiving saja karena pentingnya hari demi hari.

Black Friday penting karena ini adalah hari belanja dimana banyak pengecer secara tradisional menghasilkan penjualan yang cukup untuk memasukkannya ke dalam warna hitam untuk tahun ini. Karena banyak pengecer menganggap Black Friday penting bagi kinerja tahunan bisnis mereka, investor melihat angka penjualan Black Friday sebagai cara untuk mengukur kesehatan keseluruhan industri ritel secara keseluruhan. Para ekonom, berdasarkan asumsi Keynes bahwa pengeluaran mendorong aktivitas ekonomi, melihat angka Black Friday yang lebih rendah sebagai indikasi pertumbuhan yang melambat.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Federasi Ritel Nasional, pada 2016 penjualan liburan berpotensi meningkat sebesar 3. 6% dan pembeli berencana untuk mengeluarkan sekitar $ 655. 8 miliar.

Pasar saham dapat dipengaruhi oleh libur ekstra untuk Thanksgiving atau Natal. Pasar cenderung melihat peningkatan aktivitas perdagangan dan tingkat pengembalian yang lebih tinggi sehari sebelum liburan atau akhir pekan yang panjang, sebuah fenomena yang dikenal sebagai efek liburan atau efek akhir pekan. Banyak pedagang terlihat memanfaatkan efek musiman ini.

Jumat Hitam dan Pasar Saham

Banyak analis dan investor mencemooh gagasan bahwa Black Friday memiliki perkiraan Q4 nyata untuk pasar secara keseluruhan. Sebaliknya, mereka menyarankan bahwa hal itu hanya menyebabkan keuntungan atau kerugian jangka pendek.

Analisis Market Watch tahun 2008 yang dilakukan oleh Mark Hulbert meneliti sampel 114 tahun mengenai kinerja pasar saham setelah Thanksgiving dan sepanjang sisa tahun kalender.Dia menyimpulkan bahwa tidak ada korelasi antara kinerja Black Friday bump dan Q4.

Hari Thanksgiving dan Black Friday dapat memiliki implikasi perdagangan jangka pendek utama di Wall Street, namun efek pasar saham jangka panjang mereka tetap tidak pasti.