Bagaimana Tek Mengubah Investasi Alternatif

Bagaimana Tek Mengubah Alternatif Investasi

Tanya Jawab dengan Amin Rajan, CEO CREATE-Research, mengenai digitalisasi industri investasi alternatif

Teknologi telah mengubah industri yang tak terhitung jumlahnya, dari transportasi ke pertanian hingga manufaktur. Dan menurut Amin Rajan, CEO CREATE-Research, sebuah think tank berbasis U. K. yang mengkhususkan diri pada tren pengelolaan dana global di masa depan, revolusi teknologi berikutnya akan menampilkan digitasi lanjutan dari semua industri, termasuk layanan keuangan. Cayman Alternative Investment Summit (CAIS) berbicara dengan Amin tentang bagaimana teknologi membentuk kembali industri investasi alternatif dan tren teknologi yang harus diperhatikan pada tahun 2017. (Untuk lebih lanjut, lihat: Bagaimana Hedge Funds Dapat Melakukan Lebih Banyak untuk Penyebab Amal .)

T: Teknologi apa yang akan memiliki dampak transformatif pada industri investasi alternatif?

Sejak tahun 1750, dunia Barat telah mengalami tiga Revolusi Industri. Yang pertama memicu migrasi berskala besar dari pertanian ke manufaktur. Yang kedua memicu pergeseran serupa dari manufaktur ke layanan.

Sebaliknya, revolusi saat ini mempromosikan migrasi ke model bisnis baru di semua industri. Pergeseran yang menyeluruh ini didiktekan oleh munculnya digitalisasi sebagai teknologi yang mengubah dunia: satu dengan potensi untuk mentransformasikan produk dan proses di sebagian besar industri, sehingga menimbulkan model bisnis yang nimbel dan proposisi nilai yang lebih baik.

Kami melihat ini dalam kebangkitan tanpa henti anggaran rendah perjalanan udara dan bisnis e-commerce yang, berkat digitalisasi, telah mampu menembus pasar yang ada, memperbaiki pengalaman klien dan menemukan segmen pelanggan baru. lama diabaikan oleh pemain tradisional.

Digitization telah menghasilkan daftar panjang teknologi perindustrian bergeser, banyak hanya dalam beberapa tahun terakhir. Yang terutama relevan dengan investasi alternatif meliputi:

  • Blockchain: Teknologi buku besar terdistribusi akan membantu pembayaran dan penyelesaian yang tidak terpisahkan, sehingga mengurangi biaya untuk semua pihak.
  • Data besar dan pembelajaran mesin: Pergeseran dari data besar ke data cerdas akan mengubah seni manajemen aktif dengan membantu investor membuat prediksi yang lebih baik, sehingga meningkatkan potensi alpha.
  • Robo-advisors: Algoritma penasihat akan memungkinkan akses mudah ke manajemen portofolio dan distributor dana tradisional yang tidak disintermediate, sehingga mengurangi biaya dan meningkatkan pengalaman pelanggan.
  • Analisis kognitif: Teknologi ini akan memungkinkan pemrosesan bahasa alami, pengenalan ucapan dan visi komputer, sehingga memungkinkan manajer uang mempelajari pergeseran sentimen pasar melalui media sosial dan sumber digital lainnya.

Q: Bidang rantai nilai investasi manakah yang paling terpengaruh oleh revolusi digitalisasi saat ini?

Saya pikir digitalisasi memiliki potensi untuk menyerap setiap bagian dari rantai nilai investasi. Di front office, digitalisasi akan meningkatkan kemampuan investasi yang fokus pada generasi alpha. Antarmuka baru antara orang dan mesin akan mengubah cara manajer portofolio melakukan investasi. Di kantor tengah, penasehat robo tidak hanya akan memfasilitasi penjualan langsung kepada klien akhir, namun juga akan meningkatkan tingkat melek finansial nasabah melalui berbagai alat pendidikan DIY. Di back office, blockchain akan mengubah fungsi beragam seperti manajemen risiko, akuntansi dana, hak asuh global dan agen transfer. (Untuk lebih lanjut, lihat: Blockchain: Tulang Belakang Masa Depan Seluruh Keuangan .

T: Apa tantangan untuk menerapkan atau mengadopsi teknologi baru ini?

Sejarah menunjukkan potensi teknologi revolusioner selalu dimoderasi oleh sejumlah faktor yang memperlambat adopsi dan kecepatan dampaknya. Di industri investasi alternatif, tiga tantangan sangat terasa. Yang pertama adalah dilema inovator: jika tidak batal, mengapa memperbaikinya? Margin keuntungan berada di utara 40% untuk banyak pengelola uang, jadi tidak mengherankan jika kelaparan akan perubahan sejauh ini minimal dilakukan.

Tantangan kedua adalah pengeluaran digital yang tidak memadai. Biaya upgrade untuk beberapa perusahaan mungkin sangat tinggi jika mereka masih mengandalkan sistem lama, karena akan sulit mencapai tingkat integrasi yang tinggi dengan alat digital generasi baru. Yang ketiga berkaitan dengan kurangnya bandwidth manajemen yang diperlukan untuk terlibat dalam perubahan skala besar pada model bisnis yang ada. Manajemen perubahan belum menjadi keahlian yang berharga di masa lalu, proyek yang sangat penting seringkali dapat ditunda atau dibatalkan secara langsung.

T: Seperti apa industri investasi alternatif dalam lima tahun?

Pertanyaan yang lebih baik mungkin seperti apa industri ini dalam satu tahun? Atau bahkan kuartal berikutnya? Laju perubahan di seluruh industri semakin meningkat berkat tekanan biaya yang meningkat, kenaikan investasi pasif yang tiada henti, lanskap peraturan yang kompleks dan perubahan demografis. Semua tren ini menunjukkan satu kenyataan - bahwa model bisnis saat ini akan memerlukan makeover besar. Banyak perusahaan menyadari hal ini dan secara proaktif melakukan investasi besar dalam teknologi untuk memperbaiki bisnis mereka. Ini hanya masalah waktu sebelum industri lainnya mengikuti mereka. (99)> Q & A dengan Amin Rajan, CEO CREATE-Research , berasal dari Cayman Alternative Investment Summit (CAIS ), sebuah konferensi tahunan yang mempertemukan para investor institusional, fund manager, akademisi, ekonom, regulator, dan penyedia layanan terdepan di dunia untuk membahas topik-topik terkait yang membentuk ruang investasi alternatif global.