Apakah Model Bisnis Twitter Patah? (TWTR)

Apakah Model Bisnis Twitter Patah? (TWTR)

Twitter Inc. (NYSE: TWTR TWTRTwitter Inc19 90 + 0 96% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) adalah layanan jejaring sosial online yang memungkinkan pengguna untuk mengirim dan menerima pesan singkat 140 karakter yang dikenal sebagai tweets. Twitter telah dikenal sebagai layanan microblogging dan telah digunakan sebagai situs untuk terhubung dengan orang-orang dan menerima informasi yang tepat waktu.

Untuk menentukan apakah model bisnisnya memang rusak, hasil model yang diinginkan harus didefinisikan terlebih dahulu. Kemudian mungkin untuk menganalisis apakah model bisnis Twitter efektif dalam mencapai hasil tersebut atau tidak.

Pertumbuhan Pengguna

Mirip dengan situs jejaring sosial manapun, basis pengguna Twitter dan pertunangan pengguna tersebut adalah sumber kehidupan perusahaan. Ketika sampai pada model bisnisnya, keseluruhan tujuan kesuksesan adalah meningkatkan jumlah pengguna di Twitter dan terus mempertahankan pengguna tersebut terlibat setelah mereka mendaftar ke platform.

Jika pertumbuhan pengguna melambat, macet atau menurun, itu bisa menjadi indikasi bahwa model bisnis Twitter rusak.

Pada kuartal pertama tahun 2015, Twitter mengalami pertumbuhan pengguna yang melambat dan tidak dapat meningkatkan jumlah pengguna aktif yang mencapai sekitar 300 juta saat ini. Twitter mengalami masalah saat mengakuisisi pengguna ponsel baru. Kurangnya pertumbuhan pengguna ponsel merupakan tanda suram bagi Twitter.

Pengguna Twitter sangat penting bagi perusahaan karena mereka adalah pembuat konten. Tanpa pengguna yang aktif dan terlibat, Twitter memiliki sedikit nilai.

Revenue Growth and Revenue Streams

Karena kericau memandang pengguna aktif sebagai produsen kontennya, ia tidak dapat membuat model pendapatan di seputar iklan pengguna yang sangat relevan ini karena Facebook (FB) telah berhasil melakukannya. Sejauh menyangkut Twitter, menampilkan iklan ke produsen konten utamanya akan mengurangi jumlah konten yang ingin dihasilkan pengguna ini, dan karena itu mengurangi nilai Twitter itu sendiri.

Twitter melaporkan pendapatan sebesar $ 436 juta pada kuartal pertama tahun 2015, yang merupakan angka yang lebih rendah daripada perkiraan analis sebesar $ 440 juta sampai $ 450 juta.

Pendapatan rendah Twitter sebagian besar disebabkan oleh ketidakefektifan iklan tanggapan langsungnya, yang memungkinkan pengguna mendownload aplikasi mobile langsung dari ponsel mereka.

Sementara iklan tanggapan langsungnya berkinerja buruk, yang mendukung pemikirannya bahwa produsen kontennya tidak akan menghargai iklan, tidak ada strategi baru yang diumumkan untuk memperkuat produk iklan Twitter dan meningkatkan pendapatannya.Ini juga mendukung gagasan bahwa model bisnis Twitter rusak.

Meskipun Akuisisi dan rencana bisnis kericau belum sepenuhnya diketahui, nampaknya dari luar Twitter mencoba memperkuat perusahaan melalui akuisisi daripada pertumbuhan pengguna internal atau pertumbuhan pendapatan internal.

Twitter telah bermitra dengan platform penayangan iklan Google DoubleClick, yang seharusnya membantu memperkuat kemampuan penayangan iklan Twitter. Namun, perusahaan perlu membagikan pendapatan iklannya dengan Google, yang selanjutnya dapat mengurangi pendapatan Twitter.

Twitter baru-baru ini mengakuisisi TellApart, sebuah perusahaan teknologi seluler yang menyediakan perangkat dengan kemampuan penargetan lintas-perangkat yang unik. Twitter dapat menggunakan ini untuk beriklan ke non-pengguna melalui penargetan ulang, yang mengirimkannya ke pengguna potensial yang telah mengunjungi platform Twitter namun belum membuat profil aktif.

Ini adalah sinyal besar bahwa Twitter akan terus mengalami masalah dalam memonetisasi pengguna aktifnya saat ini. Selain itu, ini berarti Twitter bergerak menuju model bisnis yang berusaha meningkatkan pendapatan melalui non-penggunanya.

Dengan fokus pada non-pengguna, Twitter berisiko mengurangi nilai dan mereknya. Semakin tampak bahwa model bisnis Twitter rusak, dan tidak akan diperbaiki dalam waktu dekat.