Manajemen Portofolio Membayar di Pasar yang Tangguh

Manajemen Portofolio Membayar di Pasar yang Tangguh

Bila Anda berpikir tentang investasi, Anda memiliki pohon keputusan yang sangat panjang - pertanyaan tentang saham atau dana pasif atau aktif, panjang atau pendek, China atau Brazil dan seterusnya. Topik-topik ini tampaknya menguasai sebagian besar media dan juga pikiran individu. Namun, keputusan ini jauh dari proses investasi relatif terhadap pengelolaan portofolio. Manajemen portofolio pada dasarnya melihat gambaran besarnya. Ini adalah analogi hutan dan pohon klasik; Banyak investor menghabiskan terlalu banyak waktu untuk melihat setiap pohon (stok, dana, obligasi, dll.) dan tidak cukup - jika ada waktu melihat hutan.

Manajemen portofolio yang hati-hati dimulai setelah klien dan penasehatnya telah meninjau keseluruhan gambar dan menyelesaikan sebuah pernyataan kebijakan investasi (IPS). Tertanam dalam IPS adalah strategi alokasi aset yang ada empat: terpadu, strategis, taktis dan diasuransikan. Kebanyakan orang menyadari betapa pentingnya alokasi aset, namun sebagian besar investor tidak terbiasa dengan strategi penyeimbang alokasi aset, di antaranya terdapat empat: proporsi pembelian, komposisi konstan, proporsi konstan dan pilihan. Kurangnya keakraban dengan strategi rebalancing membantu menjelaskan mengapa banyak membingungkan strategi rebalancing campuran konstan dengan buy-hold. Berikut adalah perbandingan berdampingan dari dua strategi penyeimbang alokasi aset paling umum ini.

Buy-Hold Rebalancing Tujuan buy-hold adalah membeli campuran alokasi awal dan kemudian menahannya tanpa batas waktu, tanpa menyeimbangkan kembali, terlepas dari kinerjanya. Ada berbagai cara untuk menemukan saham buy-and-hold. Alokasi aset diperbolehkan bervariasi secara signifikan dari alokasi awal sebagai aset berisiko, seperti persediaan, kenaikan atau penurunan. Buy-hold pada dasarnya adalah strategi "jangan menyeimbangkan kembali" dan strategi yang benar-benar pasif. Portofolio menjadi lebih agresif karena saham naik dan Anda membiarkan keuntungan naik, tidak peduli seberapa tinggi nilai sahamnya. Portofolio menjadi lebih defensif karena saham turun dan Anda membiarkan posisi obligasi menjadi persentase yang lebih besar dari akun. Pada titik tertentu, nilai saham bisa mencapai nol, hanya menyisakan obligasi di rekening.

Constant-Mix Investing Tujuan campuran konstan adalah mempertahankan rasio antara, misalnya 60% saham dan obligasi 40%, dalam kisaran yang ditentukan oleh penyeimbangan kembali. Anda dipaksa untuk membeli sekuritas saat harga mereka jatuh dan menjual sekuritas saat mereka naik relatif terhadap satu sama lain. Strategi campuran konstan mengambil pandangan kontrarian untuk mempertahankan campuran aset yang diinginkan, terlepas dari jumlah kekayaan yang Anda miliki. Anda pada dasarnya membeli rendah dan menjual tinggi saat Anda menjual pemain terbaik untuk membeli pemain terburuk. Campuran konstan menjadi lebih agresif karena saham turun dan lebih defensif seiring kenaikan saham.

Returns in Trending Markets Strategi rebalancing buy-hold melebihi strategi campuran konstan selama periode ketika pasar saham berada dalam pasar yang panjang dan tren seperti tahun 1990an. Buy-hold mempertahankan kenaikan lebih karena rasio ekuitas meningkat saat pasar saham meningkat. Sebagai alternatif, campuran konstan memiliki sedikit kenaikan karena terus menjual aset berisiko di pasar yang terus meningkat dan mengurangi perlindungan turun karena membeli saham saat jatuh.

Gambar 1 menunjukkan profil pengembalian antara dua strategi selama bull panjang dan pasar beruang panjang. Setiap portofolio dimulai dengan nilai pasar 1.000 dan alokasi awal 60% saham dan obligasi 40%. Dari angka ini, Anda bisa melihat buy-hold memberikan peluang kenaikan yang superior serta perlindungan sisi bawah.

Gambar 1: Penyesuaian kembali terus-tahan vs konstan-campuran
Hak Cipta 2009 Investopedia. com

Returns in Oscillating Markets Namun, hanya ada sedikit periode yang dapat digambarkan sebagai tren panjang. Lebih sering daripada tidak, pasar digambarkan berosilasi. Strategi penyeimbang campuran konstan mengungguli buy-hold selama pergerakan naik dan turun ini. Rebalisasi campuran konstan selama volatilitas pasar, pembelian di penurunan dan juga penjualan di demonstrasi.

Gambar 2 menunjukkan karakteristik pengembalian strategi rebalancing mix-and mix-hold konstan, masing-masing dimulai dengan ekuitas 60% dan obligasi 40% pada Point 1. Ketika pasar saham turun, kita melihat kedua portofolio bergerak ke Titik 2, Pada saat mana portofolio campuran konstan kami menjual obligasi dan membeli saham untuk mempertahankan rasio yang benar. Portofolio buy-hold kami tidak melakukan apapun. Sekarang, jika rally pasar saham kembali ke nilai awal, kita melihat bahwa portofolio buy-hold kita masuk ke Poin 3, nilai awalnya, namun portofolio campuran konstan kita sekarang bergerak lebih tinggi ke Poin 4, mengungguli buy-hold dan melampaui initial-nya. nilai. Sebagai alternatif, jika pasar saham jatuh lagi, kita melihat bahwa pergerakan buy-hold ke Point 5 dan mengungguli campuran konstan di Point 6.

Gambar 2
Copyright 2009 Investopedia. com

The Bottom Line Sebagian besar profesional yang bekerja dengan klien pensiun mengikuti strategi penyeimbang campuran konstan. Sebagian besar masyarakat investasi umum tidak memiliki strategi rebalancing atau mengikuti strategi buy-hold daripada strategi pengelolaan portofolio sadar. Terlepas dari strategi yang Anda gunakan, pada masa ekonomi yang sulit, Anda akan sering mendengar mantra "berpegang pada rencana", yang didahului dengan "pastikan Anda memiliki rencana bagus". Strategi rebalancing yang didefinisikan dengan jelas merupakan komponen penting dalam manajemen portofolio.