Simpati Jual-Off: Panduan Investor

Simpati Jual-Off: Panduan Investor

Perusahaan yang memiliki saham Anda mungkin tidak mengeluarkan berita buruk, tapi ada kalanya saham terjual hanya karena saham pesaing telah dipukuli. Ini disebut sebagai "efek simpati".

Artikel ini akan membahas apakah investor harus memanfaatkan sell-off dan membeli lebih banyak saham, atau menjual.

Saat Membeli Seorang investor harus mempertimbangkan untuk membeli lebih banyak saham jika memenuhi salah satu dari kriteria berikut:

  • Berita tentang penjualan adalah khusus untuk perusahaan lain, bukan milik Anda sendiri.

Jika perusahaan lain mengalami masalah dengan vendor, produk, atau mengalami masalah dalam mengisi pesanan tertentu, mungkin akan ada peluang besar bagi perusahaan yang Anda inginkan.

Misalnya, pada titik-titik tertentu Hasbro Inc. (NYSE: HAS) dan Mattel Inc. (NYSE: MAT) telah saling bertukar simpati satu sama lain. Ketika satu saham naik, yang satu lagi mengikuti. Hal yang sama juga terjadi pada sisi negatifnya. Namun, selama musim Natal 1998, saham Mattel turun sekitar 17% karena kekhawatiran tentang perpecahan produk yang lemah. Hasbro dengan bijak mengambil keuntungan dari kelemahan Mattel dan membawa boneka Furby ke pasar. Saham melonjak dari $ 17 menjadi lebih dari $ 22 pada penjualan kuat boneka baru ini. Investor cerdas yang bisa menangkap kenyataan bahwa kesengsaraan Mattel tidak akan berdampak pada Hasbro menghasilkan banyak uang.

Contoh lainnya adalah hubungan Boeing Co. (NYSE: BA) dan Airbus. Pada tahun 2006, Boeing berhasil mengumpulkan sejumlah pesanan pesawat komersial berkapasitas miliaran dolar tinggi karena masalah produksi pesawat Airbus dan sejumlah masalah spesifik perusahaan lainnya. Akibatnya, stok Boeing melonjak, sementara stok Airbus turun. (Untuk bacaan terkait, lihat Harapan Besar: Peramalan Pertumbuhan Penjualan .)

  • Perusahaan yang Anda miliki tidak tunduk pada kondisi yang sama seperti perusahaan di sektor atau industri yang mengilhami penjualan.

Sebagai contoh, pada tahun 2006, saham DaimlerChrysler (NYSE: DAI) bernasib baik dibandingkan dengan Ford Motor Co. (NYSE: F) atau General Motors Corp. (NYSE: GM). DaimlerChrysler memiliki eksposur ke pasar U. S. melalui Chrysler, namun sebagian besar bisnisnya berada di luar negeri, jadi tidak begitu rentan terhadap kondisi domestik seperti Ford atau GM. Selain itu, jalur Mercedes-nya melayani klien kelas atas dan tidak memiliki masalah terkait serikat pekerja yang kedua lainnya. Kemampuannya untuk menghindari masalah yang melanda pemain lain adalah apa yang membedakannya.

  • Mungkin masuk akal untuk membeli saham tambahan bahkan jika industri tempat perusahaan beroperasi adalah tanking.

Perusahaan yang Anda miliki dapat mengatasi masalah industri. Misalnya, jika sejumlah perusahaan dalam industri yang sama mengalami masalah dengan vendor tertentu, namun perusahaan yang Anda miliki memiliki rencana untuk beralih ke vendor baru yang lebih baik, masuk akal untuk membeli saham tersebut.

  • Perusahaan dilindung nilai.

Sebagai contoh, karena harga minyak mentah meningkat, stok transportasi umumnya mendapat pukulan. Jika perusahaan Anda memiliki lindung nilai terhadap kenaikan harga bahan bakar, penjualan secara emosional di semua saham transportasi dapat memberikan kesempatan membeli. Informasi mengenai aktivitas lindung nilai terkait komoditas biasanya dapat ditemukan di bagian 10-Q atau 10-K perusahaan, di bagian Diskusi dan Analisis Manajemen (MD & A). (Untuk lebih banyak wawasan, lihat Komoditas: Hedge Portofolio .)

  • Manfaatkan gap valuasi.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan nama besar yang melakukan perdagangan dengan harga yang melimpah akan menghasilkan dan menurunkan pemain yang lebih kecil dalam industri yang sama. Setelah sell-off, pemain yang lebih kecil melakukan perdagangan pada tingkat yang rendah sehingga mereka menjadi pembeli yang menarik.

Selama akhir 1990-an, kasino terpukul karena kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi ada di sekitar sana. Operator besar melihat penurunan saham mereka, namun pemain yang lebih kecil mengalami beban kekhawatiran, turun 20% atau lebih. Sejumlah dana berorientasi nilai menyadari bahwa ekonomi tidak akan masuk ke tangki setelah semua. Mereka berinvestasi di perusahaan-perusahaan kecil seperti Casino Magic dan Isle of Capri Casinos (Nasdaq: ISLE). Akibatnya, perusahaan yang lebih kecil dan lebih murah melihat pertumbuhan yang menakjubkan dalam harga saham mereka untuk jangka waktu beberapa tahun sementara pemain sayap yang lebih besar umumnya merana dalam perbandingan. (Untuk mempelajari lebih lanjut tentang investasi nilai, lihat Strategi Memilih Saham: Nilai Investasi .)

  • Mungkin ada katalisator di cakrawala.

Contoh yang bagus tentang katalis yang bisa dilakukan adalah B E Aerospace Inc. (Nasdaq: BEAV), yang membuat peralatan pesawat terbang, seperti produk interior kabin. Perusahaan melihat penurunan sahamnya serupa dengan saham transportasi lainnya saat harga minyak naik. Namun, investor yang cerdas mengerti bahwa permintaan jangka panjang untuk perjalanan udara tetap cukup kuat dan terlepas dari kenaikan harga minyak, perusahaan penerbangan perlu secara konsisten menggunakan pesawat mereka. Padahal, saham melonjak saat perusahaan tersebut mendaratkan sejumlah pesanan yang cukup besar.

Kapan Menjual Seorang investor harus mempertimbangkan untuk menjual saat saham memenuhi salah satu dari kriteria berikut:

  • Kekhawatiran makroekonomi memiliki dampak yang langgeng pada perusahaan dan industri tempat Anda diinvestasikan.

Jika suku bunga naik secara dramatis dan Anda memiliki saham di bank atau lembaga pemberi pinjaman lainnya, masuk akal untuk menjual. Atau, jika Anda memiliki saham di sebuah perusahaan di industri makanan cepat saji dan Kongres melewati kenaikan tak terduga dalam upah minimum, mungkin juga masuk akal untuk menjual. (Untuk lebih banyak wawasan, baca Analisis Makroekonomi .

  • Masalah pasokan industri secara keseluruhan.

Seperti disebutkan di atas, masalah pasokan industri secara keseluruhan dapat menciptakan peluang jika perusahaan tempat Anda memiliki saham dapat menemukan pemasok alternatif. Namun, jika bahan mentah atau komponen tertentu hanya berasal dari wilayah tertentu di dunia dan kawasan itu mengalami kesulitan, mungkin masuk akal untuk menjual.

Inilah yang terjadi di industri semikonduktor selama dekade terakhir.Ketika uji coba Korea Utara meluncurkan rudal yang melintas di Jepang pada tahun 1998, saham chip mendapat pukulan sementara mengenai kekhawatiran bahwa pembuat komponen mungkin tidak dapat melakukan pengiriman. Hal yang sama terjadi ketika Taiwan mengalami gempa bumi pada tahun 2006 dan di masa lalu ketika ketegangan antara China dan Taiwan berkobar.

  • Konsolidasi industri membuat perusahaan yang Anda miliki kurang kompetitif.

Antara tahun 2000 dan 2001, sejumlah perusahaan obat profil tinggi bergabung. Merck & Co Inc. (NYSE: MRK) menolak untuk ikut serta dalam konsolidasi. Akibatnya, pipa obat Merck merana dan perusahaan seperti Pfizer Inc. (NYSE: PFE), menerima semua perhatian analis dan investor karena jaringan pipa mereka dipenuhi dengan produk blockbuster potensial.

  • Kelebihan peraturan pemerintah dan perpajakan. Misalnya, jika sebuah negara melarang merokok di kasinonya, hal itu bisa berdampak buruk pada lalu lintas pejalan kaki, itulah yang terjadi di New Jersey saat menerapkan larangan merokok pada tahun 2007.

Bottom Line

Pelajari dengan saksama perusahaan mana pun yang Anda miliki dan juga pelaku industri besar lainnya setelah melakukan penjualan. Seringkali Anda bisa mengambil petunjuk apakah akan membeli lebih banyak saham atau melikuidasi posisi Anda sepenuhnya.