Top Tips untuk Mempertahankan Kekayaan

Top Tips untuk Mempertahankan Kekayaan

Kebanyakan orang menganggap pemenang undian sebagai individu yang sangat beruntung. Mereka mungkin beruntung, tapi kemenangan mereka tidak harus diterjemahkan ke dalam kebahagiaan jangka panjang. Sebenarnya, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kebahagiaan mereka cepat menghilang. Misalnya, sebuah penelitian menemukan bahwa kebahagiaan pemenang undian melonjak saat mereka menang namun kembali ke tingkat sebelum menang setelah beberapa bulan. Terlebih lagi, 70% pemenang undian melihat seluruh kekayaan mereka hilang dalam waktu tujuh tahun, dan 1% pemenang kecil mulai bangkrut setiap tahunnya. (Untuk yang lebih, lihat: Memenangkan Jackpot: Mimpi Mimpi atau Mimpi Finansial? )

Orang dengan kekayaan tinggi yang mencari kekayaan pada ahli warisnya harus memperhatikan tren ini untuk memastikan bahwa kekayaan didukung oleh generasi berikutnya. Kadang ahli waris tidak siap untuk mengasumsikan sejumlah besar kekayaan sekaligus, yang menjadi predisposisi mereka terhadap masalah undian. Yang lain cenderung membuat kesalahan mahal yang sama dengan yang dilakukan oleh pemenang lotere saat mengelola kekayaan mereka, seperti mempercayai individu dengan uang mereka dan tidak meluangkan waktu untuk melek finansial. (Untuk lebih lanjut, lihat: Panduan Cepat untuk Perencanaan Tanah Net-Worth yang Tinggi .

10 Tip

Kabar baiknya adalah bahwa ada beberapa cara sederhana untuk berhasil membangun kekayaan berkelanjutan selama beberapa generasi. Berikut adalah 10 tip untuk Anda mulai:

  1. Merakit Tim - Langkah terpenting dalam mengamankan kekayaan jangka panjang adalah mengumpulkan tim penasehat tepercaya, termasuk akuntan publik bersertifikasi, penasihat investasi terdaftar dan profesional lainnya. mempercayai satu individu atau profesional untuk menangani semua keuangan Anda. (Untuk lebih lanjut, lihat: Belanja untuk Penasihat Keuangan .
  2. Mengembangkan Literasi Keuangan - Melek finansial sangat penting untuk menghindari kesalahan mahal. Misalnya, membayar lebih dari satu persen setiap tahun untuk pengelolaan aset dapat dengan cepat menambahkan hingga ratusan ribu dolar.
  3. Menjaga Komunikasi Terbuka - Merrill Lynch menemukan bahwa kurang dari 40% orang tua dengan lebih dari $ 5 juta mengkomunikasikan rencananya kepada anak-anak mereka, yang membuka pintu kesalahpahaman yang signifikan saat hal yang tak terelakkan terjadi; komunikasi adalah kunci (99)> Tujuan Membangun - Penting untuk menetapkan tujuan kekayaan - filantropi, peluang bisnis, pendidikan, liburan keluarga, dll. - untuk menetapkan harapan sejak awal. Jelaskan Alasannya
  4. - Beberapa orang kaya lebih memilih untuk menyelimuti semua keputusan finansial mereka dalam kerahasiaan, yang dapat mengganggu hubungan dengan keluarga dan teman. Transparansi dapat membantu menghindari masalah ini, meski itu tidak berarti memperlakukan semua orang secara setara.(99)> Banyak orang kaya memberikan uang saku kepada anggota keluarga dalam bentuk uang saku, tetapi Perilaku ini dapat menimbulkan harapan yang tidak realistis; Tunjangan pemotongan kemudian bisa menjadi masalah yang sensitif. Fokus pada Hasil
  5. - Banyak penasihat keuangan mencoba untuk mendorong kronologis garis waktu untuk membangun kekayaan dalam jangka panjang, namun klien mungkin lebih baik dengan pendekatan berbasis hasil dimana mereka berfokus pada apa sebenarnya uang itu digunakan. untuk mencapai. Jangan Lupakan untuk Memberikan - Filantropi adalah cara yang bagus untuk memaksimalkan nilai kekayaan dengan membelanjakannya di tempat-tempat terbaik. Menurut sejumlah penelitian, filantropi juga mempromosikan kesejahteraan orang yang memberi uang. (99)> Orangtua yang kaya mungkin ingin memperlakukan kegagalan sebagai bagian dari proses daripada memperlakukannya sebagai sesuatu. Itu harus dihindari agar bisa lebih banyak anak tangguh yang cenderung menjadi penjaga kustodian yang lebih baik saat orang tua meninggal dunia. Cobalah untuk Menjadi Adil
  6. - Uang selalu menjadi topik yang menyentuh, terutama di antara anggota keluarga. Secara umum, orang tua harus berusaha bersikap adil saat mengeluarkan uang, walaupun keadilan tidak selalu sama dengan persamaan (e g, orang tua mungkin membayar uang sekolah, tapi masa sekolahnya mungkin berbeda). (Untuk lebih lanjut, lihat: Meninggalkan Warisan kepada Anak-anak Lebih Mudah daripada Selesai
  7. .
  8. Garis Bawah Individu dengan nilai bersih tinggi menghadapi sejumlah tantangan potensial saat melewatkan kekayaan dari generasi ke generasi. Dengan mengikuti sejumlah panduan sederhana, mungkin membangun kekayaan berkelanjutan selama beberapa generasi. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat: Menolak Warisan .)