Apa Masa Depan Memegang ETF

Apa Masa Depan yang Memegang ETF

Sejak didirikan pada tahun 1993, dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs) telah menjadi cara yang populer bagi investor untuk mendapatkan banyak keuntungan dari reksa dana tradisional tanpa biaya penjualan, ketidakmampuan likuiditas dan kurangnya transparansi Itu datang dengan reksa dana terbuka. Sebenarnya, instrumen ini sekarang bertahan lebih dari $ 2. 5 triliun aset, dan membawa perbedaan menjadi kelas aset dengan pertumbuhan tercepat sepanjang masa. Tapi bagaimana masa depan instrumen ini? Meski popularitas mereka, kendaraan ini masih tergolong muda. Inilah tampilan di mana ETF dapat dipimpin saat industri bergerak maju.

Apa yang Harus Diketahui Klien Anda Tentang ETF

.)

Misalnya, saat ini perusahaan reksa dana dapat membuat ETF baru dengan indeks khusus yang dilacak oleh strategi ekuitas internasional lebih mudah daripada bagi mereka untuk mengeluarkan ETF baru yang memiliki saham aktif. - dikelola strategi ekuitas internasional, bahkan jika manajer portofolio memiliki 20 tahun pengalaman. SEC sekarang sedang dalam proses untuk meninjau sejumlah proposal dari pengelola dana aktif yang dapat membantu memecahkan hambatan ini, namun untuk saat ini, ada perbedaan yang substansial antara apa yang diperbolehkan dalam ETF terindeks versus yang dikelola secara aktif. Oleh karena itu, perusahaan dana tradisional agak enggan menerbitkan ETF yang tidak dapat mengikuti strategi perdagangan yang sama dengan yang mereka gunakan dalam dana terbuka mereka. Memang, salah satu proposal yang sedang dikaji oleh SEC pada saat ini adalah untuk ETF yang tidak transparan, namun ini akan menjadi konsesi bagi pengelola dana dan bukan investor.

Cara lain agar perusahaan dana tradisional masuk ke arena ETF adalah dengan mengubah dana tertutup menjadi ETF. First Trust telah melakukan ini dengan salah satu dana mereka, dan mereka tidak hanya membawa aset dana sebelumnya tapi juga rekam jejaknya. ETF baru yang diciptakan dimulai dengan built-in performance history. Ini tentu saja bisa menjadi tembakan nyata di tangan ketika sampai pada penciptaan ETF baru, karena para penasehat akan lebih cenderung menjual ETF yang telah memiliki rekam jejak yang terbukti daripada yang tidak memiliki catatan untuk mendukungnya. .(99%) Smart Beta Funds

Salah satu inovasi kunci yang pasti akan terus berkembang dengan ETF adalah pertumbuhan beta cerdas. (juga dikenal sebagai strategi beta atau pengindeksan fundamental) yang mengikuti metrik bobot yang berbeda dari ETF tradisional. Dana ini sekarang terdiri dari seperlima dari semua aset yang dikelola dengan ETF, dan persentase pangsa pasar mereka kemungkinan akan terus tumbuh setidaknya dalam waktu dekat. Meskipun dana ini dikelola secara teknis secara pasif, mereka diperlakukan lebih seperti instrumen yang dikelola secara aktif karena dana ini berusaha memanfaatkan inefisiensi yang dirasakan di pasar dan menurunkan portofolio terindeks mereka sehingga mereka dapat memperoleh keuntungan dalam hal ini. (Untuk yang terkait, baca, lihat:

Smart Beta ETFs: Tren Terbaru dan Pandangan ke Depan . Salah satu tujuan umum dari banyak ETF beta cerdas adalah untuk memberikan kinerja yang sama seperti indeks patokan dengan volatilitas yang berkurang. . Lain adalah membeli sekumpulan saham yang menunjukkan momentum harga. Dana beta pintar sering mengejar lebih dari satu tujuan, seperti membeli saham dengan volatilitas rendah yang menunjukkan momentum harga dan memiliki potensi pertumbuhan yang kuat. Hal ini sering memungkinkan mereka untuk memposting hasil yang lebih kuat yang disesuaikan dengan risiko daripada ETF yang diindeks dengan bobot pasar yang lurus. Tampaknya investor melihat keuntungan dari pendekatan ini, karena uang dalam dana ini telah tumbuh lebih dari 30% per tahun selama lima tahun terakhir. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

Smart Beta: Set Up for a Fall?

) Meskipun popularitas mereka, beberapa ahli menunjukkan bahwa dana beta cerdas secara inheren cacat dalam satu hal. Ketidakefisienan pasar umumnya hilang seiring berjalannya waktu, dan begitu ketidakefisienan tersebut hilang, dana tersebut tidak dapat lagi memenuhi tujuannya. Waktu akan menceritakan bagaimana hal ini mempengaruhi kinerja dana ini di masa depan. Biaya Manajemen Fulcrum

Inovasi besar lainnya yang mungkin segera sampai ke pasar ETF adalah biaya pengelolaan berbasis titik tumpu. Ini adalah biaya fleksibel yang akan naik atau turun tergantung pada kinerja manajer portofolio dibandingkan dengan tolok ukur underlying fund. Jika pengelola dana mampu mengungguli benchmark, maka fee akan naik dan sebaliknya. Tapi fitur ini hanya akan tersedia di ETF yang dikelola secara aktif, karena manajer portofolio terindeks hanya dibayar untuk meniru patokan alih-alih mencoba mengunggulinya. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat: Alternatif untuk Obligasi dengan Hutang Rendah .

Ada beberapa yang takut bahwa struktur kompensasi ini akan memberi insentif kepada manajer portofolio untuk mengambil risiko yang tidak semestinya untuk mengungguli tolok ukur mereka, namun transparansi ETF membuat ini kemungkinan tidak mungkin. Mungkin ini akan terjadi jika ETF diberi status non-transparansi seperti yang disebutkan sebelumnya. Dan likuiditas ETF akan memungkinkan investor yang merasa tidak nyaman dengan tindakan manajer portofolio untuk segera keluar.(Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

Penghasilan vs. Total Return: Penarikan Kembali Ditinjau Kembali

. Garis Dasar Pasar ETF masih dalam tahap awal, namun masa depan terlihat cerah untuk cairan serbaguna ini. dana. Manajemen aktif dan strategi pasif aktif cepat mendapatkan uap dengan investor, dan biaya pengelolaan berbasis titik tumpu tampak seperti langkah berikutnya. Investor yang mencari manajemen portofolio aktif tanpa kekurangan yang berasal dari dana open-ended tradisional akan memiliki lebih banyak pilihan yang tersedia bagi mereka karena pasar ini berkembang. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

Penasehat apa, Klien yang Harus Diharapkan dari Masa Depan yang Rendah Kembali )