Apa itu "Taper Tirus" dan Haruskah Anda Takut?

Apa itu

Dunia finansial penuh dengan banyak jargon yang kebanyakan orang tidak mempedulikannya. Tengok saja pasar obligasi dan Anda akan mendengar kata-kata seperti kupon, spread, ask, yield, yield to maturity, discount, par, dan lainnya. Sudah cukup membuat Anda tidak pernah ingin melihat pasar lagi. Untungnya, ada penasihat keuangan di luar sana yang mempelajari jargon dan menafsirkan semua itu untuk Anda. Tapi, ada beberapa hal, seperti pelonggaran kuantitatif dan lonjakan, yang secara drastis dapat mempengaruhi portofolio Anda.

Apa itu Quantitative Easing?

Pelonggaran kuantitatif yang paling populer, yang disebut QE singkatnya, kembali pada tahun 2009. Kebanyakan orang mengetahuinya sebagai Pemulihan Amerika dan Reinvestasi atau lebih sederhana: paket stimulus.

Cara kerjanya adalah ketika ekonomi melambat, Federal Reserve berkumpul untuk menghasilkan solusi untuk mencegah terjadinya crash pasar yang besar (atau yang lambat yang sudah terjadi). Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan meningkatkan ekonomi kembali dengan memberi setiap orang uang tambahan. Uang ekstra ini dihabiskan, dipinjamkan, disimpan, dan digunakan untuk menambah arus kas. Bisnis diberi tendangan awal karena orang menghabiskan uang; mereka pada gilirannya perlu membeli lebih banyak persediaan sehingga produsen diberi dorongan karena mereka memiliki lebih banyak bisnis. Semua dalam semua, ekonomi mendapat dorongan kembali ke arah yang benar.

Tapi QE jauh lebih dalam daripada memberi uang kepada warga. Dibutuhkan banyak bentuk, seperti QE2 dimana the Fed membeli $ 600 miliar di kas negara bagian U. S.. Atau mungkin mempertimbangkan QE3 di mana Fed membeli sekuritas berbasis mortgage dalam upaya membantu menopang pasar perumahan. Ini semua adalah program besar yang sebagian besar tidak diperhatikan oleh masyarakat umum, namun pengaruhnya tidak luput dari pengamatan.

Apa itu Tapering?

Ketika Fed memompa uang ke ekonomi, kehidupan tampaknya cukup bagus. Setiap orang punya uang, bisnis sedang booming, dan segala sesuatunya berjalan lancar. Tapi ini tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi solusi jangka panjang, dan hal itu bisa menjadi sangat berbahaya bagi nilai dolar jika mereka membiarkannya terlalu lama. Mereka juga bisa sangat berbahaya jika terputus terlalu cepat. Untuk meringankan kekhawatiran, Fed akan membatasi program pembelian obligasi, yang disebut "lancip."

Alih-alih tiba-tiba menghentikan program pelonggaran mereka, Fed akan perlahan menurunkannya. Mari kita anggap bahwa mereka membeli sekuritas senilai $ 10 miliar tahun ini, dan pada tahun depan, mereka membeli barang senilai $ 8 miliar, dan seterusnya sampai mereka tidak memasukkan uang ke dalam ekonomi dan dapat mendukung dirinya sendiri. Kedengarannya bagus di atas kertas, tapi kadang kala itu tidak berjalan dengan baik.

Melontarkan Tantrum Taper

Anda mungkin pernah mendengar bahwa pasar saham dan obligasi agak berubah-ubah.Mereka reaktif dan keseluruhan bukan indikator kesehatan ekonomi yang sangat baik. Apa yang terjadi setelah Fed mulai meruncingkan pelonggaran hanya itu: respons reaktif terhadap sesuatu yang mungkin buruk.

Kembali di tahun 2013 the Fed mematikan salah satu program QE mereka (atau lebih tepatnya meruncingkannya). Saat berita itu diumumkan, orang panik dan uang mulai mengalir keluar dari pasar obligasi. Hasilnya adalah imbal hasil obligasi meningkat drastis. Sejak saat itu banyak hal telah dilontarkan dan investor menyadari tidak perlu kepanikan besar.

Sekarang, kita siap menghadapi Tantrum Taper kedua. Ada banyak spekulasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga. Tingkat bunga utama, yang ditetapkan oleh Federal Reserve, menentukan berapa banyak bank dapat meminjam atau meminjamkan kepada dan dari satu sama lain, dan tingkat bunga konsumen terkait langsung dengan suku bunga utama. Semakin tinggi tingkat suku bunga utama, semakin banyak individu yang harus dihabiskan untuk pinjaman.

Jika the Fed menaikkan suku bunga (beberapa ahli mengatakan sudah waktunya, sementara yang lain mengatakan bahwa mereka tidak akan mampu karena ketidakstabilan ekonomi), mereka memperkirakan bahwa pasar akan melempar Taper Taper. Mereka ingin menghindari terulangnya amukan yang terjadi pada tahun 2013, tapi itu mungkin tidak mungkin dilakukan.

Pada kenyataannya, ketika harga naik, mungkin bukan tahun ini tapi kemungkinan dalam beberapa tahun ke depan, pasar pasti akan bereaksi. Uang akan mengalir keluar dari pasar obligasi, imbal hasil akan meningkat, dan investor akan bertanya-tanya apakah kita terjun ke resesi lain. Kemungkinan besar apa yang akan terjadi adalah bahwa setelah beberapa bulan spekulasi, klaim bahwa langit jatuh, dan kekacauan, segala sesuatunya akan kembali normal (kecuali faktor luar lainnya).

Haruskah Anda Takut Tirus Tirus?

Jawaban apakah Anda harus takut dengan Taper Taper adalah: itu tergantung. Tidak masalah apa yang terjadi, pasar akan bereaksi terhadap kenaikan suku bunga prima. Mereka yang mencoba mendapatkan pinjaman tidak akan senang karena mereka terkunci dalam tingkat bunga yang lebih tinggi, dan pasar obligasi akan melihat fluktuasi harga dan imbal hasil yang besar. Namun, portofolio individual Anda akan bergantung pada bagaimana Anda diinvestasikan, dan apa tujuan Anda.

Jika Anda berencana untuk pensiun pada tahun depan, maka sekarang adalah saat yang tepat untuk mengkhawatirkan Taper Tirus. Karena itu adalah subjek yang rumit, yang berisi sejumlah variabel, Anda harus duduk bersama penasihat keuangan Anda dan mengembangkan sebuah rencana untuk mengendarai badai tanpa kehilangan semua uang Anda. Mungkin demi kepentingan terbaik Anda untuk menarik diri dari obligasi untuk sementara waktu (atau setidaknya ada cukup di luar sehingga Anda tidak perlu menjualnya saat harga turun).

Jika Anda tidak berencana untuk pensiun dalam waktu dekat (atau Anda tidak perlu mencelupkan investasi Anda) maka Anda benar-benar tidak perlu khawatir. Sebenarnya, kemerosotan pasar kecil bagus bagi mereka yang memiliki banyak waktu sebelum mereka membutuhkan dana karena mereka dapat membeli lebih banyak saham dengan harga lebih rendah.

Garis Bawah

Tantrum Tirus ini mungkin tidak akan membuahkan hasil. Jika Fed dapat menemukan cara untuk menaikkan suku bunga dan mengurangi dampaknya, amukannya hampir tidak akan terasa.Tapi kemungkinan itu agak kecil.

Taruhan terbaik Anda adalah mengawasi hal-hal yang terjadi, memiliki rencana yang solid tentang apa yang harus dilakukan, dan bertindak cepat saat melakukannya. Tapi hindari investasi pada emosi; Anda hampir selalu kalah dalam kasus-kasus itu.