Jenis saham apa yang memiliki perbedaan kecil antara harga penawaran dan permintaan?

Jenis saham apa yang memiliki perbedaan kecil antara harga penawaran dan permintaan?
a:

Umumnya, saham yang menawarkan likuiditas tinggi memiliki spread bid-ask yang ketat. Saham yang memiliki volume dan perdagangan tinggi setiap hari memiliki spread bid-ask yang lebih sempit daripada saham yang tidak banyak diperdagangkan. Saham yang memiliki tingkat volatilitas rendah biasanya memiliki spread bid-ask yang ketat juga.

spread bid-ask adalah selisih antara harga penawaran dan harga penawaran saham. Harga penawaran adalah harga tertinggi yang pembeli mau bayar untuk saham tertentu. Harga yang diminta adalah harga terendah dimana penjual bersedia menjual saham itu. Misalnya, menganggap perusahaan ABC memiliki pembeli yang ingin membeli 1.000 saham seharga $ 15. 50 dan penjual yang ingin menjual 500 saham seharga $ 15. 75. spread bid-ask adalah 25 sen ($ 15 75 - $ 15. 50).

Likuiditas saham merupakan indikator bagus apakah akan memiliki spread bid-ask yang sempit. Likuiditas mengacu pada volume, atau jumlah saham, yang diperdagangkan setiap hari. Likuiditas menggambarkan situasi dimana saham memiliki tingkat aktivitas perdagangan yang tinggi, sedangkan likuiditas menggambarkan situasi di mana saham memiliki tingkat aktivitas perdagangan yang rendah. Saham yang memiliki volume perdagangan besar akan memiliki spread bid-ask yang lebih ketat daripada saham yang tidak likuid, atau memiliki volume perdagangan rendah.

Misalnya, Apple Inc memiliki volume perdagangan rata-rata harian sebesar 53. 95 juta selama tiga bulan pertama tahun 2015. Karena Apple adalah persediaan yang sangat likuid dengan jumlah besar, umumnya akan memiliki bid-bid yang ketat menyebar antara satu dan dua sen.

Di sisi lain, Panera Bread Company adalah persediaan yang tidak likuid dan memiliki volume harian rata-rata 589, 330 selama tiga bulan pertama tahun 2015. Karena Panera Bread Company adalah saham yang tidak likuid, biasanya akan memiliki penawaran yang luas - minta spread antara 50 sen dan $ 1. 00.

Indikator bagus lainnya apakah saham akan memiliki spread bid-ask yang luas adalah volatilitasnya. Volatilitas, atau standar deviasi, mengukur distribusi pengembalian dana sekuritas. Saham yang merilis berita atau penghasilan biasanya akan mengalami volatilitas yang tinggi. Volatilitas saham juga akan meningkat bila ada momentum saham.

Bila harga saham meningkat dengan cepat, pembeli umumnya menerima penawaran tersebut dan membayar spreadnya. Sebaliknya, ketika saham mengalami penurunan harga yang cepat, penjual biasanya menekan tawaran dan mengambil spreadnya. Oleh karena itu, pembuat pasar cenderung membuat spread lebih luas karena mereka ingin mendapatkan keuntungan darinya.

Namun, bila saham memiliki tingkat volatilitas, ketidakpastian dan risiko yang rendah minimal, dan spread bid-ask sempit.

Misalnya, asumsikan Apple Inc. merilis laba pada perdagangan after-hours.Karena ketidakpastian, saham mungkin memiliki tingkat volatilitas yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, spread bid-ask yang lebih luas 50 sen. Namun, pada siang hari, biasanya tingkat ketidakpastiannya rendah dan memiliki bid-ask spread antara satu dan dua sen.