Indikator kinerja utama (KPI) mana yang menunjukkan bahwa bisnis berhasil menjalankan strategi bisnisnya?

Indikator kinerja utama (KPI) mana yang menunjukkan bahwa bisnis berhasil menjalankan strategi bisnisnya?
a:

Tidak ada daftar spesifik indikator kinerja utama (KPI) yang dapat diterapkan secara universal untuk bisnis apa pun. Pemilihan indikator kinerja utama untuk digunakan oleh perusahaan tertentu bergantung pada visi dan strategi perusahaan.

Indikator Kinerja Utama

KPI adalah ukuran kuantitatif yang dirancang untuk membantu perusahaan dalam mencapai tujuannya dan memberikan penilaian tentang seberapa efisien misi perusahaan atau pernyataan tujuan abadi diikuti dan diraih. Membentuk dan memantau KPI yang tepat dapat memberikan poin-poin bermanfaat bagi manajemen untuk analisis dan perbaikan, dan dapat mengidentifikasi area masalah.

Mengembangkan seperangkat KPI yang tepat adalah proses individual untuk setiap bisnis, dan memerlukan penentuan metrik mana yang paling tepat untuk mengukur tujuan dan strategi perusahaan secara efektif, seberapa sering KPI harus diukur dan ditinjau ulang, dan personil apa yang harus bertanggung jawab untuk meninjau KPI.

KPI berbeda antara industri dan perusahaan. Perusahaan manufaktur memiliki banyak KPI yang berfokus pada produksi dan biaya operasional yang efisien. Operasi ritel mungkin memiliki kelebihan KPI terkait pengelolaan persediaan. Perusahaan jasa memiliki KPI terpenting mereka yang berpusat di seputar masalah layanan pelanggan.

KPI Harus Berubah Melalui Organisasi

Untuk penggunaan KPI yang efektif, mereka harus ada di setiap tingkat di perusahaan dan secara konsisten mengalir ke seluruh perusahaan. Manajemen harus secara jelas mengidentifikasi dan menyatakan misi dan strategi perusahaan perusahaan dan kemudian mengembangkan metrik utama untuk menjaga agar perusahaan tetap berjalan. KPI yang konsisten dengan yang ditetapkan pada tingkat manajemen kemudian dikembangkan untuk setiap departemen dan bagian perusahaan, yang secara alami mengalir di seluruh perusahaan. Penting untuk mengembangkan KPI untuk departemen dan bagian serta membimbing karyawan individual dalam memusatkan perhatian, mengatur dan mengupayakan upaya pribadi mereka untuk berkontribusi pada perusahaan dalam mencapai misi dan sasarannya.

KPI perlu konsisten, dikomunikasikan dan dapat ditindaklanjuti. Agar perusahaan dapat memanfaatkan KPI dengan sukses, KPI perlu diutarakan secara jelas dalam persyaratan yang dapat ditindaklanjuti, misalnya "membuat minimal lima kontak pelanggan baru per minggu." KPI perlu dikomunikasikan ke personil yang tepat, dan mereka harus konsisten daripada saling bertentangan. Misalnya, perusahaan seharusnya tidak secara bersamaan memiliki dua KPI "menghabiskan 80% waktu untuk bekerja secara langsung dalam masalah layanan pelanggan" dan "menghabiskan setidaknya setengah dari setiap hari kerja untuk kegiatan yang menghasilkan bisnis baru."Memilih KPI terbaik untuk bisnis tertentu memerlukan identifikasi hal-hal yang sangat penting bagi bisnis dan hal-hal yang sangat penting bagi pelanggan perusahaan.

Kategori KPI

Untuk membantu mengembangkan KPI , sebuah perusahaan dapat membuat kategori untuk penerapan KPI yang sesuai. Kategori KPI yang mungkin termasuk pengurangan biaya, manajemen persediaan, layanan pelanggan, penjualan, pemasaran dan arus kas.

Berikut adalah beberapa dari sekian banyak kemungkinan pilihan untuk pengukuran dengan KPI: < • Tingkat retensi pelanggan

• Kontak penjualan

• Produksi per karyawan
• Biaya perekrutan dan pelatihan per karyawan
• Tingkat perputaran inventaris
• Sumber iklan pelanggan baru
• Operasi margin keuntungan
• Persentase penjualan yang hilang karena kredit yang menurun
• Kepuasan pelanggan