Penasehat: Jangan Biarkan Klien Mengarahkan ETF Mengembalikan

Penasihat: Jangan Biarkan Klien Mengarahkan Pengembalian ETF

Dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs) adalah salah satu inovasi paling sukses dalam sejarah keuangan terkini. ETF baru debut terus-menerus di pasar yang tumbuh lebih dari 600% selama 10 tahun terakhir, menurut beberapa tindakan. Industri ini telah melihat sekitar $ 177 miliar arus masuk bersih sampai awal November, sejalan dengan tahun lalu namun tidak mencatat rekor apapun.

Lebih dari 80% penasihat menggunakan ETF dan merekomendasikannya untuk klien, menurut Financial Planning Association dan Journal of Financial Planning. ETF yang terdaftar di AS saja mengambil $ 20 miliar pada bulan Oktober, dengan sebagian besar dana tersebut masuk ke penawaran topi besar dan pelacak indeks besar, seperti SPDR S & P 500 ETF (SPY SPYSPDR S & P500 ETF Trust Units258. 85 + 0. 15% Dibuat dengan bahan baku 4. 2. 6 ). (Untuk lebih, lihat: Mengapa ETF Populer dengan Investor Kaya .

Investor di seluruh spektrum beralih ke jenis kendaraan pasif berbiaya rendah ini. ETF menangkap pangsa pasar dari rekan-rekan reksa dana mereka karena mereka menawarkan cara untuk melakukan diversifikasi, harganya murah dan efisien pajak. Mereka juga menawarkan likuiditas, karena mereka melakukan perdagangan setiap hari, memberi investor kekuatan untuk bergerak masuk dan keluar dari posisi dengan relatif mudah. Namun, dengan kekuatan besar, seperti kata pepatah, muncul tanggung jawab besar dan kemampuan ETF dapat dipertanggungjawabkan, para ahli mengatakan.

Resiko

Likuiditas seharusnya merupakan fitur yang sangat menguntungkan bagi produk investasi. Tetapi jika likuiditas harian ETF memungkinkan investor ritel untuk bisa melewatkan fantasi perdagangan mereka seperti manajer hedge fund, karakteristik bagus dapat melukai hasil investasi dalam bentuk biaya, biaya dan biaya lebih. Para ahli mengatakan bahwa, bagi kebanyakan investor, perdagangan tanpa gangguan bukanlah keuntungan karena menghadirkan investor non-profesional dengan godaan untuk mengejar alfa. Bahkan investor profesional yang mencoba meramalkan pasar memiliki track record yang sangat buruk. Orang awam rata-rata dapat diperkirakan melakukan rata-rata lebih buruk lagi.

ETF Paling Populer dengan Penasihat Keuangan . Dan bukan hanya biaya transaksi yang dapat mempengaruhi imbal hasil. Bergerak masuk dan keluar dari posisi ETF dapat meningkatkan risiko portofolio tanpa memberikan keuntungan mengimbangi harapan kembali.Bahkan dengan ETF indeks-pelacakan yang besar, risiko makroekonomi dan likuiditas masih berlaku. Tapi ini bisa dikalikan saat investor mengejar performa.

Berinvestasi dalam ETF niche - dan ada yang baru setiap minggu - dapat meningkatkan risiko politik, risiko likuiditas dan risiko dari sektor bisnis tertentu. Hal ini juga dapat meningkatkan risiko pajak. Ditambah dana paling kecil butuh waktu lama untuk membangun diri. Banyak yang tutup setiap tahun, dan ketika mereka melakukannya, mereka dapat melunasi distribusi keuntungan modal yang dapat mengimbangi manfaat pajak untuk orang yang tidak waspada. Beberapa ETF tidak menawarkan keuntungan pajak yang besar. Investor perlu mengetahui implikasi pajak dari peningkatan alokasi ke dana tertentu sebelum mereka melakukan pergerakan, dan konsekuensi pajak dari aktivitas jual beli mereka.

Mendidik Klien

Penasehat dengan klien yang mungkin cenderung melakukan perdagangan, daripada membeli dan menahan saham ETF, harus menunjukkan bagaimana biaya dengan cepat bertambah dan mengikis kembali.

Yang lebih penting daripada mengendalikan biaya adalah mengendalikan emosi, kata Rusty Vanneman, kepala investasi CLS Investments. Penasehat perlu memastikan bahwa investor tidak mengejar kinerja namun mengejar panduan investasi yang berkualitas. Seperti halnya investasi, klien juga perlu memahami risiko yang terkait.

Garis Dasar

ETFs, terutama ETF pasif, adalah kendaraan investasi berbiaya rendah. Itulah kunci daya tarik mereka terhadap investor ritel. Seperti reksa dana di depan mereka, mereka memberi investor maya cara murah untuk melakukan diversifikasi. Namun investor ETF mungkin tergoda untuk mengejar alfa lebih banyak dari pada investor reksa dana, dan para penasihat berada pada posisi yang baik untuk memberikan panduan yang jelas bagi klien yang ingin mengejar strategi semacam ini. (Untuk lebih lihat:

Bagaimana ETFs Digunakan oleh Penasehat .)