Apakah Gangguan Deflasi Membantu Atau Menghambat Perekonomian?

Apakah Gangguan Deflasi Membantu Atau Menghambat Perekonomian?

Ketika sebuah ekonomi mengalami kejatuhan deflasi, implikasinya bisa positif dan negatif bagi konsumen dan bisnis. Ada perbedaan besar antara istilah disinflasi dan deflasi, yang pertama-tama akan kita hadapi sebelum masuk ke sebab dan akibat guncangan deflasi, dan bagaimana guncangan ini dapat mempengaruhi ekonomi, konsumen dan bisnis.

SEE: Semua Tentang Inflasi

Disinflasi biasanya terjadi selama masa resesi dan memanifestasikan dirinya dengan memperlambat laju kenaikan harga; Hal ini terjadi sebagai akibat dari penurunan penjualan konsumen. Jika tingkat inflasi turun ke tingkat yang lebih rendah dari sebelumnya, secara teknis perbedaan adalah disinflasi.

Deflasi dan Penyebabnya

Deflasi memanifestasikan dirinya sebagai kontraksi atau penurunan berkelanjutan secara bersamaan: Tingkat umum harga barang dan jasa yang terdiri dari keranjang konsumen (indeks harga konsumen)

  • Bisnis dan konsumen ketersediaan kredit (praktik pemberian kredit / pinjaman)
  • Permintaan konsumen dipicu oleh penurunan jumlah uang beredar
  • Belanja pemerintah
  • Pengeluaran investasi bisnis
  • Aset investasi
Prekursor atau prekondisi deflasi dapat menjadi periode resesi (yang dapat memburuk ke depresi ekonomi), di mana ada perpanjangan kredit yang berlebihan atau asumsi hutang yang besar.

Deflasi dapat dipicu oleh kombinasi dari faktor-faktor berikut:

Penurunan jumlah uang beredar

  • Kenaikan pasokan barang atau jasa, yang memperburuk situasi dan harga yang lebih rendah
  • Penurunan dalam permintaan barang
  • Kenaikan permintaan uang
Salah satu kenaikan permintaan, atau penurunan pasokan, uang akan menghasilkan orang yang menginginkan lebih banyak uang, yang akan menghasilkan tingkat bunga (harga uang) yang lebih tinggi. Kenaikan suku bunga akan mengakibatkan penurunan permintaan, karena konsumen dan bisnis akan mengurangi uang pinjaman untuk melakukan pembelian.

Jika deflasi diperparah, ia bisa melempar ekonomi ke dalam spiral deflasi. Hal ini terjadi ketika harga turun menyebabkan tingkat produksi lebih rendah, yang, pada gilirannya, menyebabkan upah lebih rendah, yang menyebabkan turunnya permintaan oleh bisnis dan konsumen, yang menyebabkan penurunan harga lebih lanjut. Dua sektor ekonomi yang secara tradisional tetap terisolasi dari kemerosotan ekonomi adalah pendidikan dan perawatan kesehatan karena biaya dan harga mereka sebenarnya meningkat sementara tingkat harga umum untuk sebagian besar barang dan jasa menurun.

Penawaran dan Deflasi Uang

Mari kita periksa faktor dan komponen deflasi, cara kerja masing-masing dan bagaimana dampaknya terhadap ekonomi.Kita akan mulai dengan uang beredar dan pinjaman dan ketersediaan kredit. Jumlah uang beredar didefinisikan sebagai jumlah total uang yang tersedia dalam suatu ekonomi pada waktu tertentu; Ini termasuk mata uang dan berbagai jenis deposito yang ditawarkan oleh bank dan lembaga penyimpanan lainnya. Meskipun uang tidak lagi memiliki nilai intrinsik, ia memiliki empat fungsi yang sangat berharga yang memfasilitasi berfungsinya ekonomi dan masyarakat: ia berfungsi sebagai media pertukaran, unit akun, penyimpanan nilai dan standar pembayaran yang ditangguhkan.

Jenis Kredit

Kredit, dan perpanjangan kredit, adalah kemampuan seorang debitur untuk mengakses uang tunai untuk mencapai tujuan finansial atau non-finansial. Kredit datang dalam dua bentuk yang berbeda dan masing-masing bentuk bekerja dan berdampak pada debitur secara berbeda.

Kedua jenis kredit itu melikuidasi sendiri dan kredit yang tidak melikuidasi sendiri. Kredit yang melikuidasi sendiri biasanya merupakan pinjaman yang dibutuhkan untuk memproduksi barang (modal) atau penyediaan layanan, dan untuk jangka waktu yang cukup singkat sampai menengah. Karena sifatnya, penggunaan kredit semacam itu menghasilkan keuntungan finansial dan arus kas yang memungkinkan pelunasan pinjaman dan memberi nilai tambah bagi ekonomi. Jenis kredit non-likuidasi adalah pinjaman yang digunakan untuk pembelian barang konsumsi (konsumsi); Hal ini tidak terkait dengan produksi barang atau jasa, hal itu bergantung pada sumber pendapatan atau uang tunai lainnya untuk dilunasi dan cenderung bertahan dalam sistem untuk jangka waktu yang lama karena tidak menghasilkan pendapatan atau uang tunai untuk melikuidasi sendiri. . Jenis penyaluran kredit dan pinjaman ini cenderung kontraproduktif dan menambahkan biaya yang substansial (termasuk biaya kesempatan) dan bukan nilai ekonomi, karena cenderung membebani produksi.

Pinjaman didasarkan pada prinsip ganda: kemauan pemberi pinjaman untuk memberikan pinjaman dan memberikan dana kepada konsumen dan bisnis, dan kemampuan peminjam untuk melunasi pinjaman dengan bunga pada tingkat bunga tertentu berdasarkan nilai kredit dan peringkat (harga uang). Kedua prinsip tersebut bergantung pada kreditur pemberi pinjaman dan kepercayaan konsumen satu sama lain, dan tren produksi positif dan ke atas yang memungkinkan debitur membayar kembali kewajiban pinjaman mereka. Bila tren pertumbuhan produksi ke atas melambat atau berhenti begitu pula kepercayaan diri, yang berdampak pada keinginan memberi pinjaman dan kemampuan membayar kembali pinjaman.

Kondisi seperti itu mengalihkan fokus semua peserta dalam ekonomi dari pertumbuhan ke konservasi dan kelangsungan hidup. Ini berarti kreditur menjadi lebih konservatif dan berhati-hati dalam praktik dan aplikasi pemberian pinjaman mereka, yang menyebabkan penurunan belanja konsumen dan bisnis; Hal ini kemudian mempengaruhi produksi karena permintaan barang dan jasa menurun. Penurunan belanja bisnis dan konsumen menekan tekanan pada harga barang dan jasa dan menyebabkan deflasi.

Dampak Deflasi terhadap Perekonomian

Apa yang sebenarnya terjadi selama guncangan deflasi? Orang-orang meningkatkan tabungan mereka dan menghabiskan lebih sedikit, terutama jika mereka takut kehilangan pekerjaan atau sumber pendapatan lainnya.Pasar saham mengalami fluktuasi yang bergejolak dan mengindikasikan tren yang menurun sementara pada saat bersamaan terjadi penurunan buyout, merger dan pengambilalihan yang tidak bersahabat. Pemerintah merevisi atau mempengaruhi peraturan perundang-undangan yang semakin ketat dan menerapkan perubahan struktural pemerintah. Sebagai hasil dari perilaku ini, strategi investasi akan beralih ke kendaraan investasi yang kurang berisiko dan lebih konservatif. Selain itu, strategi investasi akan menguntungkan investasi berwujud (real estat, emas / logam mulia, barang koleksi) atau investasi jangka pendek yang cenderung mempertahankan nilai dan memberi konsumen daya beli yang lebih stabil. Perspektif Makroekonomi
Dari perspektif makroekonomi, deflasi disebabkan oleh pergeseran kurva permintaan (keseimbangan investasi dan penghematan) dan kurva penawaran (likuiditas preferensi dan penawaran uang beredar) kurva untuk barang dan jasa akhir dan penurunan agregat permintaan (produk domestik bruto), dimana kebijakan moneter dapat berdampak dan berubah.

Bila volume transaksi uang dan kredit menurun, relatif terhadap volume barang dan jasa yang ada, maka nilai relatif setiap unit uang naik, membuat harga barang turun. Pada kenyataannya itu adalah nilai uang itu sendiri yang berfluktuasi dan bukan nilai barang yang tercermin dalam harga mereka. Efek harga deflasi cenderung terjadi dan memotong seluruh papan barang baik barang maupun aset investasi. Perspektif Mikroekonomi
Dari perspektif mikroekonomi, deflasi mempengaruhi dua kelompok penting: konsumen dan bisnis.

Dampak pada Konsumen

Ini adalah beberapa cara yang dapat dipersiapkan konsumen untuk deflasi:
Membayar atau melunasi hutang yang tidak melikuidasi sendiri seperti pinjaman pribadi, pinjaman kartu kredit, dll.

Kenaikan jumlah tabungan dari setiap gaji
Pertahankan kontribusi pensiun meskipun ada fluktuasi pasar saham

  • Carilah barang murah dan tawar menawar untuk barang tahan lama yang perlu dibeli atau diganti
  • Jika ada perasaan tidak aman mengenai pekerjaan kelanjutan dan stabilitas atau aset yang menghasilkan pendapatan, mulai mencari sumber pendapatan alternatif
  • Kembali ke sekolah atau memperbarui keterampilan untuk meningkatkan kemampuan pemasaran pribadi
  • Dampak pada Bisnis
  • Berikut adalah beberapa cara yang dapat disiapkan oleh sebuah bisnis. untuk deflasi:
  • Mengembangkan rencana aksi yang akan memberikan alternatif pada aspek bisnis, sektor atau biaya apa pun yang akan terkena dampak deflasi

Berhati-hati merencanakan produksi barang dan jasa dan pengurangan persediaan <9 99> Perencanaan investasi harus berfokus pada barang atau jasa bernilai lebih tinggi dan hindari biaya yang lebih tinggi / lebih rendah
Meningkatkan investasi yang akan meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya

  • Mengevaluasi ulang semua biaya dan kesepakatan kontrak dengan klien dan pemasok dan mengambil yang sesuai tindakan yang diperlukan
  • Deflasi Dasar dapat terjadi jika produsen atau pemasok dapat menghasilkan lebih banyak barang dengan biaya lebih rendah, yang menyebabkan harga konsumen lebih rendah.Hal ini dapat disebabkan oleh teknik pemotongan biaya atau produksi yang lebih efisien karena teknologi yang lebih baik. Deflasi juga bisa dirasakan menguntungkan karena bisa meningkatkan daya beli mata uang, yang membeli lebih banyak barang dan jasa.
  • Namun, deflasi juga dapat membahayakan ekonomi karena memaksa bisnis memotong harga untuk menarik konsumen dan merangsang jumlah yang diminta, yang memiliki dampak berbahaya lebih lanjut. Deflasi juga berdampak buruk pada peminjam karena mereka harus membayar kembali pinjaman dalam dolar yang akan membeli lebih banyak barang dan jasa (daya beli lebih tinggi) daripada dolar yang mereka pinjam. Konsumen atau bisnis yang mendapatkan pinjaman baru akan menaikkan biaya kredit yang nyata atau disesuaikan dengan inflasi, yang merupakan efek sebaliknya dari apa yang ingin dicapai oleh kebijakan moneter guna mencegah penurunan permintaan. Deflasi memaksa bank sentral suatu negara untuk merevaluasi ulang unit moneternya dan menyesuaikan kembali kebijakan ekonomi dan regulasi untuk mengatasi guncangan deflasi.