ETFs Bisa Aman Investasi, Jika Digunakan dengan Benar

ETFs Bisa Aman Investasi, Jika Digunakan dengan Benar

Bagi yang baru dalam permainan investasi, ada banyak misteri seputar dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs). Meskipun benar bahwa berbahaya berinvestasi dalam produk apa pun yang Anda tidak sepenuhnya mengerti, ETF sebenarnya dapat menjadi investasi yang sangat aman bila digunakan dengan benar. Seperti produk investasi lainnya, ada beberapa ETF yang lebih berisiko daripada yang lain, jadi penting untuk memahami dana mana yang memberikan hasil yang stabil dan stabil dan yang bisa menghabiskan biaya dengan harga telur sarang Anda.

ETF: Dasar-dasar

Bagi investor yang tidak mengenal ETF, primer kecil ada dalam urutan. ETF sangat mirip reksa dana tapi dengan beberapa perbedaan penting. Seperti reksadana, ETF berinvestasi dalam berbagai efek dan memberikan diversifikasi otomatis kepada pemegang saham. Alih-alih membeli saham individual, investor membeli saham di ETF dan berhak atas porsi yang sesuai dari nilai keseluruhannya.

Tidak seperti reksadana, ETF diperdagangkan di pasar terbuka seperti saham dan obligasi. Sementara pemegang saham reksa dana hanya bisa menukarkan saham dengan dana tersebut secara langsung, pemegang saham ETF dapat membeli dan menjual saham ETF setiap saat, sepenuhnya atas pertimbangannya sendiri.

ETFs adalah investasi yang populer karena harganya relatif murah dan mudah dibeli dan dijual. Selain itu, mereka membawa lebih sedikit biaya daripada jenis investasi lainnya, memberikan tingkat transparansi yang tinggi dan lebih efisien pajak daripada reksa dana yang sebanding.

Taruhan Aman: Dana Terindeks

Sebagian besar ETF sebenarnya cukup aman karena mayoritas adalah dana yang terindeks. ETF yang diindeks hanyalah sebuah dana yang berinvestasi dalam sekuritas yang sama seperti indeks tertentu, seperti S & P 500, dan upaya untuk mencocokkan tingkat pengembalian indeks setiap tahunnya. Sementara semua investasi membawa risiko dan dana yang terindeks terekspos pada volatilitas pasar yang penuh, yang berarti jika indeks kehilangan nilai, maka dana tersebut sesuai, keseluruhan kecenderungan pasar saham bullish. Seiring waktu, indeks kemungkinan besar akan mendapatkan nilai, jadi ETF yang melacaknya juga demikian.

Karena indeks ETF yang diindeks diberi indeks, mereka hanya membeli dan menjual saham saat indeks yang mendasarinya menambah atau menghapusnya. Ini memotong kebutuhan manajer investasi yang memilih dan memilih sekuritas berdasarkan penelitian, analisis atau intuisi. Saat memilih reksadana, misalnya, investor harus meluangkan sejumlah besar upaya untuk meneliti pengelola dana dan sejarah kembalinya untuk memastikan dana dikelola dengan baik. Ini bukan masalah dengan ETF yang diindeks; Investor bisa memilih indeks yang menurut mereka akan berhasil di tahun depan.

Gambaran Serius: Dana Leveraged

Meskipun mayoritas ETF diindeks, jenis investasi baru telah terpangkas yang jauh lebih berisiko.Indeks jalur ETF yang diungkit, tapi alih-alih hanya berinvestasi pada aset yang diindeks dan membiarkan pasar melakukan tugasnya, dana ini memanfaatkan sejumlah besar hutang karena mereka berusaha menghasilkan keuntungan lebih besar daripada indeks itu sendiri. Penggunaan hutang untuk meningkatkan besarnya keuntungan disebut leverage, memberikan produk ini nama mereka.

Pada dasarnya, ETF yang diumpankan meminjam sejumlah uang tertentu, biasanya sama dengan persentase dana ekuitas yang dihasilkan dari investasi pemegang saham, dan menggunakannya untuk meningkatkan jumlah investasi mereka. Biasanya, dana ini disebut dana "2X," "3X" atau "Ultra". Seperti namanya, tujuan dari dana ini adalah untuk menghasilkan kelipatan dari pengembalian indeks setiap hari. Jika indeks naik 10%, keuntungan ETF 2X naik 20%. Meskipun ini sepertinya sangat bagus, nilai ETF yang leverage bisa sangat tidak stabil karena terus bergeser seiring nilai perubahan indeks yang mendasarinya. Jika indeks mengambil menyelam, nilai dana bisa mengalami pemukulan serius.

Asumsikan Anda menginvestasikan $ 1.000 dalam ETF 3X dan indeks yang mendasari kenaikannya 5% pada hari pertama. Saham Anda naik 15%, meningkatkan nilainya menjadi $ 1, 150. Jika indeks kehilangan 5% pada hari berikutnya, namun saham Anda kehilangan 15% dari nilai baru, atau $ 172. 50, menjatuhkan nilai saham Anda turun menjadi $ 977. 50.

Jika indeks yang mendasari menguat secara konsisten setiap hari, ETF ini bisa menjadi penghasil uang yang sangat besar. Namun, pasar jarang begitu baik, membuat ETF leveraged beberapa investasi berisiko di pasar.