Bagaimana Menggunakan Osilator Chaikin Untuk Keunggulan Anda

Bagaimana Menggunakan Osilator Chaikin Untuk Keunggulan Anda

Jika Anda yakin pada pasar yang pada akhirnya rasional (diberikan, itu adalah asumsi besar untuk dibuat), maka aksioma investasi lama harus dipegang: Harga mengikuti volume. Ketika sejumlah besar saham yang tidak biasa dibeli dan dijual, tidak masuk akal bagi mereka untuk menjual dengan harga yang ada. Teorinya, jika banyak orang membeli saham, keinginan saham (beroperasi bersamaan dengan kelangkaannya) seharusnya berarti harganya akan naik.

Dalam beberapa hal, ini tidak lebih dari Ekonomi 101 - memeriksa kurva penawaran dan permintaan, dan titik di mana mereka berpotongan. Karena penawaran dan permintaan masing-masing merupakan fungsi dari kuantitas dan harga, nampaknya berlawanan dengan intuisi untuk memperhatikan fluktuasi apapun tanpa memperhatikan (dan mengasumsikan hubungan dengan) yang lain.

Menggunakan MACD

Jadi, apa cara terbaik untuk mendamaikan kenaikan atau penurunan volume dengan fluktuasi harga? Tidak ada yang punya jawaban pasti, tapi Marc Chaikin sudah dekat. Seorang pedagang saham bekas dan analis dari Philadelphia yang telah menciptakan beberapa indikator sepanjang karirnya yang terkemuka, banyak penemuan Chaikin adalah bahan pokok analisis teknis Wall Street hari ini. Yang paling terkenal dan paling banyak digunakan adalah Chaikin Oscillator.

Chaikin Oscillator adalah indikator analisis teknis derivatif ketiga - indikator indikator, yang terakhir berasal dari harga saham. Osilator Chaikin dibangun berdasarkan konsep "Moving Average Convergence / Divergence" atau MACD (diucapkan "mack dee.")

MACD berasal dari moving average, yang merupakan harga rata-rata suatu masalah selama periode tertentu. Jika saham XYZ ditutup pada $ 22 dua hari yang lalu, $ 23 kemarin dan $ 24 hari ini, itu adalah rata-rata bergerak sebesar $ 23, meskipun rata-rata bergerak biasanya dihitung dalam jangka waktu lebih lama dari hanya tiga hari.

Contoh di atas adalah rata-rata bergerak sederhana . Saudara yang rumit, rata-rata bergerak eksponensial, membebani harga terakhir lebih banyak. Sementara rata-rata bergerak sederhana adalah $ 23, rata-rata pergerakan eksponensial akan sedikit lebih tinggi. Nilai sebenarnya bergantung pada eksponen mana yang Anda gunakan.

Dalam prakteknya, eksponen dicatat sebagai "faktor pemulusan," sebuah koefisien antara 0 dan 1 yang mengindikasikan bobot relatif yang diberikan pada harga terbaru saat membangun rata-rata bergerak. Faktor penghalusan dari 1 akan mengabaikan semua kecuali harga penutupan terakhir, sementara faktor pemulusan 0 akan membebani sepanjang hari secara merata (dan dengan demikian tidak memberikan apapun di luar rata-rata pergerakan sederhana.) Faktor penghalusan standar untuk menghitung rata-rata pergerakan eksponensial adalah 0.05 atau 0. 1. Banyak analis menggunakan keduanya dan kemudian mengambil rata-ratanya.

Sedangkan untuk MACD, hanya rata-rata moving average eksponensial 26 hari yang dikurangkan dari rekan 12 harinya. MACD adalah ukuran yang mencoba membedakan jangka pendek dari tren harga jangka panjang dan kemudian menggunakan perbedaan di antara keduanya untuk membuat dugaan terdidik mengenai apa yang akan dilakukan saham.

Tapi Tunggu, Ada Lagi: Bagaimana Anda Bisa Dari MACD ke Chaikin?

Untuk mendapatkan dari MACD ke Chaikin Oscillator diperlukan beberapa langkah lagi. Chaikin Oscillator diciptakan dengan mengacu pada "akumulasi / jalur distribusi," gagasan lain dari Marc Chaikin's. (Catatan: Meskipun panjangnya 10 suku kata, tahan godaan untuk memperpendek akumulasi / nama jalur distribusi ke garis "A / D". Itu identik dengan garis muka / penurunan, yang merupakan sesuatu yang sangat berbeda.)

Kami akan sampai pada akumulasi / jalur distribusi dalam hitungan detik, karena pertama kali bergantung pada gagasan tentang penciptaan Chaikin lain, "pengganda arus uang", yang mencoba untuk mengukur jumlah uang yang masuk ke pasar sehubungan dengan harga dari saham Sebagai unsur sebagai gagasan tentang pengganda arus kas secara keseluruhan, pada titik ini kita tidak punya pilihan selain akhirnya merobohkan dan menggunakan persamaan dan bukan prosa untuk dijelaskan. Ini hanya sebagai berikut:

{(2 x close) - tinggi - rendah)} / (tinggi - rendah)

Sepanjang periode yang Anda inginkan. Jika saham di contoh sebelumnya, XYZ, telah mencapai puncaknya pada $ 25 selama tiga hari tersebut dan turun serendah $ 21 pada suatu titik, itu akan menjadi pengganda arus uang sebesar 0. 5. Kemudian, kalikan dengan jumlah saham diperdagangkan selama periode tersebut untuk mendapatkan "volume arus uang". Plot total berjalan dari waktu ke waktu dan itulah akumulasi / jalur distribusi Anda. Langkah terakhir adalah menerapkan akumulasi / jalur distribusi ke MACD. Itu saja.

Untuk meringkas:

1. Tentukan harga saham yang tinggi, rendah dan harga penutupan selama periode tertentu.

2. Tambahkan, kurangi dan bagi mereka seperti di atas, lalu kalikan dengan volume selama periode tersebut.

3. Lakukan ini lagi, untuk setiap hari dalam periode tersebut, kemudian ukur kemajuan (atau kemunduran, seperti kasusnya).

4. Ambillah rata-rata pergerakan eksponensial 26 hari dan 12 hari dari masalah perdagangan dan kurangi yang terakhir dari yang terakhir. Plot itu

5. Kurangi rata-rata pergerakan eksponensial 3 hari dari rata-rata pergerakan eksponensial 10 hari .

Hasilnya adalah sebuah nilai bahwa, terlepas dari titik awalnya atau harga keamanan yang mendasarinya, memiliki asal 0. (Sebuah pasar inert yang sempurna tidak berarti nilai negatif maupun positif untuk Osilator Chaikin.)

Apa osilator kurang dalam kesederhanaan, itu membuat untuk di otoritas. Dengan mengukur momentum akumulasi / jalur distribusi menggunakan MACD, osilator harus mengantisipasi kapan garis akan berubah arah. Sekarang kita beberapa tingkat dihapus dari harga saham itu sendiri, tapi pemuja Chaikin berpendapat bahwa jarak semacam itu diperlukan untuk menentukan pentingnya perubahan volume dan harga tertentu.Juga, nilai tiga dan 10 hari hanyalah konvensi belaka, bukan keharusan. Menggunakan rata-rata bergerak eksponensial enam dan 20 hari akan menghasilkan Osilator Chaikin yang sedikit berubah arah secara tiba-tiba.

Bagaimana dengan aplikasi dunia nyata dari Chaikin Oscillator? Mungkinkah itu benar-benar memprediksi harga dengan akurasi yang cukup untuk memungkinkan penggunanya memperoleh keuntungan? Jawabannya, seperti biasa dengan analisa teknikal, adalah "tergantung. "Tidak ada investor yang rajin akan mengamati pergerakan derivatif ketiga (turunan turunan kedua) seperti Chaikin Oscillator tanpa memperhatikan analisis fundamental dari laporan keuangan dan kapasitas resikonya sendiri.

Garis Dasar

Pada tingkat yang paling dasar - dan "dasar" adalah istilah relatif di sini - Osilator Chaikin seharusnya menawarkan saran langsung: beli bila positif, jual bila negatif. Namun, penganalisis teknis yang bijaksana akan menggunakan Chaikin Oscillator hanya dalam hubungannya dengan indikator lainnya. Ketika mereka semua merekomendasikan strategi yang sama, itu adalah sinyal yang lebih kuat untuk membeli, menjual atau menahan daripada Chaikin Oscillator yang bertindak sendiri.