Mendefinisikan kembali Risiko Investor

Mendefinisikan kembali Risiko Investor

Anda mungkin telah diberitahu oleh banyak penasihat keuangan bahwa toleransi risiko Anda seharusnya merupakan fungsi dari cakrawala waktu investasi Anda. Keyakinan ini dipuji oleh hampir semua orang di industri jasa keuangan, karena didominasi olehnya bahwa jika Anda berencana untuk berinvestasi dalam jangka waktu lama, Anda dapat melakukan investasi yang lebih berisiko. Namun, sebelum secara membabi buta menerima teori ini sebagai kebenaran faktual, mari kita lihat empat cara di mana risiko dapat didefinisikan. Setelah memikirkan risiko dari empat perspektif yang berbeda ini, Anda bisa mencapai kesimpulan berbeda tentang investasi. (Lupakan klise dan temukan berapa banyak ketidakstabilan yang benar-benar Anda bisa lakukan. Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Personalisasi Toleransi Resiko .)

Teori Risiko No 1: Resiko Dikurangi jika Anda Memiliki Lebih Banyak Waktu untuk Menghilangkan Kerugian Anda Beberapa orang percaya bahwa jika Anda memiliki cakrawala waktu yang panjang, Anda dapat mengambil risiko lebih banyak, karena Jika ada yang tidak beres dengan investasi Anda, Anda akan punya waktu untuk mengatasi kerugian Anda. Ketika risiko dilihat dengan cara ini, risiko memang menurun seiring dengan meningkatnya horison waktu. Namun, jika Anda menerima definisi risiko ini, disarankan agar Anda melacak kerugian atas investasi Anda, dan juga biaya kesempatan yang Anda berikan dengan tidak berinvestasi dalam keamanan bebas risiko. Hal ini penting karena Anda perlu tahu tidak hanya berapa lama waktu yang Anda habiskan untuk menutup kerugian atas investasi Anda, tetapi juga berapa lama waktu yang Anda habiskan untuk mengatasi kerugian yang terkait dengan tidak berinvestasi pada produk yang dapat menghasilkan tingkat bunga yang terjamin. kembali, seperti obligasi pemerintah.

Teori Risiko No. 2: Horizon Waktu yang Lebih Lama Mengurangi Resiko dengan Mengurangi Deviasi Standar Investasi Anda mungkin juga pernah mendengar bahwa risiko menurun seiring dengan meningkatnya horison, karena standar deviasi dari rata-rata tahunan imbal hasil rata-rata investasi menurun seiring dengan meningkatnya horison waktu, karena penurunan rata-rata. Definisi risiko ini didasarkan pada dua teori statistik penting. Teori pertama dikenal sebagai hukum jumlah besar, yang menyatakan bahwa kemungkinan pengembalian rata-rata investor yang sebenarnya mencapai tingkat pengembalian historis rata-rata jangka panjangnya meningkat seiring dengan meningkatnya horison waktu - pada dasarnya, semakin besar ukuran sampel, semakin besar rata-rata hasilnya akan terjadi Teori kedua adalah teorema limit sentral dari teori probabilitas, yang menyatakan bahwa seiring dengan bertambahnya ukuran sampel, yang dalam konteks ini berarti seiring dengan meningkatnya horizon waktu, distribusi sampling mean sampel mendekati distribusi normal.

Anda mungkin harus merenungkan konsep tesis ini untuk jangka waktu tertentu sebelum Anda memahami implikasinya tentang investasi. Namun, hukum dalam jumlah besar hanya menyiratkan bahwa penyebaran pengembalian di sekitar perkiraan investasi akan turun seiring dengan meningkatnya horison waktu.Jika konsep ini benar, maka risiko juga harus menurun seiring dengan meningkatnya horizon waktu, karena dalam kasus ini, dispersi, yang diukur dengan variasi di sekitar rata-rata, adalah ukuran risiko. Bergerak satu langkah lebih jauh, implikasi praktis dari teorema limit sentral teori probabilitas menetapkan bahwa jika investasi memiliki deviasi standar 20% untuk periode satu tahun, volatilitasnya akan berkurang ke nilai yang diharapkan seiring kenaikan waktu. Seperti yang dapat Anda lihat dari contoh-contoh ini, ketika hukum bilangan besar dan teorema limit sentral dari teori probabilitas diperhitungkan, risiko, yang diukur dengan standar deviasi, memang tampak menurun seiring dengan horison waktu.

Sayangnya, penerapan teori-teori ini tidak langsung berlaku di dunia investasi, karena hukum dalam jumlah besar memerlukan investasi bertahun-tahun sebelum teori tersebut memiliki implikasi nyata. Selain itu, teorema batas pusat teori probabilitas tidak berlaku dalam konteks ini karena bukti empiris menunjukkan bahwa standar deviasi konstan adalah ukuran risiko investasi yang tidak akurat, karena kinerja investasi, biasanya miring dan menunjukkan kurtosis. Hal ini pada gilirannya berarti bahwa kinerja investasi tidak terdistribusi normal, yang pada gilirannya membatalkan teorema limit dari teori probabilitas. Selain itu, kinerja investasi biasanya tunduk pada heteroskedastisitas, yang pada gilirannya sangat menghambat kegunaan menggunakan deviasi standar sebagai ukuran risiko. Dengan adanya masalah ini, seseorang tidak boleh mendalilkan bahwa risiko berkurang seiring berjalannya waktu, setidaknya tidak berdasarkan premis kedua teori ini. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana statistik dapat membantu Anda berinvestasi, lihat Risiko Pasar Saham: Menghirup Ekor .

Masalah tambahan terjadi ketika risiko investasi diukur dengan menggunakan standar deviasi, karena didasarkan pada posisi bahwa Anda akan melakukan investasi satu kali dan memegang investasi yang tepat sepanjang cakrawala waktu. Mengingat sebagian besar investor menggunakan strategi rata-rata biaya dolar yang memerlukan kontribusi investasi berkala yang terus berlanjut, teori tersebut tidak berlaku. Hal ini karena setiap kali ada kontribusi investasi baru, bagian tersebut tunduk pada standar deviasi lain daripada investasi lainnya. Selain itu, sebagian besar investor cenderung menggunakan produk investasi seperti reksadana, dan jenis produk ini senantiasa mengubah sekuritas underlying mereka dari waktu ke waktu. Akibatnya, konsep dasar yang terkait dengan teori ini tidak berlaku saat berinvestasi.

Teori Risiko No. 3: Resiko Meningkat Seiring Horizon Naik Jika Anda mendefinisikan risiko sebagai probabilitas memiliki nilai akhir yang mendekati apa yang Anda harapkan pada titik waktu tertentu, maka risiko sebenarnya meningkat seiring dengan bertambahnya cakrawala waktu. Fenomena ini disebabkan oleh fakta bahwa besarnya potensi kerugian meningkat seiring dengan meningkatnya horizon waktu, dan hubungan ini tertangkap dengan benar saat mengukur risiko dengan menggunakan imbal hasil gabungan secara terus menerus.Karena sebagian besar investor prihatin dengan probabilitas memiliki sejumlah uang tertentu pada periode waktu tertentu, mengingat alokasi portofolio yang spesifik, nampaknya logis untuk mengukur risiko dengan cara ini.

Berdasarkan analisis observasional simulasi Monte Carlo, dispersi yang lebih besar dalam hasil portofolio potensial memanifestasikan dirinya karena kedua kemungkinan pergerakan naik dan turun yang dibangun menjadi peningkatan simulasi, dan seiring dengan bertambahnya cakrawala waktu. Simulasi Monte Carlo akan menghasilkan hasil ini karena imbal hasil pasar keuangan tidak pasti, dan oleh karena itu kisaran imbal hasil di kedua sisi pengembalian diproyeksikan rata-rata dapat diperbesar karena efek multi tahun majemuk. Selanjutnya, sejumlah tahun yang bagus bisa cepat terhapus pada tahun yang buruk.

Teori Risiko No. 4: Hubungan Antara Risiko dan Waktu dari Standpoint Common Sense Beranjak dari teori akademik, akal sehat akan menunjukkan bahwa risiko investasi meningkat seiring dengan lamanya horizon waktu meningkat secara sederhana. karena kejadian masa depan sulit diprediksi. Untuk membuktikan hal ini, Anda bisa melihat daftar perusahaan yang membentuk Dow Jones Industrial Average kembali ketika dibentuk pada tahun 1896. Apa yang akan Anda temukan adalah bahwa hanya satu perusahaan yang merupakan bagian dari indeks tahun 1896 yang masih merupakan komponen. dari indeks hari ini Perusahaan itu adalah General Electric. Perusahaan lain telah dibeli, dipecah oleh pemerintah, dikeluarkan oleh Komite Indeks Dow Jones atau telah gulung tikar.

Contoh terkini yang mendukung posisi empiris ini adalah kematian Lehman Brothers dan Bear Sterns baru-baru ini. Kedua perusahaan ini adalah bank Wall Street yang mapan, namun risiko operasional dan bisnis mereka akhirnya membawa mereka ke dalam kebangkrutan. Dengan contoh-contoh ini, orang harus menduga bahwa waktu tersebut tidak mengurangi risiko yang tidak sistematis yang terkait dengan investasi. (Perusahaan ini bertahan banyak krisis keuangan dalam sejarahnya yang panjang.Lihatlah apa yang akhirnya mendorongnya untuk kebangkrutan Baca Studi Kasus: Runtuhnya Lehman Brothers .

Bergerak menjauh dari pandangan historis tentang hubungan antara risiko dan waktu ke pandangan yang dapat membantu Anda memahami hubungan sebenarnya antara risiko dan waktu, tanyakan pada diri Anda dua pertanyaan sederhana: Pertama, "Menurut Anda berapa harga emas akan habis pada akhir tahun ini?" Kedua, "Menurut Anda berapa kira-kira satu ons emas akan menghabiskan biaya 30 tahun dari sekarang?" Harus jelas bahwa ada lebih banyak risiko dalam mencoba memperkirakan secara akurat berapa besar emas yang akan dikeluarkan di masa depan, karena ada banyak faktor potensial yang mungkin memiliki dampak majemuk pada harga emas dari waktu ke waktu.

Kesimpulan Contoh empiris seperti ini membuat kasus yang kuat saat itu tidak mengurangi risiko. Dengan posisi ini, investor harus mencapai kesimpulan yang sangat penting saat melihat hubungan antara risiko dan waktu dari sudut pandang investasi. Anda tidak dapat mengurangi risiko Anda dengan memperpanjang cakrawala waktu Anda. Oleh karena itu, satu-satunya cara untuk mengurangi dampak risiko yang tidak sistematis, adalah dengan mengembangkan portofolio terdiversifikasi secara luas.