10 Buku Setiap Investor Harus Dibaca

10 Buku Setiap Investor Harus Dibaca

Ketika mempelajari tentang investasi, internet adalah salah satu cara tercepat dan paling mutakhir untuk membuat jalan Anda melalui hutan informasi di luar sana. Tetapi jika Anda mencari perspektif historis mengenai investasi atau analisis topik yang lebih terperinci mengenai topik tertentu, ada beberapa buku klasik tentang investasi yang menghasilkan pembacaan yang bagus. Di sini kami memberikan gambaran singkat tentang buku investasi favorit kami sepanjang masa dan membuat Anda menuju ke pencerahan investasi. (Untuk menemukan buku yang lebih direkomendasikan, lihat Buku Berinvestasi yang Dibayar Untuk Dibaca .

"Investor Cerdas" (1949) oleh Benjamin Graham

Benjamin Graham tidak diragukan lagi adalah ayah dari investasi nilai. Gagasannya tentang analisis keamanan meletakkan dasar bagi generasi investor, termasuk muridnya yang paling terkenal, Warren Buffett. Diterbitkan pada tahun 1949, "Investor Cerdas" jauh lebih mudah dibaca daripada karya Graham pada tahun 1934 yang berjudul "Analisis Keamanan", yang mungkin adalah buku investasi yang paling banyak dikutip namun paling tidak dibaca. "Investor Cerdas" tidak akan memberi tahu Anda bagaimana cara memilih saham, tapi mengajarkan prinsip yang bagus dan teruji waktu yang dapat digunakan oleh setiap investor. Plus, layak dibaca hanya berdasarkan kesaksian Warren Buffett: "Sejauh ini buku terbaik tentang investasi pernah ditulis." (Untuk membaca yang menarik, lihat 3 Perbedaan Antara Benjamin Graham dan Warren Buffett .)

"Saham Biasa dan Keuntungan Tak Biasa" (1958) oleh Philip Fisher

Pelopor lain dalam dunia analisis keuangan, Philip Fisher memiliki pengaruh besar terhadap teori investasi modern. Ide dasar untuk menganalisis saham berdasarkan potensi pertumbuhan sebagian besar disebabkan oleh Fisher. "Saham Biasa dan Keuntungan Tak Biasa" mengajarkan investor untuk menganalisis kualitas bisnis dan kemampuannya menghasilkan laba. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1950an, pelajaran Fisher sama berlaku setengah abad kemudian.

"Saham Untuk Jangka Panjang" (1994) oleh Jeremy Siegel

Seorang profesor di Wharton School of Business, Jeremy Siegel membuat kasus ini - Anda dapat menebaknya - berinvestasi pada saham di atas jangka panjang. Dia mengacu pada penelitian ekstensif selama dua abad terakhir untuk berpendapat tidak hanya bahwa ekuitas melampaui semua aset keuangan lainnya ketika harus kembali, tetapi juga bahwa pengembalian saham lebih aman dan dapat diprediksi dalam menghadapi dampak inflasi. (Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Sepuluh Kiat untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses .

"Learn To Earn" (1995), "One Up On Wall Street" (1989) atau "Mengalahkan Street "(1994) oleh Peter Lynch

Peter Lynch menjadi terkenal pada tahun 1980an sebagai manajer Fidelity Magellan Fund yang tampil spektakuler." Learn To Earn "ditujukan untuk audiens yang lebih muda dan menjelaskan banyak dasar-dasar bisnis, "One Up On Wall Street" membuat kasus untuk keuntungan investasi mandiri, dan "Mengalahkan Jalan" berfokus pada bagaimana Peter Lynch memilih memenangkan saham (atau bagaimana dia merindukan mereka) saat menjalankan Dana Magellan yang terkenal.Ketiga buku Lynch mengikuti pendekatan akal sehatnya, yang menegaskan bahwa investor individual, jika mereka meluangkan waktu untuk mengerjakan pekerjaan rumah mereka, dapat melakukan hal yang sama baiknya atau bahkan lebih baik daripada para ahli.

" Jalan Acak di Bawah Wall Street " (1973) oleh Burton G. Malkiel

Buku ini mempopulerkan gagasan bahwa pasar saham efisien dan harganya mengikuti jalan acak. Intinya, ini berarti Anda tidak bisa mengalahkan pasar. Itu benar - menurut Malkiel, tidak ada penelitian, baik fundamental maupun teknis, akan membantu Anda sedikit pun. Seperti akademisi bagus, Malkiel mendukung argumennya dengan tumpukan penelitian dan statistik. Ini akan menjadi pernyataan yang meremehkan untuk mengatakan bahwa gagasan ini kontroversial, dan banyak yang menganggapnya tidak menghujat. Tapi apakah Anda setuju dengan gagasan Malkiel atau tidak, bukan ide buruk untuk melihat bagaimana dia sampai pada teorinya. (Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Apa itu Efisiensi Pasar? )

"Esai Warren Buffett: Pelajaran untuk Perusahaan Amerika" (2001) oleh Warren Buffett dan Lawrence Cunningham

Meskipun Buffett jarang berkomentar mengenai Kepemilikannya saat ini, dia suka membahas prinsip-prinsip di balik investasinya. Buku ini sebenarnya adalah kumpulan surat yang Buffett tulis kepada pemegang saham dalam beberapa dekade terakhir. Ini adalah pekerjaan definitif yang merangkum teknik-teknik investor terbesar di dunia. Buku Buffett besar lainnya adalah "The Warren Buffett Way" oleh Robert Hagstrom. (Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Warren Buffett: Bagaimana Dia Melakukannya dan Apa Gaya Investasi Warren Buffett? )

"Cara Menghasilkan Uang di Saham" (2009, 4th ed .) oleh William J. O'Neil

Bill O'Neil adalah pendiri Harian Bisnis Investor , bisnis nasional surat kabar harian keuangan, dan pencipta sistem CANSLIM. Jika Anda tertarik untuk memilih saham, ini adalah tempat yang tepat untuk memulai. Banyak buku lain yang besar pada generalitas dengan sedikit substansi, tapi "Cara Menghasilkan Uang Di Saham" tidak membuat kesalahan yang sama. Membaca buku ini akan memberi Anda sistem yang nyata yang dapat Anda terapkan segera dalam penelitian Anda. (Untuk informasi lebih lanjut tentang CANSLIM, lihat Pojok Pedagang: Menemukan Campuran Ajaran Dasar-Dasar Dan Tehnik .

"Ayah Kaya Miskin" (1997) oleh Robert T. Kiyosaki

Buku ini adalah semua tentang pelajaran yang diajarkan orang kaya kepada anak-anak mereka tentang uang, yang menurut penulis, orang tua kelas miskin dan kelas menengah mengabaikannya. Pesan Robert Kiyosaki sederhana, tapi ini berisi pelajaran keuangan penting yang dapat memotivasi Anda untuk mulai berinvestasi: orang miskin menghasilkan uang dengan bekerja untuk itu, sementara orang kaya menghasilkan uang dengan membiarkan aset mereka bekerja untuk mereka. Kita tidak bisa memikirkan buku keuangan yang lebih baik untuk dibeli untuk anak-anak Anda.

"Common Sense On Mutual Funds" (1999) oleh John Bogle

John Bogle, pendiri Grup Vanguard, adalah kekuatan pendorong di belakang kasus untuk dana indeks dan terhadap reksa dana yang dikelola secara aktif. Dalam buku ini, dia memulai dengan strategi investasi primer sebelum meledakkan industri reksa dana dengan biaya selangit yang dikenakannya kepada investor.Jika Anda memiliki reksa dana, Anda harus membaca buku ini. (Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Kebenaran di Balik Reksa Dana Kembali .

"Percintaan Irrational" (2000) oleh Robert J. Shiller

Dinamai komentar 1996 yang terkenal dari Alan Greenspan tentang absurditas saham valuasi pasar, buku Shiller, yang dirilis pada bulan Maret 2000, memberikan peringatan mengerikan tentang ledakan gelembung dotcom yang akan datang. Ekonom Yale menghalau mitos bahwa pasar itu rasional dan sebaliknya menjelaskannya dalam hal emosi, perilaku dan spekulasi. Dalam twist ironis, "Irrational Exuberance" dirilis hampir persis di puncak pasar. (Untuk mempelajari lebih lanjut tentang topik ini, lihat Memahami Perilaku Investor .

Semakin banyak Anda tahu, semakin Anda dapat menggabungkan saran beberapa ahli ini ke dalam strategi investasi Anda sendiri.

Untuk gambaran umum tentang beberapa investor terbesar di dunia, lihat Investor Terbesar .