Primer pada Perdagangan Tindakan Harga

Sebuah Primer pada Perdagangan Aksi Harga

Tindakan harga hanyalah istilah lain untuk pergerakan keamanan. Dan perdagangan aksi harga adalah strategi trading yang bukan analisa teknikal atau analisa fundamental. Sebaliknya, pelaku aksi harga mengamati pergerakan harga terkini untuk indikator teknis dan kemudian menempatkan perdagangan mereka berdasarkan pengambilan keputusan individual mereka. Hanya identifikasi kondisi perdagangan yang didasarkan pada kriteria analisis yang ditetapkan, keputusan untuk membeli, menjual atau menahan bersifat subjektif. Pada artikel ini, kita akan membahas aksi jual harga, lihat contohnya, dan diskusikan keunggulan dan kekurangan strategi. (Untuk lebih lihat Apa artinya bila ada "aksi harga"?)

Bagaimana Aksi Harga Bekerja?

Price action trading melibatkan dua langkah: 1) mengidentifikasi kondisi perdagangan dan 2) mengambil posisi trading berdasarkan pemikiran individu. Kondisi perdagangan bisa berupa pelarian jarak jauh, harga melanggar tingkat psikologis, atau masuknya yang masuk ke pasar banteng atau bearish. Setelah mengidentifikasi kondisi perdagangan, trader membuat keputusan subjektif.

Mengapa mengambil pendekatan terbuka seperti itu? Berdasarkan pengalaman, seorang trader mungkin menolak untuk secara membabi buta menerima peraturan teknis atau analisis fundamental yang didefinisikan karena keterbatasan mereka atau karena kondisi pasar yang tidak biasa. Pedagang semacam itu justru bergantung pada perasaan dan keputusannya sendiri.

Memahami Konsep Perdagangan Aksi Harga

Perdagangan hanya terjadi bila dua pihak yang berbeda (pembeli dan penjual) mengambil dua pandangan berbeda (membeli atau menjual) dengan keamanan yang sama. Secara teori, pembeli dan penjual harus memiliki akses ke semua informasi yang sama tentang keamanan data dari berita, indikator teknis, dan rekomendasi analisis fundamental. Meskipun demikian, pembeli dan penjual datang untuk menentang kesimpulan. Mengapa ini terjadi? Karena masing-masing individu menilai perilaku perorangan menghasilkan perdagangan dengan pandangan yang berlawanan. (Lihat lebih lanjut di Cara Mempasarkan Berita.)

Misalnya, moving average 15-hari (MA) yang melintasi rata-rata pergerakan 50 hari adalah kejadian biasa dan terlihat oleh semua orang. Namun, gerakan ini bisa menjadi sinyal beli bagi beberapa orang dan sinyal jual untuk orang lain. Pembeli dapat mendasarkan keputusan mereka pada rekomendasi standar perpindahan rata-rata bergerak, sementara penjual dapat mengambil pandangan kontrarian bahwa rekomendasi standar untuk membeli crossover akan menyebabkan situasi overbought dan oleh karena itu lebih baik menjual.

Seperti yang Anda lihat, alih-alih secara membabi buta mengikuti peraturan yang ditentukan, trader dapat membuat keputusan jual beli berdasarkan pandangan trading mereka sendiri.

Di manakah Harga Action Trading Fit in?

Analisis teknis melibatkan pengamatan pola historis keamanan dan penempatan perdagangan yang mengasumsikan pola akan berulang di masa depan.Asumsi dasarnya adalah bahwa sejarah berulang dengan sendirinya. Asumsi ini juga merupakan kelemahan utama dalam perdagangan berbasis analisa teknikal. Tidak ada jaminan bahwa sejarah akan terulang kembali. (Lihat Perdagangan Volatile Saham Berdagang dengan Indikator Teknis.)

Analisis fundamental mencoba mengukur nilai intrinsik suatu saham dengan memeriksa faktor keuangan, ekonomi, kualitatif dan kuantitatif. Ini menderita tantangan mendasar bahwa parameter masukan dan angka yang dihitung (seperti rasio earning per per share (EPS) atau price-earning (P / E)) sangat berguna untuk membandingkan satu saham dengan saham lainnya. Mereka tidak menghasilkan nomor harga saham tertentu, meskipun mereka dapat memberi petunjuk tentang apakah saham itu bisa di atas atau di bawah harga. Beberapa teknik dasar, seperti model diskon dividen-DDM, memang memberi target tingkat harga. Namun, kegembiraan irasional atau pesimisme di pasar selalu dapat mempengaruhi harga, membatasi kegunaan nilai yang dihitung.

Price action trading menawarkan solusi menengah untuk tantangan ini. Itu tidak terlalu jauh ke dalam sejarah pergerakan saham seperti analisis teknis. Ini juga tidak bergantung pada jumlah faktor yang hampir tak terbatas, seperti analisis fundamental. Sebagai gantinya, ini memungkinkan pengambilan keputusan subjektif berdasarkan pergerakan keamanan sekuritas terkini dan aktual.

Price Action Trading and Tools

Price action trading menggunakan alat analisis teknis untuk menganalisis pergerakan harga seketika dan terakhir yang lalu dari sebuah keamanan. Alat meliputi grafik, pola, band harga, tingkat berjerawat dan teknis (dari support, resistance dan konsolidasi). Penggunaan harga terkini dan alat analisis teknis ini membuat perdagangan tindakan harga mendekati analisis teknikal daripada analisis fundamental.

Namun, perdagangan tindakan harga bukan merupakan bentuk analisis teknis yang ringkas. Alat analisis teknis dilengkapi oleh interpretasi psikologis, perilaku dan pribadi trader terhadap keamanan dan pasar. Keputusan mengikuti musim semi dari pengalaman dan penilaian trader individu dan bukan aturan keras dari buku teks. Meskipun memiliki analisis teknis yang sama, para pedagang mungkin benar-benar menentang pandangan.

Contoh Perdagangan Aksi Harga

  • Stok mungkin melayang di kisaran $ 19. 75 sampai $ 19. 85 selama beberapa jam terakhir. Analisis teknis menunjukkan bahwa harga akan segera mencapai $ 20. Pedagang pertama, Nick, percaya bahwa sekali penghalang psikologis sebesar $ 20 telah dilewati, harganya mungkin akan mencapai $ 22. Dia mengambil posisi panjang. Pedagang kedua, Cathy, berasumsi bahwa setelah saham tersebut mencapai $ 20, mungkin ada pembalikan tren besar yang membawa saham turun menjadi $ 18. 50. Cathy mengambil posisi pendek. Seperti yang Anda lihat, situasi yang sama (melayang dalam kisaran tertentu) dan hasil analisis teknis yang sama (melanggar tingkat psikologis tingkat $ 20) dapat menghasilkan interpretasi yang berlawanan.
  • Pedagang Paul dan Peter menggunakan perangkat lunak analisis teknis yang sama yang memprediksi kisaran harga intraday dari sebuah keamanan.Perangkat lunak ini memprediksi tingkat rendah $ 22 dan tingkat tinggi $ 26 untuk hari ini untuk persediaan. Paul percaya bahwa harga saham akan menembus level tertinggi $ 26 hari ini. Dia mengambil posisi panjang (katakanlah di $ 23) dan tidak laku meski harganya mencapai sekitar $ 25. 80, $ 25. 90 atau $ 26 karena ia mengharapkan apresiasi harga lebih lanjut. Sebaliknya, Peter yakin bahwa harga akan tetap berada di kisaran yang ditetapkan sebesar $ 22 sampai $ 26. Peter memendekkan stok di sekitar level yang lebih tinggi ini.

Mengapa Harga Perdagangan Aksi Populer?

Penelusuran buku di Amazon. com untuk istilah "Aksi Harga" menghasilkan lebih dari 1.700 judul, yang mengindikasikan popularitas perdagangan aksi harga. Inilah alasan utama mengapa sangat populer:

  • Memungkinkan pedagang menerapkan strategi buatan sendiri tanpa membabi buta mengikuti peraturan apa pun.
  • Dapat diterapkan di berbagai kelas aset, terutama yang sangat volatile, seperti saham beta tinggi, opsi, dan futures.
  • Dapat dilakukan dengan software trading apapun.
  • Dapat kembali diuji pada data historis (lihat Backtesting terkait: Interpreting The Past).
  • Bergantung pada data instan dan terkini untuk hasil terbaik.

The Bottom Line

Price action trading menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan strategi trading lainnya. Namun, strategi aksi jual harga juga memiliki tantangan. Tanpa adanya panduan konkret, para pedagang dibiarkan menggunakan penilaian terbaik mereka-situasi yang bisa mengakibatkan kerugian. (Disarankan membaca Strategi Harga untuk Strategi Perdagangan Tindakan.)