Hutang Wajib Pajak dan Hutang Mahasiswa 2016

Hutang Mahasiswa dan Hutang Mahasiswa 2016

Sebagai permulaan dari kampanye presiden 2016, kandidat dari Partai Demokrat dan Republik diminta mempertanyakan pendirian mereka mengenai pendidikan, khususnya tentang bagaimana menangani pinjaman siswa. Hutang pinjaman siswa saat ini mencapai $ 876 miliar dolar di U. S. dan menyumbang lebih dari 35 persen dari semua kredit konsumen. Dengan sekitar 14 persen pinjaman mahasiswa yang gagal bayar, sangat penting bagi calon presiden untuk mengatasi hutang pinjaman mahasiswa dan solusinya untuk masalah yang terus berkembang ini.

Mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton mencalonkan diri sebagai presiden akan mengambil sikap peminjam yang jelas berdasarkan sejarah masa lalunya sebagai politisi. Tindakan politik Clinton sebelumnya bertujuan untuk memperluas bantuan kepada peminjam dan membantu peminjam cukup melunasi pinjaman setelah lulus. Undang-Undang Hak-hak Peminjam Siswa kemudian diperkenalkan pada saat itu - Senator Clinton pada tahun 2007 dan akan memiliki pembayaran terbatas berdasarkan pendapatan, pinjaman yang habis jika terjadi kebangkrutan dan konsolidasi pinjaman yang mereda. Selain itu, pada tahun 2007, Clinton mendukung College Cost Reduction and Access Act untuk mengurangi tingkat suku bunga dan memperluas dana Pell Grant. Sejak memasuki politik, Clinton telah menjadi pendukung kuat pendidikan, dan akan menjadi anugerah bagi para siswa yang saat ini bekerja melalui hutang.

Jeb Bush

Berbeda dengan Clinton, mantan Gubernur Jeb Bush telah mencoba untuk memperbaiki U. S., masalah hutang siswa sebelum hutang terakumulasi. Fokus Bush adalah menyediakan sarana pendidikan tinggi yang lebih murah, tidak mengakomodasi pendidikan tinggi dengan kebijakan pinjaman yang agresif. Menurut Bush, lembaga Teknologi dan nirlaba adalah solusi terbesar untuk hutang siswa. Dia percaya bahwa institusi nirlaba memberi kesempatan kepada siswa untuk mendapatkan pendidikan tinggi dengan biaya terjangkau, dan Bush telah mencemooh Presiden Obama atas perlakuannya terhadap sekolah-sekolah ini. Sebagai tambahan untuk sponsor pendidikan nirlaba, Bush ingin menggunakan teknologi untuk menawarkan kelas dan gelar online yang lebih banyak. Bagi Bush, alternatif ini akan memungkinkan siswa memperoleh gelar tanpa pinjaman, sehingga meminimalkan tingkat di mana U. S. harus memanfaatkan dirinya dengan hutang siswa.

Rand Paul

Sikap Rand Rand Paul terhadap hutang siswa menerima banyak publisitas dengan pengumumannya pada 11 April bahwa semua biaya kuliah harus dikurangkan dari pajak. Meskipun tampaknya merupakan keuntungan bagi siswa, usulan Paul memerlukan penjelasan mengenai pendanaan, terutama karena kenaikan pajak akan melawan semua tindakan politik sebelumnya yang didukung senator. Sampai penjelasan lebih lanjut diberikan, siswa yang ingin mengetahui kebijakan hutang siswa Paul sebelumnya tidak akan melihat gambaran optimis, karena Paul telah menentang subsidi pendidikan dan memotong dana untuk Pell Grants. Tedito Senator Ted Cruz sering mengutip pembayaran hutang siswa sendiri, namun dia memiliki rekam jejak politik yang tidak banyak memberikan dukungan kepada mereka yang masih membayar hutang. Pada tahun 2013, usulan perubahan anggaran Cruz menurunkan dana Pell Grant dan memasang persentase pembayaran bulanan yang lebih tinggi untuk pinjaman sekolah. Tahun berikutnya, Cruz membebani siswa untuk melunasi hutang lebih lanjut dengan memberikan suara untuk memblokir Undang-Undang Refinancing Pinjaman Darurat bagi Siswa, yang menawarkan untuk melunasi pinjaman mahasiswa dengan suku bunga yang lebih rendah.

Garis Bawah

Pada musim pemilihan mendatang, siswa akan memiliki suara yang besar dalam hasil pemilihan. Calon presiden 2016 yang paling sesuai untuk memecahkan masalah hutang siswa akan mendekati masalah di sumber, uang sekolah dan pembayaran kembali. Saat ini, Clinton, Bush, dan O'Malley memiliki rencana yang paling matang untuk menangani hutang.