3 Amazon Segmen Bisnis yang Harus Dicacah di 2016

3 Amazon Segmen Bisnis yang Harus Diperhatikan tahun 2016

Di seluruh Amerika Serikat dan seluruh dunia, Amazon. com (AMZN AMZNAmazon.com Inc1, 120. 66 + 0. 82% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) sering disebut sebagai "everything store". Perusahaan, yang didirikan pada tahun 1994 oleh Jeff Bezos, awalnya dimulai sebagai toko buku Internet. Sejak saat itu, Amazon telah berkembang menjadi tujuan utama dunia untuk membeli hampir semua barang secara online, mulai dari pakaian dan mainan hingga barang elektronik dan bahkan belanjaan. Perusahaan ini menjadi peritel paling berharga di Amerika pada bulan Juni 2015 setelah kapitalisasi pasarnya melampaui Toko Wal-Mart Inc. (WMT WMTWal-Mart Stores Inc88. 70-1. 09% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 < ).

Antara periode tersebut, 4 Februari 2011, sampai 3 Februari 2016, harga saham Amazon naik dari $ 175. 93 sampai $ 531. 07. Ini mencerminkan peningkatan yang mengesankan lebih dari 201%, terutama bila dibandingkan dengan pengembalian kumulatif sebesar 45% oleh Indeks Standard and Poor's 500 (S & P 500) selama periode yang sama. Pada akhir perdagangan pasar pada tanggal 3 Februari 2016, valuasi pasar Amazon adalah $ 260 miliar.

Amazon lebih dari sekedar toko online; perusahaan adalah konglomerat besar dengan kepemilikan di banyak sektor termasuk komputasi awan, penerbitan, dan media. Di bawah ini kita akan melihat tiga segmen bisnis Amazon yang cenderung tampil bagus di tahun 2016.

CreateSpace and Kindle Direct Publishing

Sebagai pasar buku terbesar di dunia untuk buku, Amazon telah menjadi tempat yang tidak diragukan lagi untuk membeli literatur yang diterbitkan. Selain menjadi distributor terkemuka ebooks, dengan pangsa pasar 67%, Amazon mendominasi industri penjualan buku online dengan mengendalikan potongan 64% dari pasar tersebut, seperti yang dilaporkan dalam artikel tahun 2014 yang diterbitkan di Publisher's Weekly. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan ini juga menjadi pemain utama dalam dunia self-publishing. Melalui dua perusahaan penerbitan CreateSpace dan Kindle Direct Publishing, Amazon membantu penulis amatir dan profesional dengan membuat buku mereka dicetak dan membawanya ke pasar.

Tidak lama berselang ketika ada stigma yang terkait dengan penerbitan buku sendiri dan bukan bekerja sama dengan penerbit buku tradisional. Di masa lalu, sebuah buku yang diterbitkan sendiri sering memberi kesan bahwa itu tidak cukup baik bagi sebuah penerbit mapan untuk dipungut, meskipun itu mungkin tidak pasti benar. Namun, ini tidak lagi terjadi karena banyak penulis terkenal dan laris sekarang memilih untuk menghilangkan perantara dengan menerbitkan karya mereka sendiri. Lebih banyak orang telah menemukan penerbitan sendiri menjadi menarik karena memungkinkan mereka mengumpulkan royalti yang lebih besar dan memiliki kontrol lebih besar terhadap arahan proyek mereka. Baik CreateSpace dan Kindle Direct Publishing akan melihat peningkatan pendapatan mereka karena lebih banyak penulis beralih ke penerbitan sendiri.

( Untuk selengkapnya, lihat : CreateSpace or FastPencil: Platform Self-Publishing yang Harus Anda Gunakan.) Layanan Web Amazon

Diluncurkan pada tahun 2006, Amazon Web Services (AWS) adalah perangkat lain anak perusahaan Amazon yang mengizinkan perusahaan dan organisasi lain menggunakan teknologi komputasi awan untuk biaya berlangganan bulanan. Selama bertahun-tahun, Amazon telah banyak berinvestasi di infrastruktur teknologi dan pusat data untuk memperkuat sistem pengelolaan inventaris dan situs webnya. Karena tingginya tingkat investasi ini, perusahaan dapat memperoleh keuntungan dari skala ekonomi dan, oleh karena itu, menjual kembali bagian kapasitas komputasi mereka kepada orang lain dengan biaya lebih rendah daripada jika perusahaan tersebut membangun pusat data mereka dari bawah ke atas. Beberapa solusi yang disediakan oleh AWS meliputi pengarsipan file elektronik, pengujian kotak pasir pengembangan perangkat lunak, dan media digital hosting. Rentang klien mereka mencakup Adobe (ADBE

ADBEAdobe Systems Inc180. 80-0. 82% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), Expedia (EXPE EXPEExpedia Inc122. 98-0. 06% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), Netflix (NFLX NFLXNetflix Inc200. 13 + 0. 06% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), dan bahkan Pemerintah Federal Amerika Serikat. Dalam siaran pers yang mengumumkan pendapatan Q1 Amazon untuk tahun 2015, Chief Executive Officer (CEO) Jeff Bezos, mengatakan bahwa AWS adalah bisnis "pendapatan $ 5 miliar [dalam hal pendapatan tahunan]". Selama kuartal tersebut, segmen bisnis mencatat penjualan kotor sebesar $ 1. 57 miliar dan $ 265 juta laba bersih. Kemudian pada tahun ini, anak perusahaan tersebut mengungkapkan bahwa mereka berada di jalur untuk menghasilkan $ 7 miliar, $ 2 miliar lebih banyak dari perkiraan semula, dalam penjualan untuk tahun 2015. Pada akhir kuartal ketiga tahun 2015, AWS melaporkan $ 2. 1 miliar pendapatan kotor dan $ 521 juta laba bersih. Ini mencerminkan hampir dua kali lipat dari angka laba bersih yang dilaporkan pada kuartal pertama tahun yang sama. Tidak ada keraguan bahwa AWS siap untuk terus tumbuh dalam beberapa tahun ke depan. Hal ini terutama berlaku karena semakin banyak bisnis dan organisasi mencari cara yang berbeda untuk mengurangi pengeluaran mereka. Dengan memanfaatkan teknologi komputasi Amazon akan membantu perusahaan menghilangkan biaya yang terkait dengan pengaturan dan pemeliharaan server.

( Untuk artikel terkait, lihat: Apakah Amazon Meluncurkan Netflix pada tahun 2016?) Pembayaran Amazon

Seperti Layanan Web Amazon, Pembayaran Amazon memungkinkan perusahaan memanfaatkan infrastruktur teknologi perusahaan yang kuat. untuk membuat operasi mereka efisien dan lebih murah. Bisnis yang merupakan bagian dari program Amazon Payments dapat memberi pilihan kepada pelanggan mereka untuk "Bayar Dengan Amazon" untuk produk dan layanan yang ditawarkan di situs web mereka. Pembayaran Amazon memungkinkan pelanggan menyelesaikan pesanan mereka di situs web pihak ketiga dengan menggunakan kartu kredit dan rincian pengiriman yang sudah tersimpan di akun Amazon mereka. Sebagai gantinya, Amazon mengambil sebagian kecil dari setiap transaksi yang dilakukan untuk seorang pedagang.

Pedagang dapat menggunakan layanan ini sebagai opsi pembayaran lain di situs web mereka atau bahkan alternatif yang lengkap untuk berinvestasi di fasilitas pengolahan dan enkripsi kartu kredit mereka sendiri.Situs web e-commerce dengan opsi pembayaran Amazon juga cenderung memiliki tingkat konversi yang lebih tinggi karena sebagian besar konsumen mengenal merek Amazon dan oleh karena itu, akan merasa lebih nyaman melakukan transaksi dengan mereka. Seperti yang dilaporkan oleh CNBC, jumlah toko online yang menggunakan Amazon Payments meningkat sebesar 150% selama tahun 2015. (Untuk yang lebih, lihat:

Gambaran Umum Bisnis yang Dimiliki oleh Amazon.) Garis Dasar

Jangan membuat Kesalahan, Amazon jauh lebih dari sekedar kerajaan ritel online. Perusahaan ini adalah konglomerat bernilai miliaran dolar yang memiliki beberapa anak perusahaan, yang beroperasi di berbagai industri. Pada artikel ini, kami menjelajahi tiga segmen bisnis Amazon yang harus diperhatikan investor tahun ini.