3 Negara yang menghasilkan energi Terbarukan Terbesar

3 Negara yang menghasilkan energi Terbarukan Terbarukan

Tiga negara teratas yang menghasilkan energi terbarukan adalah China, Amerika Serikat dan Brasil. Data tentang alat produksi listrik langka, namun sampai tahun 2013, Badan Energi Internasional melaporkan bahwa pembangkit listrik global dari sumber terbarukan berjumlah 4, 714, 8 miliar kilowatt jam, atau jam gigawatt ("GWh"). Lima produsen teratas menghasilkan hampir 54% dari total global, dengan China memimpin pada 1.003 GWh. Pasar yang sedang berkembang ("EM") menyediakan bagian yang lebih besar dari produksi listrik terbarukan global, yang didorong oleh pertumbuhan di China. Brasil, Rusia dan India memiliki portofolio terbarukan yang cukup besar, namun belum berkembang secara signifikan.

Sumber pembangkit tenaga listrik yang dapat diperbaharui umumnya terdiri dari pembangkit listrik tenaga air, panas bumi, angin, matahari, pasang surut dan gelombang, dan biomassa dan limbah. Hydroelectric adalah komponen terbesar dari portofolio terbarukan global. Bergantung pada sumber data, hydro membentuk sekitar 74% dari total pembangkit listrik yang dapat diperbaharui. Wind merupakan kontributor terbesar berikutnya sebesar 13% dan diperkirakan akan tumbuh dengan cepat selama dekade berikutnya menjadi sekitar 25% dari produksi terbarukan global. Sisanya 10 sampai 15% produksi terbarukan terdiri dari bio (9%), solar (3%) dan panas bumi (1. 5%).

Produksi Energi Terbarukan China

Pada tahun 2013, China menghasilkan 1, 115 GWh listrik dari sumber daya terbarukan, mewakili 22% dari total energi terbarukan global dan 20% dari total produksi listrik China. Sektor pembangkit listrik tenaga air di China menghasilkan listrik 909 GWh, yang mewakili 82% produksi listrik terbarukan China dan 17% dari total produksi listrik di Amerika Serikat. Angin terdiri dari 13% energi terbarukan China, diikuti oleh bio sekitar 4% dan solar hanya 1%. China telah secara jelas menekankan pada pembangkit listrik tenaga air dengan membangun beberapa bendungan terbesar di dunia. Bendungan Tiga Ngarai dilaporkan merupakan yang terbesar di dunia, dengan kapasitas terpasang 22, 500 megawatt, namun China juga memiliki delapan bendungan lainnya di 20 besar dunia. Ke depan, China telah memberikan penekanan pada pengembangan kapasitas angin dan matahari. Pada tahun 2015, China menginvestasikan $ 103 miliar untuk energi terbarukan, yang lebih dari dua kali lipat dari negara lain dan 36% dari total global. Dengan demikian, produksi energi terbarukan China diperkirakan meningkat lebih dari 70% sampai 2025.

U. S. Produksi Energi Terbarukan

Pada tahun 2013, Amerika Serikat menghasilkan listrik sebesar 552 GWh dari sumber daya terbarukan, mewakili 11% dari total energi terbarukan global dan 13% dari total produksi U. S.. Sektor pembangkit listrik U. S. menghasilkan 271 GWh listrik, yang mewakili 49% U.S. produksi listrik terbarukan dan 6% dari total produksi listrik U. S.. Angin menghasilkan 31% dari total energi terbarukan U. S., diikuti oleh bio sebesar 14%, dan panas bumi dan solar keduanya sebesar 3%.

Produksi Energi Terbarukan Brasil

Pada tahun 2013, Brazil menghasilkan 438 GWh listrik dari sumber daya terbarukan, mewakili sekitar 9% dari total energi terbarukan global dan 77% dari total produksi listrik Brasil. Sebenarnya, Brasil adalah salah satu produsen energi intensif yang paling banyak diperbaharui di dunia. Sektor pembangkit listrik tenaga air Brazil menghasilkan listrik sebesar 391 GWh, yang mewakili 89% produksi listrik terbarukan Brasil dan 69% dari total produksi listrik Brazil. Bio membuat 9% portofolio terbarukan Brasil, sementara angin dan solar bertambah sekitar 2%.

Brasil telah memantapkan dirinya sebagai pemimpin dunia dalam pembangkit listrik tenaga air. Negara ini ingin memperluas sektor ini dengan memasang 25 kapasitas pembangkit listrik tenaga air tambahan pada tahun 2020. Total, ada 40 bendungan baru yang direncanakan di Amazon Brasil di Sungai Tapajos dan berbagai anak sungai. Namun, proyek-proyek tersebut mendapat sorotan karena beberapa masalah utama, termasuk banjir hutan lebat, penggundulan hutan dan dampak yang berpotensi merugikan masyarakat adat.