5 Alasan untuk Berinvestasi dalam Obligasi Daerah Ketika Harga Laju Pengembalian Fed

5 Alasan untuk Berinvestasi dalam Obligasi Daerah Ketika Tingkat Harga Fed Turun

Dengan ekonomi U. S. dalam pemulihan, investor dan analis telah memperkirakan kenaikan suku bunga selama beberapa tahun. Namun, pada tahun 2015, tidak ada kenaikan seperti yang terjadi. Namun, semakin lama Federal Reserve menunda hal yang tak terelakkan, semakin besar kemungkinan kenaikannya hanya sekitar sudut.

Banyak di masyarakat media dan investasi menghabiskan banyak waktu untuk melampiaskan bencana tentang apa yang terjadi dengan nilai obligasi saat ini ketika suku bunga naik. Bahkan obligasi pemerintah kota, yang disebut-sebut sebagai salah satu investasi hutang paling aman dan paling efisien pajak, menimbulkan kemarahan pesimisme alarmis. Namun, sepertinya tidak ada yang membahas manfaat investasi pada obligasi setelah suku bunga naik. Daripada memusatkan perhatian pada dampak buruk dari lonjakan suku bunga pada investasi saat ini, pelajari lima alasan utama berinvestasi di obligasi pemerintah kota setelah kenaikan tersebut dapat menjadi langkah yang menguntungkan.

Obligasi Kota Obligasi Dasar adalah obligasi yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian atau daerah untuk mendanai berbagai proyek atau membiayai kebutuhan pemerintah. Biasanya, obligasi ini diterbitkan untuk mendanai pembangunan sekolah, jalan, dan jembatan atau proyek infrastruktur lainnya.

Ada beberapa jenis obligasi kotamadya (muni), seperti kewajiban umum, pendapatan dan saluran, yang memiliki tingkat risiko yang bervariasi. Tentu saja, jika pemerintah kota menerbitkan kebangkrutan, yang jarang terjadi namun tidak pernah terjadi sebelumnya, pemegang obligasi mungkin tidak menutup seluruh nilai investasinya.

Bagaimana Suku Bunga Mempengaruhi Harga Obligasi

Salah satu konsep terpenting yang harus dipahami saat berinvestasi pada obligasi jenis apa pun adalah pengaruh perubahan suku bunga terhadap harga obligasi. Karena obligasi diterbitkan dengan suku bunga, yang disebut suku bunga kupon, berdasarkan tingkat dana federal saat ini, perubahan tingkat suku bunga yang diprakarsai oleh Federal Reserve dapat menyebabkan nilai obligasi yang ada meningkat atau menurun.

Misalnya, jika obligasi saat ini diterbitkan dengan tingkat kupon sebesar 4%, nilai obligasi akan turun secara otomatis jika tingkat suku bunga naik dan obligasi baru dengan persyaratan yang sama dikeluarkan dengan tingkat bunga 6% kupon. Penurunan nilai pasar ini terjadi untuk memberi kompensasi kepada investor untuk membeli obligasi dengan pembayaran bunga lebih rendah daripada obligasi yang baru diterbitkan. Sebaliknya, jika suku bunga turun dan obligasi baru diterbitkan dengan suku bunga 2%, nilai pasar obligasi asli akan meningkat.

Panjang Vs. Obligasi Jangka Pendek

Biasanya, obligasi jangka panjang memiliki tingkat kupon yang lebih tinggi daripada obligasi jangka pendek karena risiko default dan tingkat suku bunga yang melekat pada semua investasi obligasi meningkat seiring berjalannya waktu. Ini berarti semakin lama Anda memegang obligasi, semakin besar risiko ada perubahan tingkat bunga yang membuat obligasi Anda kurang bernilai atau entitas penerbit gagal memenuhi kewajibannya, membiarkan obligasi tersebut tidak dibayar.Namun, jika Anda berinvestasi pada obligasi kota dengan rating tinggi dan tidak perlu mengakses dana investasi Anda selama beberapa tahun, obligasi jangka panjang bisa menjadi investasi yang sangat menguntungkan saat dibeli pada saat yang tepat.

Harga Kupon yang Tinggi

Tentu saja, keuntungan investasi yang paling nyata dalam obligasi muni setelah kenaikan suku bunga adalah tingkat kupon pada obligasi yang diterbitkan baru jauh lebih tinggi daripada obligasi saat ini. Obligasi baru yang diterbitkan setelah kenaikan suku bunga menghasilkan lebih banyak pendapatan bunga setiap bulan dibandingkan dengan sekuritas yang diterbitkan sebelumnya, menjadikannya investasi yang menguntungkan bagi mereka yang ingin menambah pendapatan tahunan mereka.

Seperti biasa, obligasi jangka panjang masih membawa suku bunga yang lebih tinggi daripada sekuritas jangka pendek karena kenaikan inflasi dan risiko kredit. Namun, obligasi muni jangka panjang, terutama obligasi obligasi umum, bisa sangat aman jika dikeluarkan oleh kota dengan rating tinggi. Memegang wali jangka panjang dengan tingkat kupon yang tinggi jauh lebih berisiko daripada memegang obligasi jangka panjang dengan harga terendah.

Ragam Obligasi yang lebih besar

Manfaat lain untuk membeli obligasi muni setelah suku bunga naik suku bunga Fed adalah jumlah obligasi yang diproyeksikan akan meningkat, memberi investor sejumlah besar opsi.

Bila suku bunga rendah, biaya pinjaman uang dari bank, melalui pinjaman dan jalur kredit, seringkali lebih murah daripada biaya penerbitan obligasi. Faktanya, para analis mencatat penurunan drastis dalam penerbitan obligasi daerah dan peningkatan pinjaman langsung dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, setelah suku bunga naik dan biaya pinjaman meningkat, obligasi menjadi pilihan pembiayaan yang lebih menarik karena mereka membutuhkan lebih sedikit entitas penerbit. Ketika sebuah kotamadya menerbitkan obligasi, satu-satunya tanggung jawabnya adalah membayar kembali investor sesuai dengan persyaratan obligasi. Sebaliknya, bisa jadi ada banyak string yang melekat pada uang yang dipinjam dari bank. Bank dapat memberlakukan pembatasan yang ketat mengenai bagaimana peminjam dapat menggunakan dana, apakah peminjam diperbolehkan untuk memperoleh tambahan hutang dan jenis transaksi keuangan apa yang dapat dieksekusi selama masa pinjaman.

Potensi Apresiasi jika Penurunan Harga

Selain suku bunga kupon yang sehat, obligasi yang diterbitkan setelah kenaikan suku bunga cenderung meningkat nilainya di jalan. Jika Fed menaikkan suku bunga dengan cepat, perubahan suku bunga substansial berikutnya kemungkinan akan terjadi penurunan, karena suku bunga berubah dalam siklus. Jika suku bunga turun beberapa tahun ke depan, nilai obligasi yang dikeluarkan saat suku bunga berada pada puncaknya lebih tinggi, memberi investor pilihan untuk menjual obligasi mereka di pasar terbuka dengan keuntungan yang rapi daripada menunggu mereka untuk dewasa.

Penurunan Harga Obligasi yang Ada

Meskipun obligasi pemerintah yang diterbitkan setelah kenaikan suku bunga membawa suku bunga yang lebih tinggi daripada obligasi saat ini, ini berarti obligasi yang lebih tua menjadi sangat terjangkau. Kenyataannya, mengingat tingkat suku bunga telah berada di posisi terendah dalam sejarah selama beberapa tahun, obligasi yang ada cenderung dapat dibeli dengan harga murah di bawah tanah untuk memberi kompensasi kepada investor atas biaya peluang investasi pada obligasi dengan yield lebih rendah.Namun, ini bisa memberi kesempatan bagi investor untuk membeli obligasi dengan rating tinggi dengan harga murah. Sementara pembayaran bunga tidak mengesankan, memegang obligasi diskon sampai jatuh tempo bisa menghasilkan keuntungan yang rapi.

Tabungan Pajak Lebih Besar

Keuntungan utama berinvestasi di obligasi pemerintah setiap saat adalah mereka memperoleh bunga yang tidak dikenai pajak penghasilan federal. Selain itu, jika Anda membeli obligasi yang diterbitkan di negara bagian atau kota tempat tinggal Anda, penghasilan Anda juga dapat dikecualikan dari pajak negara bagian atau lokal. Jika Anda membeli obligasi pemerintah setelah kenaikan suku bunga, jumlah yang Anda hemat dari pajak penghasilan lebih besar. Bahkan keuntungan jangka panjang yang diperoleh dari investasi yang bertahan lebih dari satu tahun dikenai tingkat kenaikan modal hingga 20%. Tarif pajak penghasilan biasa naik menjadi 39,6%, sehingga pendapatan investasi yang tidak dikenai pajak federal dapat berarti kenaikan yang signifikan dalam pengembalian pajak setelah pajak.