Model bisnis

Model bisnis
Berbagi Video // www. investopedia com / terms / b / businessmodel. asp

Apa itu 'Model Bisnis'

Model bisnis adalah rencana perusahaan untuk bagaimana menghasilkan pendapatan dan menghasilkan keuntungan. Ini menjelaskan produk atau layanan apa rencana bisnis untuk memproduksi dan memasarkan, dan bagaimana rencana untuk melakukannya, termasuk biaya yang akan dikeluarkannya.

BREAKING DOWN 'Model Bisnis'

Model bisnis menjabarkan rencana tindakan selangkah demi selangkah untuk mengoperasikan bisnis dengan menguntungkan di pasar tertentu. Model bisnis untuk restoran berbeda secara signifikan dari model bisnis untuk bisnis online.

Untuk menyusun model bisnis yang baik, Anda perlu mengetahui proposisi nilai untuk bisnis. Proposisi nilai adalah pernyataan langsung tentang apa yang ditawarkan perusahaan dalam bentuk barang atau jasa yang bernilai bagi calon pelanggan atau klien, idealnya dengan cara yang membedakan perusahaan dari pesaingnya.

Model bisnis juga harus mencakup biaya startup yang diproyeksikan dan sumber pembiayaan, basis pelanggan sasaran untuk bisnis, strategi pemasaran, persaingan, dan proyeksi pendapatan dan biaya. Salah satu kesalahan yang paling umum yang menyebabkan kegagalan startup bisnis adalah kegagalan memproyeksikan biaya yang diperlukan untuk mendanai bisnis sampai pada titik profitabilitas, i. e. , titik waktu ketika pendapatan melebihi biaya.

Jika memungkinkan, model bisnis harus menyertakan kemungkinan rencana untuk bermitra dengan bisnis lain yang ada. Contoh dari ini adalah bisnis periklanan yang bertujuan membuat pengaturan untuk rujukan ke dan dari perusahaan percetakan.

Jenis Model Bisnis

Ada banyak jenis model bisnis yang berbeda. Penjualan langsung, waralaba, iklan berbasis dan bata-dan-mortir adalah semua model bisnis tradisional. Dibawa oleh internet, ada juga model bisnis klik-dan-mortir, yang menggabungkan kehadiran fisik dengan kehadiran online.

Bahkan jika dua bisnis beroperasi dalam industri yang sama, mereka mungkin memiliki kelebihan dan kekurangan kompetitif yang berbeda dan oleh karena itu memerlukan model bisnis yang berbeda.

Pikirkan tentang industri cukur. Gillette dengan senang hati menjual pegangan pisau cukur Mach3-nya dengan harga murah, atau bahkan lebih rendah lagi, karena perusahaan bisa terus menjual rabat pisau cukur yang menguntungkan berulang-ulang. Model bisnis terletak pada memberikan pegangan dan menghasilkan keuntungan dari aliran penjualan pisau cukur dengan margin tinggi. Jenis model bisnis ini sebenarnya disebut model pisau cukur-silet, tapi bisa diterapkan pada perusahaan-perusahaan dalam bisnis apa pun yang menjual barang dengan harga diskon sementara barang tergantung kedua dijual dengan harga yang jauh lebih tinggi.

Perusahaan yang menjual alat cukur listrik memiliki model bisnis yang berbeda.Remington, misalnya, membuat sebagian besar uangnya di depan penjualan pisau cukur daripada dari arus penjualan isi ulang blade.

Membandingkan Model Bisnis

Bisnis yang sukses telah mengembangkan model bisnis yang memungkinkan mereka memenuhi kebutuhan klien dengan harga yang kompetitif dan biaya yang berkelanjutan. Seiring waktu, keadaan berubah, dan banyak bisnis merevisi model bisnis mereka sering untuk mencerminkan perubahan lingkungan bisnis dan permintaan pasar.

Analis menggunakan laba kotor metrik sebagai cara untuk membandingkan efisiensi dan efektivitas model bisnis. Laba kotor merupakan total pendapatan perusahaan dikurangi biaya pokok penjualan.

Selama booming dotcom, analis mencari laba bersih. Mereka tahu internet adalah teknologi yang mengganggu dengan kemampuan untuk merevolusi industri tertentu, tapi kemana arus kasnya? Ketika analis tidak dapat menemukan arus kas, mereka memutuskan model bisnis untuk melegitimasi industri. Alih-alih melihat laba bersih, dihitung sebagai laba kotor dikurangi biaya operasi, analis berkonsentrasi pada laba kotor saja. Jika laba kotor cukup tinggi, analis berteori, arus kas akan datang.

Dua tuas utama model bisnis perusahaan adalah harga dan biaya. Sebuah perusahaan dapat menaikkan harga dan dapat menemukan persediaan dengan biaya rendah. Kedua tindakan tersebut meningkatkan laba kotor.

Laba kotor sering dianggap sebagai lini pertama profitabilitas karena hanya mempertimbangkan biaya, bukan biaya. Ini berfokus secara ketat pada cara di mana perusahaan melakukan bisnis, bukan efisiensi manajemen. Investor yang fokus pada model bisnis menyisakan ruang bagi tim manajemen yang tidak efektif dan percaya bahwa model bisnis terbaik dapat berjalan sendiri.

Sebagai contoh, anggaplah ada dua perusahaan dan kedua perusahaan tersebut menyewa dan menjual film. Sebelum ke internet, kedua perusahaan menghasilkan $ 5 juta pendapatan dan total biaya persediaan yang terjual adalah $ 4 juta. Laba kotor dihitung sebagai $ 5 juta dikurangi $ 4 juta, atau $ 1 juta. Marjin laba kotor dihitung sebagai laba kotor dibagi dengan pendapatan, atau 20%.

Setelah kemunculan internet, perusahaan B memutuskan untuk menawarkan film secara online daripada menyewa atau menjual salinan fisik. Perubahan ini mengganggu model bisnis dengan cara yang positif. Biaya perijinan tidak berubah, namun biaya penyimpanan persediaan turun. Sebenarnya, perubahan tersebut mengurangi biaya penyimpanan dan distribusi sebesar $ 2 juta. Laba kotor baru untuk perusahaan adalah $ 5 juta dikurangi $ 2 juta, atau $ 3 juta. Marjin laba kotor baru adalah 60%.

Perusahaan B tidak menghasilkan penjualan lebih banyak lagi, namun ia menemukan cara untuk merevolusi model bisnisnya, yang sangat mengurangi biaya. Manajer di perusahaan B memiliki tambahan 40% margin untuk bermain sementara manajer di perusahaan A memiliki sedikit ruang untuk kesalahan.

Menilai Model Bisnis

Jadi, bagaimana Anda tahu apakah model bisnis itu bagus? Itu adalah pertanyaan yang sulit, namun Joan Magretta, mantan editor Harvard Business Review, menyoroti dua tes kritis untuk mengukur model bisnis.Bila model bisnis tidak bekerja, dia menyatakan, itu karena mereka tidak masuk akal dan / atau jumlahnya tidak menambah keuntungan.

Karena perusahaan yang mengalami kerugian besar di masa lalu dan bahkan kebangkrutan, industri penerbangan adalah tempat yang baik untuk menemukan model bisnis yang berhenti masuk akal. Selama bertahun-tahun, maskapai besar seperti American Airlines, Delta dan Continental membangun bisnis mereka di sekitar struktur "hub and talk", di mana semua penerbangan dialiri melalui beberapa bandara besar. Dengan memastikan bahwa kursi terisi, model bisnis menghasilkan keuntungan besar bagi perusahaan penerbangan.

Tapi model bisnis yang dulunya merupakan sumber kekuatan bagi pembawa utama menjadi beban. Ternyata operator yang kompetitif seperti Southwest dan JetBlue bisa shuttle pesawat antara pusat-pusat yang lebih kecil dengan biaya lebih rendah - sebagian karena biaya tenaga kerja yang lebih rendah, tetapi juga karena mereka menghindari beberapa inefisiensi operasional yang terjadi pada model hub-and-spoke. Sebagai pesaing menarik lebih banyak pelanggan, operator lama dibiarkan mendukung jaringan mereka yang besar dan diperluas dengan jumlah penumpang yang lebih sedikit - sebuah kondisi yang dibuat lebih buruk lagi ketika lalu lintas mulai turun pada tahun 2001. Untuk mengisi kursi, maskapai penerbangan harus menawarkan lebih banyak dan diskon lebih dalam Tidak lagi mampu menghasilkan keuntungan, model hub-and-spoke tidak lagi masuk akal.

Sebagai contoh model bisnis yang gagal dalam tes angka, kita bisa melihat produsen mobil U. S.. Pada tahun 2003, untuk bersaing dengan produsen asing, Ford, Chrysler dan General Motors menawarkan diskon diskon dan pembiayaan tanpa bunga kepada konsumen sedemikian rupa sehingga mereka secara efektif menjual kendaraan dengan harga lebih rendah daripada biaya yang harus dikeluarkan. Dinamika itu meremas semua keuntungan dari operasi U. S. Ford dan mengancam akan melakukan hal yang sama kepada Chrysler dan GM. Agar tetap bertahan, pembuat mobil besar harus mengubah model bisnis mereka.

Saat mengevaluasi perusahaan sebagai investasi yang mungkin, pelajari dengan pasti bagaimana menghasilkan uangnya. Lalu pikirkan bagaimana menarik dan menguntungkan model bisnis itu. Diakui, model bisnis tidak memberi tahu Anda semua tentang prospek perusahaan, namun investor dengan kerangka pemikiran model bisnis dapat lebih memahami data keuangan dan informasi bisnis.