Bagaimana ESG Berinvestasi Dapat Membantu Penasihat Mendapatkan Prospek

Bagaimana ESG Berinvestasi dapat Membantu Penasihat Mendapatkan Karir

Hanya sepertiga penasehat keuangan tradisional yang terlibat dengan investasi berkelanjutan, terlepas dari kenyataan bahwa banyak kekayaan bersih dan profesional muda kaya telah menyatakan minatnya. Penasihat Robo, seperti EarthFolio, sudah mulai mengisi kekosongan di pasar, mencapai sekitar $ 30 juta aset yang dikelola tahun lalu, namun penasihat keuangan independen mungkin ingin mempertimbangkan untuk masuk ke tempat lebih cepat daripada nanti, untuk meningkatkan aset mereka. di bawah manajemen

Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat tren penting investasi lingkungan, sosial dan pemerintahan (ESG) dan apa artinya bagi penasihat keuangan tradisional. (Untuk lebih lanjut, lihat: Kunci Menjaga Klien Millionaire .

Tren Investasi yang Bertanggung Jawab

Pada akhir tahun 2015, lebih dari satu dari lima dolar di bawah manajemen profesional di Amerika Serikat diinvestasikan berdasarkan pada kriteria investasi berkelanjutan, bertanggung jawab, dan berdampak (SRI), menurut Forum untuk Investasi Berkelanjutan dan Bertanggung Jawab (US SIF), yang jumlahnya lebih dari $ 8. 72 triliun. Investasi ini mencakup ekuitas publik dan pendapatan tetap, dan memasukkan investasi alternatif, ekuitas pribadi, modal ventura dan real estat karena investor terus mencari tingkat pengembalian investasi yang lebih tinggi.

Banyak investor SRI digerakkan oleh lebih dari sekadar laba atas investasi, namun penelitian menunjukkan bahwa perusahaan yang memenuhi kriteria cenderung tampil lebih baik. Deutsche Bank melakukan meta-analisis terhadap lebih dari 2.000 studi empiris dan menemukan bahwa sebagian besar penelitian menunjukkan korelasi positif antara standar investasi ESG dan kinerja keuangan perusahaan. Investor di perusahaan ESG karenanya dapat menyadari manfaat sosial dan finansial dibandingkan aset konvensional.

Kesempatan untuk menghasilkan hasil positif dan membantu penyebab sosial dalam prosesnya telah memicu minat investor ritel.

Menjadi Penggerak Pertama

Lebih dari tiga perempat penasihat keuangan mengakui bahwa kemampuan ESG akan menjadi penting sekarang atau di masa depan untuk investasi, menurut sebuah studi tahun 2014 oleh Cerulli Associates. Tapi kurang dari sepertiga dari mereka telah menerapkan solusi untuk mengatasi kepentingan itu. Dengan permintaan yang signifikan dari klien untuk investasi ESG, penasihat yang mulai menawarkan opsi ESG dalam waktu dekat dapat menyadari keuntungan signifikan dari para penasihat lainnya, dan mengembangkan basis aset mereka. (Ada banyak penyedia investasi ESG yang berbeda, termasuk TIAA-CREF, Calvert Foundation, Pax dan lain-lain.) Ada banyak penyedia investasi ESG yang berbeda, termasuk TIAA-CREF, Calvert Foundation, Pax dan lain-lain. Meskipun ada sejumlah dana ESG exchange-traded fund (ETFs) yang terbatas, reksa dana dapat membantu mengisi kekosongan dengan hampir 20 opsi.Dampak investasi dan obligasi hijau merupakan pilihan lain bagi investor pendapatan yang ingin membantu penyebab lingkungan dan sosial, sekaligus menghasilkan pendapatan yang konsisten dari waktu ke waktu. Keuntungan penggerak pertama mungkin hanya bertahan begitu lama. Karena opsi ESG menjadi lebih banyak tersedia dan likuid, banyak manajer aset yang lebih besar cenderung memperluas penawaran mereka untuk memanfaatkan pasar. Beberapa penasihat mungkin memiliki keuntungan untuk membangun basis klien sejak dini, namun kemungkinan besar akan cenderung berkembang menjadi pemimpin pasar. Bagi penasehat independen, masih ada kesempatan untuk mendapatkan aset dan memperbaiki kepuasan klien dalam waktu dekat. Inti

Investasi ESG telah menjadi semakin populer di kalangan investor, namun beberapa penasehat yang relatif sedikit telah mengikuti tren ini. Ini telah membuka pintu bagi penasihat keuangan independen untuk memperluas penawaran mereka dan menangkap investor yang berfokus pada ESG untuk meningkatkan aset mereka yang dikelola. Industri ini cenderung lebih kompetitif karena pilihan investasi ESG meningkat, namun penggerak pertama dapat menarik dan mempertahankan klien sejak dini.

Ada banyak opsi investasi ESG yang berbeda untuk dipertimbangkan oleh penasehat keuangan, mulai dari reksa dana hingga obligasi. Ketika melihat opsi ini, penting untuk memperhitungkan rasio biaya, likuiditas dan risiko lainnya menjadi pertimbangan untuk memastikan portofolio klien dioptimalkan untuk risiko dan imbal hasil. Bertindak awal dapat membantu penasihat tradisional bersaing dengan persaingan dari penasihat robo dan pada akhirnya menangkap sebagian pasar yang sedang berkembang. (Untuk yang lebih, lihat:

Dana SRI dan 401 (k): Yang Perlu Anda Ketahui

.