Obligasi premium: Masalah dan Peluang

Obligasi premium: Masalah dan Peluang

Jika Anda membeli obligasi individual selama beberapa tahun terakhir, Anda mungkin membayar premi tinggi untuk mendapatkan hasil apapun. Ketika sebuah obligasi jatuh tempo karena dilunasi pada nilai nominal, maka setiap premi yang Anda bayarkan untuk obligasi tersebut akan hilang pada saat jatuh tempo. Bagaimana Anda memperhitungkan premi obligasi yang hilang dengan biaya Anda dapat menjadi sedikit lebih rumit daripada dengan saham, jadi tujuan dari artikel ini adalah untuk menyoroti masalah basis biaya yang terkait dengan premi obligasi. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat 5 Hal Dasar Yang Harus Diketahui Tentang Obligasi. )
TUTORIAL: Dasar-dasar Obligasi: Pendahuluan

Hal pertama yang perlu Anda ketahui tentang obligasi Anda adalah apakah itu dikenakan pajak atau bebas pajak. Jika obligasi Anda kena pajak maka Anda punya pilihan, tapi jika Anda membayar premi dengan obligasi bebas pajak maka Anda hanya punya satu pilihan, amortisasi premi Anda. (Artikel ini akan membahas masing-masing kategori obligasi utama. Untuk selengkapnya, lihat Aturan Perpajakan untuk Investor Obligasi )

Untungnya bagi pemegang obligasi kena pajak pilihan yang paling sederhana juga merupakan opsi default. Opsi default memungkinkan pemegang obligasi untuk menggunakan harga pembelian mereka sebagai basis biaya mereka. Dengan menggunakan metode ini, pemegang obligasi dapat mengambil kerugian saat obligasi tersebut jatuh tempo karena nilai nominal atau kapan mereka menjual obligasi kurang dari jumlah yang dibayarkan untuk obligasi tersebut. Opsi ini tidak tersedia bagi pemegang obligasi yang bebas pajak karena harus amortisasi premi mereka.

Amortisasi premi obligasi memungkinkan pemegang obligasi mengukir sebagian kecil premi setiap tahun dan menggunakannya untuk mengimbangi bunga tahunan dari obligasi selama periode waktu yang sama. . Jika obligasi Anda dibeli setelah tanggal 27 September 1985 maka Anda mungkin akan menggunakan metode imbal hasil konstan untuk amortisasi premi Anda. Untuk contoh-contoh mendalam tentang cara amortisasi premi Anda, Anda bisa mereferensikan publikasi IRS 550, tapi berikut adalah langkah-langkahnya:

Langkah 1: Tentukan hasil Anda sampai jatuh tempo dari ikatan. Langkah ini seharusnya cukup mudah, karena informasi ini harus tercantum dalam konfirmasi perdagangan atau penawaran saat Anda membeli obligasi Anda.

Langkah 2: Tentukan periode akrual, yang tidak boleh lebih lama dari 12 bulan. Periode akrual dimulai saat Anda pertama kali membeli obligasi dan berakhir saat obligasi jatuh tempo atau Anda menjualnya. Perhitungannya lebih mudah bila periode akrual sama dengan interval antara pembayaran bunga.

Langkah 3: Tentukan jumlah premi yang akan diamortisasi untuk periode akrual yang diberikan. Untuk menentukan nilai ini, Anda perlu mengalikan harga akuisisi yang disesuaikan pada awal periode akrual dengan hasil jatuh tempo. Kemudian Anda kurangi jumlah dari bunga yang memenuhi syarat untuk periode tersebut. Harga akuisisi yang Anda atur pada awal periode akrual pertama sama dengan basis Anda.Setelah perhitungan amortisasi awal dilakukan, basis Anda akan berkurang dengan jumlah premi obligasi yang telah diamortisasi sebelumnya. Cara terbaik untuk memahami bagaimana semua ini bekerja adalah melalui sebuah contoh.

Contoh

Obligasi perusahaan kena pajak dengan nilai nominal $ 100.000 yang dibayarkan 5. Bunga 96% pada tanggal 12/31 setiap tahun dibeli setelah bunga dibayarkan pada 1/1/2011 seharga $ 111.000 dengan empat tahun tersisa sampai jatuh tempo dan memiliki yield sampai jatuh tempo sebesar 3,00%.
Tahun 1 Perhitungan Amortisasi:

($ 100.000 x 5. 96%) = $ 5, 960 Berkualitas Minat Tertentu

- ($ 111.000 x 3. 00%) = - $ 3, 330 Hasil Anda < Tahun 1 Amortisasi =

$ 2630

Ini adalah jadwal amortisasi: Pembelian 1/1/2011

1/1/2012

1/1/2013 1 / 1/2014 Redemption 1/1/2015 Premi Obligasi tersedia untuk amortisasi $ 11.000
$ 8, 370 $ 5, 661 $ 2, 871 $ 0 < Biaya dasar pada awal tahun $ 111.000 $ 108, 370
$ 105, 661 $ 102, 871 $ 100.000 Amortisasi premi yang tersedia untuk mengimbangi pembayaran bunga $ 2, 630 $ 2, 709
$ 2, 790 $ 2, 871 $ 11.000 $ 0 Hilangnya Modal Sebagai imbalan atas pengurangan dasar, seorang individu diperbolehkan mengurangi bunga yang memenuhi syarat dari periode yang sama dengan dasar diamortisasi. Berdasarkan jadwal amortisasi dari contoh, pemegang obligasi diperbolehkan untuk mengurangi bunga obligasi kena pajak sebesar $ 2, 630. Bagi seseorang dengan portofolio obligasi kena pajak yang cukup besar dan banyak kerugian modal, ada kemungkinan besar orang dapat memanfaatkan saat mereka amortisasi premi mereka. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat Alokasi Aset dalam Portofolio Obligasi.
)

Misalnya, jika seorang pembayar pajak memiliki uang tebusan sebesar $ 50.000, pembayaran tunai sebesar $ 60.000, dan $ 26.000 tersedia dari amortisasi premium, mereka dapat mengurangi bunga obligasi kena pajak dari $ 60.000 menjadi $ 34.000. Ini akan menjadi hasil yang jauh lebih baik kemudian mengambil kerugian modal pada premi saat obligasi jatuh tempo. Dengan keuntungan modal jangka panjang dan tingkat pajak penghasilan mungkin akan meningkat lebih tinggi pada akhir tahun 2012, seseorang dapat membuat kasus untuk menjual obligasi jangka panjang mereka dengan keuntungan modal tertanam sekarang dan membeli obligasi premium premium kembali. Strategi ini akan memungkinkan seseorang untuk mewujudkan keuntungan modal sebesar 15% atas penjualan obligasi mereka, sedangkan pembelian obligasi premium setara akan mengurangi pendapatan bunga biasa di masa depan melalui amortisasi premium. Intinya adalah bahwa amortisasi premi memberi pemegang obligasi kemampuan untuk melakukan arbitrase capital gain dengan pendapatan bunga biasa yang mereka laporkan pada Jadwal B dari 1040 mereka.Untuk seorang individu dengan portofolio besar dari obligasi kena pajak, kesempatan untuk mengoptimalkan pajak dapat meningkatkan pengembalian pajak setelah investor. Konon, investor obligasi kena pajak harus sadar bahwa begitu Anda mengubah metode default menjadi metode amortisasi, Anda harus menggunakannya untuk semua obligasi kena pajak Anda dan Anda harus mendapatkan izin dari IRS untuk mengubahnya kembali.(Untuk pembacaan yang terkait, lihat

Cara Mengajukan Banding Audit IRS Anda

)

Komplikasi Tambahan untuk Pemegang Obligasi Bebas Pajak Pengimbangan bunga dapat menghasilkan keajaiban bagi portofolio obligasi kena pajak Anda, tetapi tidak melakukan apa-apa untuk seseorang dengan bebas pajak. Sebenarnya, jika obligasi Anda tidak dikecualikan dari pajak federal dan pajak penghasilan negara bagian, Anda mungkin akan mulai membebani pengembalian pajak penghasilan negara Anda. Alasan mengapa begitu banyak pemegang obligasi mendapat sanksi atas pengembalian pajak penghasilan negara mereka adalah karena akhir tahun 1099 yang dikeluarkan oleh perusahaan pialang tidak memperhitungkan pemegang obligasi pengurangan bunga karena amortisasi premi (Peraturan Perbendaharaan 1. 171- 2 Contoh 4). Akibatnya, kebanyakan orang akan melaporkan jumlah penuh bunga bebas pajak yang dilaporkan pada 1099 mereka langsung ke jalur 8b dari 1040 mereka, dan pada gilirannya, membayar lebih pajak untuk pengembalian pajak penghasilan negara mereka.

Beberapa negara bagian seperti Connecticut akan menyaring amortisasi obligasi pada obligasi pemerintah non-Connecticut, namun banyak negara tidak mengetahui masalah ini dan menarik apa pun yang tercantum pada baris 8b dari 1040 Anda ke pengembalian negara. Secara umum, orang yang tinggal di negara bagian dengan tingkat pajak penghasilan tinggi harus berusaha menghindari pembelian obligasi bebas pajak dengan premi yang juga tidak termasuk pajak di negara mereka. Melacak dan mematuhi masalah amortisasi obligasi bisa jadi sulit, jadi penting bagi Anda menjaga penasihat pajak agar mempercepat fakta-fakta situasi Anda. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat
Dasar-dasar Obligasi Daerah

)

Garis Dasar Banyak pemegang obligasi telah melihat untuk meningkatkan hasil mereka tanpa sepenuhnya memahami konsekuensi pembelian obligasi individual dengan premi besar. Individu dengan obligasi premium harus meninjau kembali ikatan masing-masing untuk melihat apakah ada peluang arbitrase yang tersedia dan untuk memastikan mereka tidak membayar pajak penghasilan negara. Jika amortisasi premium membuat kepala Anda ingin meledak, Anda cukup membeli reksa dana obligasi karena mereka diminta untuk amortisasi premi. (Untuk bacaan terkait, lihat Berkenalan dengan Harga Obligasi / Hasil Penawaran.

)