Kelebihan dan kekurangan dana pasar uang

Kelebihan dan kekurangan dana pasar uang

Investasi pasar uang membawa return satu digit yang rendah, dan bila dibandingkan dengan saham atau hutang korporasi, risiko terhadap prinsipal pada umumnya cukup rendah. Namun, ada sejumlah hal positif dan negatif yang harus diketahui semua investor ketika sampai di pasar uang. Pada artikel ini, kita akan melihat pasang surut ini, dan menunjukkan kepada Anda bagaimana penurunannya bisa jauh lebih besar daripada up.

TUTORIAL : Berinvestasi di Pasar Uang

Keuntungan Investasi Pasar Uang

1. Tempat yang Hebat untuk Uang Park

Bila pasar saham sangat tidak stabil dan investor tidak yakin harus menginvestasikan uang mereka, pasar uang bisa menjadi tempat yang aman. Mengapa? Seperti yang dinyatakan di atas, rekening pasar uang dan dana sering dianggap memiliki risiko lebih kecil daripada saham mereka dan obligasi mereka. Itu karena jenis dana ini biasanya berinvestasi pada kendaraan berisiko rendah seperti sertifikat deposito (CD), tagihan Treasury (T-bills) dan surat berharga jangka pendek. Selain itu, pasar uang sering menghasilkan pengembalian satu digit yang rendah bagi investor, yang di pasar bawah masih bisa cukup menarik. (Untuk mempelajari dasar-dasar pasar uang, lihat Pengantar Reksa Dana Pasar Uang.)

2. Likuiditas Biasanya bukan Masalah

Dana pasar uang pada umumnya tidak berinvestasi pada sekuritas yang menjual volume sangat kecil atau cenderung sedikit mengikuti. Sebaliknya, mereka umumnya melakukan perdagangan entitas dan / atau sekuritas yang memiliki permintaan cukup tinggi (seperti T-bills). Ini berarti bahwa mereka cenderung lebih likuid, dan investor dapat membelinya dan menjualnya dengan mudah. Bandingkan ini dengan, katakanlah, saham sebuah perusahaan bioteknologi kecil bertenaga kecil. Dalam beberapa kasus, saham tersebut mungkin sangat cair, namun bagi sebagian besar penonton mungkin sangat terbatas. Ini berarti bahwa masuk dan keluar dari investasi semacam itu bisa menjadi sulit jika pasar berada dalam situasi yang sulit.

Kekurangan Investasi di Pasar Uang

1. Pembelian Power Can Suffer

Jika investor menghasilkan return 3% di akun pasar uang mereka, namun inflasi bersenandung sebesar 4%, investor pada dasarnya kehilangan daya beli setiap tahunnya. Seiring waktu, investasi pasar uang benar-benar dapat membuat orang miskin dalam arti bahwa dolar yang mereka dapatkan mungkin tidak mengikuti kenaikan biaya hidup.

2. Biaya Bisa Mengambil Tol

Saat investor menghasilkan 2% atau 3% di akun pasar uang, bahkan biaya tahunan yang kecil dapat menghabiskan sebagian besar keuntungan. Hal ini dapat membuat investor pasar uang semakin sulit untuk mengimbangi inflasi. Bergantung pada akun atau dana, biaya dapat bervariasi dalam dampak negatifnya terhadap pengembalian. Jika, misalnya, seorang individu mempertahankan $ 5.000 dalam akun pasar uang yang menghasilkan 3% per tahun dengan brokernya, dan orang tersebut dikenai biaya $ 30, pengembalian total dapat berdampak cukup dramatis.

  • $ 5, 000 x 3% = $ 150 total hasil
  • $ 150 - $ 30 dalam biaya = $ 120 keuntungan

Biaya $ 30 mewakili 20% dari total hasil, pengurangan besar yang sangat mengurangi keuntungan akhir. Perhatikan bahwa jumlah di atas juga tidak memperhitungkan kewajiban pajak yang mungkin timbul jika transaksi dilakukan di luar rekening pensiun.

3. Asuransi Valas FDIC Tidak Ada Ada

Dana uang yang dibeli di bank biasanya diasuransikan oleh Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) sampai $ 100.000 per deposan, menurut Care One Credit Counseling. Namun, reksa dana pasar uang biasanya tidak diasuransikan oleh pemerintah. Ini berarti bahwa meskipun reksa dana pasar uang masih dianggap sebagai tempat yang relatif aman untuk menginvestasikan uang, masih ada unsur risiko yang harus diperhatikan oleh semua investor. Jika seorang investor mempertahankan rekening pasar uang senilai $ 20.000 dengan bank dan banknya akan menjadi lebih lemah, investor kemungkinan akan dibuat kembali secara keseluruhan melalui liputan asuransi ini. Sebaliknya, jika sebuah dana melakukan hal yang sama, investor mungkin tidak dibuat utuh lagi - setidaknya tidak oleh pemerintah federal.

Krisis keuangan tahun 2008 membuat banyak pengaruh dari kekayaan dana pasar uang yang dinikmati sampai saat itu. Dana pasar uang yang besar mematahkan uang - yaitu saham turun di bawah $ 1 - memicu pelarian di industri pasar uang secara keseluruhan. Sejak saat itu, industri telah bekerja dengan SEC untuk memperkenalkan tes stres dan tindakan lainnya untuk meningkatkan ketahanan dan memperbaiki beberapa kerusakan reputasi.

4. Pengembalian May Vary

Sementara dana pasar uang pada umumnya berinvestasi pada sekuritas pemerintah dan kendaraan lain yang dianggap relatif aman, mereka mungkin juga mengambil beberapa risiko untuk memperoleh hasil yang lebih tinggi bagi investor mereka. Jadi, untuk mencoba meraih sepersepuluh dari persentase poin pengembalian lainnya, ia dapat berinvestasi pada obligasi atau surat berharga komersial yang membawa risiko tambahan. Intinya adalah bahwa berinvestasi pada dana pasar uang dengan imbal hasil tertinggi mungkin tidak selalu menjadi ide yang paling cerdas mengingat risiko tambahan. Ingat, pengembalian dana yang telah diposting di tahun sebelumnya belum tentu merupakan indikasi dari apa yang mungkin dihasilkannya di tahun depan.

Penting juga dicatat bahwa alternatif dari pasar uang mungkin juga tidak diinginkan dalam beberapa situasi pasar. Misalnya, memiliki dividen atau hasil dari penjualan saham yang dikirim langsung kepada Anda (investor) mungkin tidak memungkinkan Anda untuk menangkap tingkat pengembalian yang sama. Selain itu, menginvestasikan kembali dividen dalam ekuitas mungkin hanya memperburuk masalah pengembalian di pasar turun.

5. Peluang yang Hilang

Seiring waktu, saham biasa telah kembali sekitar 8-10% rata-rata - menghitung periode resesi. Dengan berinvestasi di reksa dana pasar uang, yang mungkin sering menghasilkan hanya 2% atau 3%, investor mungkin kehilangan kesempatan untuk tingkat pengembalian yang lebih baik. Hal ini dapat memiliki dampak yang luar biasa pada kemampuan individu untuk membangun kekayaan.

Bottom Line

Investasi pasar uang bisa menjadi hal yang sangat menguntungkan untuk dilakukan, terutama jika Anda memerlukan tempat jangka pendek dan relatif aman untuk memarkir uang tunai.Namun, sebelum menginvestasikan uang di reksa dana pasar uang, investor terlebih dahulu harus mengerti baik pro maupun kontra. Seperti halnya investasi apapun, pro dan kontra tersebut menghasilkan dana pasar uang yang ideal dalam beberapa situasi dan berpotensi merugikan orang lain. Jika Anda berusia 30-an dan menyimpan tabungan pensiun Anda di dana pasar uang, mungkin Anda salah melakukannya.