Analisis kualitatif: Apa yang Membuat Perusahaan Besar?

Analisis kualitatif: Apa yang Membuat Perusahaan Besar?

Mengevaluasi saham melibatkan dua jenis analisis: fundamental dan teknis, namun ada juga analisis kualitatif, area subjektif yang kadang-kadang disebut sebagai metrik lunak. Ini mengacu pada aspek perusahaan publik yang tidak terukur atau mudah dijelaskan dengan angka.

Secara umum, ini adalah analisis fundamental yang kurang dihargai dan kurang dimanfaatkan. (Untuk melihat latar belakang dengan cepat topik ini, lihat Strategi Memilih Saham: Analisis Kualitatif .)

Strategi Mengetik Saham

Saat melakukan analisis kualitatif terhadap perusahaan, kebanyakan profesional investasi melihat model bisnis, keunggulan kompetitif di industri, manajemen dan perusahaan. pemerintahan. Ini membantu menentukan bagaimana perusahaan menghasilkan uang, keunikannya versus kompetisi, yang membuat keputusan dan bagaimana mereka memperlakukan pemegang saham biasa. Mengumpulkan semua data ini dapat memberikan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana perusahaan bermaksud untuk mengembangkan bisnisnya sambil memberi penghargaan kepada pemegang saham.

Namun, ini bukan keseluruhan gambarnya. Mata pelajaran yang menyentuh hati seperti memuaskan pelanggan, memberi penghargaan kepada karyawan dan juga menjaga hubungan pemasok yang hebat juga.

Yang Unheralded

Memahami kualitas yang membuat perusahaan besar melibatkan lebih dari sekedar analisis SWOT sederhana (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) - itu urusan sekolah bisnis. Untuk mengevaluasi intangibles suatu perusahaan, seseorang harus menggali di bawah permukaan dan di luar 10-K. Kepuasan adalah kunci di sini dan bisnis yang sukses memilikinya dalam kelimpahan.

Jika sebuah perusahaan gagal memuaskan karyawan, pemasok dan pelanggan, dalam urutan ini, hanya masalah waktu sebelum harga sahamnya melonjak. Argumen ada untuk kedua sisi diskusi. Beberapa akademisi percaya bahwa kepuasan pelanggan dan kepuasan karyawan tidak saling eksklusif. Hanya karena karyawan senang tidak menjamin loyalitas pelanggan.

Tapi Tony Hsieh, CEO Zappos. com, peritel sepatu online terbesar di dunia, dan pemenang penghargaan layanan pelanggan yang tak terhitung jumlahnya, mengatakan dalam sebuah artikel Mei 2010 di majalah

SUKSES

bahwa "... Layanan pelanggan adalah tentang membuat pelanggan bahagia, dan budaya adalah tentang membuat karyawan bahagia Jadi, sungguh, kami mencoba untuk memberikan kebahagiaan, baik itu untuk pelanggan atau karyawan, dan kami menerapkan filosofi yang sama kepada vendor juga. " Sikap menang ini mungkin telah berkontribusi ke Amazon. com (Nasdaq: AMZN AMZNAmazon.com Inc1, 120. 66 + 0. 82%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) akuisisi bisnis seharga $ 1. 2 miliar pada tahun 2009. (Untuk informasi lebih lanjut tentang sektor online, lihat Memilih Pemenang di Game Klik-dan-Kematian .) Kepuasan Karyawan Setiap perusahaan yang benar-benar tertarik pada kepuasan pelanggan harus terlebih dahulu memenuhi kebutuhan para pegawainya; Jika tidak, itu menempatkan gerobak di depan kuda. JetBlue menyadari bahwa pada tahun 2007, pekerjaan itu tidak memuaskan pekerjaan. karyawan saat itu menguntit ribuan penumpangnya karena badai es di New York City. Moral karyawan turun, dan dengan itu, kepuasan pelanggan. Sampai saat itu, perusahaan tersebut mensurvei karyawan setahun sekali untuk mencari umpan balik.

Perlu dilakukan lebih banyak, jadi itu menerapkan "Promotor Bersih," sebuah sistem penilaian yang menghitung berapa banyak karyawan yang secara aktif mempromosikan perusahaan, baik sebagai tempat kerja dan sebagai tempat untuk berbisnis. . Begitu mulai melihat departemen kepuasan karyawan menurut departemen, ia dapat mengirimkan program yang membuat semua orang di halaman dan hasil yang sama diikuti.

Karyawan adalah wajah dari setiap merek. Cara tercepat untuk menghancurkan ekuitas merek adalah dengan tidak menghormati mereka. Setelah Anda kehilangan kepercayaan, hanya masalah waktu sebelum Anda kehilangan pelanggan. Tanpa pelanggan, Anda tidak punya bisnis! Ini adalah lereng licin yang, perusahaan perangkat lunak milik swasta, SAS tahu betul. CEO dan pendiri Jim Goodnight telah bertanggung jawab atas semua 40 tahun SAS telah menjalankan bisnis, dan sejak awal dia menekankan manfaat karyawan, yang menyebabkan 13 tahun berturut-turut di posisi Top 50 di Fortune

daftar "100 Perusahaan Terbaik Untuk Bekerja" pada tahun 2016. Dalam laporan tanggung jawab sosial perusahaan tahun 2008, perusahaan tersebut menyatakan, "Jika Anda memperlakukan karyawan seolah-olah membuat perbedaan bagi perusahaan, mereka akan membuat perbedaan bagi perusahaan. ... Inti dari model bisnis unik ini adalah ide sederhana: Karyawan yang puas menciptakan pelanggan yang puas. " Perusahaan publik tidak berbeda.

Kepuasan Pemasok

Tidak peduli seberapa terintegrasi secara vertikal perusahaan Anda, Anda akan selalu memiliki pemasok satu jenis atau lainnya, dan hubungan tersebut dapat berdampak positif atau negatif terhadap kualitas produk akhir atau layanan Anda. Salah satu dari Whole Foods '(Nasdaq: WFM) tujuh nilai inti adalah komitmennya terhadap para pemasoknya. Dengan menciptakan kemitraan sejati dengan perusahaan yang dimilikinya, ia dapat memberikan pengalaman belanja yang luar biasa kepada pelanggannya.

Tidak cukup, bagaimanapun, untuk memiliki layanan pelanggan yang hebat - makanan harus sesuai. Whole Foods juga cenderung mencetak nilai tinggi di depan ini, dan dengan demikian mampu mempertahankan harga yang lebih tinggi daripada di toko bahan makanan biasa, memberikan keuntungan lebih besar. (Pelajari lebih lanjut di Mengukur Efisiensi Perusahaan .

Kepuasan Pelanggan

Profesi pemasaran telah mencoba bertahun-tahun untuk mengukur kepuasan pelanggan dengan cara yang memungkinkan dirinya untuk mengklarifikasi ekuitas merek atau nilai. Studi tahunan seperti American Customer Satisfaction Index, Indeks Manajemen Reputasi Nabi dan Indeks Pengalaman Pelanggan Forrester Research hanya tiga contoh.

Misalnya, American Customer Satisfaction Index telah menunjukkan bahwa harga saham perusahaan yang peringkatnya lebih tinggi cenderung cenderung lebih baik daripada yang di bawahnya. Sebenarnya, antara tahun 1994 dan 2007, peringkat perusahaan di 25% teratas indeks menghasilkan kekayaan sebesar $ 420 miliar untuk pemegang saham, dibandingkan $ 111 miliar untuk mereka yang berada di bawah 25% - dengan kata lain, perusahaan yang menyenangkan pelanggan mereka ditunjukkan untuk menciptakan sekitar empat kali lipat dari kekayaan.

Sebagian besar analis setuju bahwa kapitalisasi pasar sangat dipengaruhi oleh kekuatan merek. Dalam sebuah studi oleh pakar pemasaran David Aaker dan Robert Jacobson, 34 perusahaan yang diperiksa antara tahun 1989 dan 1992 menunjukkan bahwa kenaikan ekuitas merek rata-rata meningkat 30% sementara ekuitas merek rata-rata turun rata-rata 10%.

Jika Anda tidak cukup puas dengan gagasan tentang kepuasan pelanggan yang mempengaruhi harga saham, Indeks Pengalaman Pelanggan tahunan Forrester Research memberi peringkat layanan pelanggan terbaik dan terburuk. Perusahaan di 10 besar secara rutin mengungguli S & P 500. Jika temuan tersebut sedikit berubah untuk mempertimbangkan laba operasi, hasilnya akan lebih terasa. (Untuk yang lebih, lihat

Competitive Advantage Counts

.

Inti

Investor cenderung menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengkhawatirkan analisis kuantitatif. Rasio seperti price to earning dan price-to-book mendapatkan semua perhatian sementara jumlah tak berwujud, seperti kepuasan pelanggan, diserahkan pada survei tahunan yang segera disapu di bawah karpet, tidak pernah terlihat lagi.

Mari kita hadapi: kita hidup dalam dunia kuantitatif. Semua yang kita lakukan berkisar pada 10 daftar teratas dari satu jenis atau lainnya. Kami ingin jalan pintas dan daftar memenuhi kebutuhan ini. Analisis kualitatif, di sisi lain, adalah hal yang rumit, dan kebanyakan Warren Buffett menganggapnya terlalu subjektif.

Namun, bisnis apa pun yang harga sahamnya telah meningkat secara konsisten dari waktu ke waktu tentu telah memuaskan semua pemangku kepentingannya. Seperti Warren Buffett telah dikutip berkali-kali mengatakan di masa lalu: "Waspadalah terhadap geeks yang membawa formula." (Untuk pelajaran lebih banyak dari para ahli sihir, lihat Tutorial Investor Terbesar .