Alasan Mengapa China Membeli Obligasi Perburuhan U. S.

Alasan Mengapa China Membeli Obligasi Treasury U. S.

China telah berhasil mengumpulkan sekuritas treasury AS selama beberapa dekade. Selain itu, data perdagangan dari Biro Sensus Amerika Serikat menunjukkan bahwa China telah menjalankan surplus perdagangan yang besar dengan AS sejak tahun 1985. Ini berarti bahwa China menjual lebih banyak barang dan jasa ke AS, daripada yang dijual AS ke China.

Pertanyaannya adalah, apakah China, pusat manufaktur terbesar di dunia dan ekonomi berbasis ekspor dengan populasi yang sedang berkembang, mencoba untuk "membeli pasar AS melalui akumulasi hutangnya, atau apakah ini merupakan kasus penerimaan paksa? Artikel ini membahas bisnis di balik pembelian hutang AS yang terus berlanjut. (Untuk bacaan terkait, lihat artikel: Mengapa China menimbun Jutaan Barel Minyak? )

Pemahaman tentang ekonomi China

China terutama merupakan pusat manufaktur dan ekonomi berbasis ekspor. Eksportir China menerima dolar AS untuk barang-barang mereka yang dijual ke AS, namun mereka memerlukan Renminbi (RMB atau Yuan) untuk membayar pekerja mereka dan menyimpan uang secara lokal. Mereka menjual dolar yang mereka terima melalui ekspor untuk mendapatkan RMB, yang meningkatkan pasokan USD dan meningkatkan permintaan untuk RMB. Bank sentral China (Bank Rakyat China - PBOC) melakukan intervensi aktif untuk mencegah ketidakseimbangan antara dolar AS dan Yuan di pasar lokal. Ini membeli kelebihan dolar AS yang tersedia dari eksportir dan memberi mereka Yuan yang dibutuhkan. PBOC bisa mencetak Yuan sesuai kebutuhan. Secara efektif, intervensi PBOC ini menciptakan kelangkaan dolar AS yang menjaga suku bunga USD menguat. China kemudian mengumpulkan USD sebagai cadangan devisa. (Untuk bacaan terkait, lihat artikel: Administrasi Luar Negeri Negara China dan Pengantar Sistem Perbankan China )

Apa yang akan terjadi jika PBOC menahan diri untuk tidak melakukan intervensi?

Perdagangan internasional yang melibatkan dua mata uang memiliki mekanisme koreksi sendiri. Asumsikan Australia menjalankan defisit akun berjalan, i. e. Australia mengimpor lebih banyak daripada mengekspornya (skenario 1). Negara-negara lain yang mengirim barang ke Australia mendapatkan AUD dibayar, jadi ada persediaan AUD yang besar di pasar internasional, yang menyebabkan AUD terdepresiasi nilainya terhadap mata uang lainnya. Namun, penurunan AUD ini akan membuat ekspor Australia lebih murah dan impor lebih mahal. Secara bertahap, Australia akan mulai mengekspor lebih banyak dan mengimpor lebih sedikit, karena AUD yang bernilai lebih rendah. Hal ini pada akhirnya akan membalikkan skenario awal (skenario 1 di atas). Ini adalah mekanisme self-correcting yang terjadi di pasar perdagangan dan forex internasional secara teratur, dengan sedikit atau tanpa intervensi dari otoritas manapun. (Untuk rincian hubungan antara kedua mata uang ini, lihat artikel: Mengapa Mata Uang Tango China Dengan USD )

Bisnis China-AS: Kasus yang Berbeda

Strategi China adalah mempertahankan pertumbuhan yang dipimpin ekspor, yang membantu dalam menghasilkan lapangan kerja dan memungkinkannya, melalui pertumbuhan yang terus berlanjut, untuk mempertahankan populasi besarnya produktif terlibat Karena strategi ini bergantung pada ekspor (kebanyakan ke AS), China mewajibkan RMB untuk terus memiliki mata uang yang lebih rendah daripada USD, dan dengan demikian menawarkan harga yang lebih murah. Jika berhenti mengganggu cara yang telah dijelaskan sebelumnya, RMB akan mengoreksi diri sendiri dan menghargai nilainya, sehingga membuat ekspor China lebih mahal. Ini akan menyebabkan krisis pengangguran besar akibat kehilangan bisnis ekspor. China ingin menjaga barangnya tetap kompetitif di pasar internasional, dan itu tidak mungkin terjadi jika RMB menghargai. Oleh karena itu menjaga RMB rendah dibandingkan dengan USD menggunakan mekanisme yang telah dijelaskan. Namun, ini mengarah ke pileup besar USD sebagai cadangan devisa untuk China. (Untuk bacaan terkait, lihat artikel,

Dimana China Berinvestasi Di U. S? ) Mengapa negara lain tidak mengikuti strategi yang sama ini?

Meskipun negara-negara lain yang padat karya dan ekspor-driven (seperti India) melakukan tindakan serupa, mereka melakukannya hanya sampai batas tertentu.

Salah satu tantangan utama akibat pendekatan yang telah digariskan adalah bahwa hal itu mengarah pada inflasi yang tinggi. China memiliki kontrol ekonomi yang ketat dan didominasi oleh negara dan mampu mengelola inflasi melalui langkah-langkah lain seperti subsidi dan pengendalian harga. Negara lain tidak memiliki tingkat kontrol yang tinggi dan harus menyerah pada tekanan pasar ekonomi bebas atau bebas dari separuh. Selain itu, China, sebagai negara yang kuat, dapat menahan tekanan politik dari negara pengimpor lainnya, yang biasanya tidak layak dilakukan oleh negara lain. Misalnya, Jepang harus menyerah pada tuntutan AS di tahun 1980an, ketika mencoba mengekang suku bunga JPY terhadap USD.

Bagaimana

China menggunakan cadangan USD (dan valas lainnya)? China memiliki sekitar 4 triliun dolar cadangan AS sejak pertengahan 2014. Seperti AS, juga ekspor ke daerah lain seperti Eropa. Euro membentuk tranche terbesar kedua dari cadangan devisa China. China perlu menginvestasikan setumpuk besar tersebut untuk mendapatkan setidaknya tingkat bebas risiko. Dengan triliunan dolar AS, China telah menemukan sekuritas treasury AS untuk menawarkan tujuan investasi teraman bagi cadangan devisa China.

Beberapa tujuan investasi lainnya tersedia. Dengan stok Euro, China bisa mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam utang Eropa. Mungkin, stok dolar AS pun bisa diinvestasikan untuk mendapatkan keuntungan yang lebih baik dari hutang Euro.

Namun, Cina mengakui bahwa stabilitas dan keamanan investasi diprioritaskan pada hal-hal lain. Meskipun zona euro telah ada selama sekitar 18 tahun sekarang, masih ada yang tidak stabil. Bahkan tidak pasti apakah zona euro (dan Euro) akan terus eksis dalam jangka menengah hingga panjang. Swap aset (hutang AS terhadap hutang Euro) karenanya tidak disarankan, terutama dalam kasus di mana aset lainnya dianggap lebih berisiko.

Kelas aset lain seperti real estat, saham, dan barang-barang negara lainnya jauh lebih berisiko dibandingkan dengan hutang AS. Uang cadangan valas bukan uang cadangan untuk dijadikan tempat berlindung di sekuritas berisiko karena menginginkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi.

Pilihan lain untuk China adalah menggunakan dolar di tempat lain. Misalnya, dolar bisa digunakan untuk membayar negara-negara Timur Tengah untuk persediaan minyak. Namun, negara-negara tersebut juga perlu menginvestasikan dollar yang mereka terima. Secara efektif, karena penerimaan dolar sebagai mata uang perdagangan internasional, persediaan dolar pada akhirnya berada pada cadangan forex suatu negara, atau investasi teraman - sekuritas treasury AS.

Satu lagi alasan bagi China untuk terus membeli sekuritas treasury AS adalah ukuran raksasa defisit perdagangan AS dengan China. Defisit bulanan sekitar $ 30 miliar, dan dengan jumlah uang yang besar itu, treasury mungkin merupakan pilihan terbaik yang tersedia untuk China. Membeli treasury AS meningkatkan pasokan uang dan kelayakan kredit China. Menjual atau menukar barang semacam itu akan membalikkan keuntungan ini.

Dampak

China membeli US hutang Utang AS menawarkan surga teraman untuk cadangan devisa China, yang secara efektif berarti bahwa China menawarkan pinjaman kepada AS sehingga AS dapat Terus beli barang yang diproduksi China.

Oleh karena itu, selama China terus memiliki ekonomi berbasis ekspor dengan surplus perdagangan yang besar dengan AS, ia akan terus menumpuk dolar AS dan hutang AS. Pinjaman China ke AS, melalui pembelian utang AS, memungkinkan AS membeli produk China. Ini adalah situasi win-win bagi kedua negara, dengan keduanya saling menguntungkan. China mendapat pasar yang sangat besar untuk produknya, dan AS mendapat keuntungan dari harga barang-barang China yang ekonomis. Di luar persaingan politik mereka yang terkenal, kedua negara (rela atau tidak suka rela) terkunci dalam keadaan saling ketergantungan yang menguntungkan keduanya, dan mana yang kemungkinan akan berlanjut. (Untuk pemahaman yang lebih baik tentang dinamika di balik ekspor dan impor, lihat artikel:

Fakta Menarik Tentang Impor dan Ekspor ) Sejarah yang Diikuti

Secara efektif, China membeli "cadangan mata uang" . Sampai abad 19

th , emas adalah standar global untuk cadangan. Itu diganti dengan poundsterling Inggris. Hari ini adalah sekuritas treasury AS yang dianggap paling aman. Terlepas dari sejarah panjang penggunaan emas oleh banyak negara, sejarah juga memberi contoh di mana banyak negara memiliki cadangan pound sterling yang sangat besar (GBP) pada era pasca-Perang Dunia II. Negara-negara ini tidak berniat untuk menghabiskan cadangan GBP mereka atau untuk berinvestasi di Inggris, namun mempertahankan pound sterling murni sebagai cadangan aman. Ketika cadangan tersebut terjual, bagaimanapun, Inggris menghadapi krisis mata uang. Perekonomiannya memburuk karena kelebihan pasokan mata uangnya, yang menyebabkan suku bunga tinggi. Akankah hal yang sama terjadi di AS jika China memutuskan untuk melepaskan kepemilikan utang AS?

Nah, perlu dicatat bahwa sistem ekonomi yang berlaku setelah era WW-II mewajibkan Inggris untuk mempertahankan nilai tukar tetap.Karena hambatan tersebut dan tidak adanya sistem nilai tukar yang fleksibel, penjualan cadangan GBP oleh negara lain menyebabkan konsekuensi ekonomi yang parah bagi Inggris. Karena dolar AS memiliki nilai tukar variabel, bagaimanapun, setiap penjualan oleh negara yang memiliki hutang AS atau cadangan dolar yang besar akan memicu penyesuaian neraca perdagangan di tingkat internasional. Lepasnya cadangan AS oleh China akan berakhir dengan negara lain, atau akan kembali ke AS. Dampak bagi China dari pembongkaran semacam itu akan lebih buruk. Kelebihan pasokan dolar AS akan menyebabkan penurunan suku bunga USD, membuat valuasi RMB lebih tinggi. Ini akan meningkatkan biaya produk China, membuat mereka kehilangan keunggulan harga kompetitif mereka. China tidak mau melakukan itu, karena tidak masuk akal secara ekonomi.

Jika China (atau negara lain yang memiliki surplus perdagangan dengan AS) berhenti membeli uang tunai AS atau bahkan mulai membuang cadangan devisanya di AS, surplus perdagangannya akan menjadi defisit perdagangan - sesuatu yang tidak berorientasi pada ekonomi berorientasi ekspor, karena mereka akan menjadi lebih buruk sebagai hasilnya.

Kekhawatiran yang terus berlanjut mengenai meningkatnya kepemilikan China atas kas di AS atau ketakutan akan Beijing yang mencampakkan mereka, tidak beralasan. Bahkan jika hal seperti itu terjadi, dolar dan sekuritas utang tidak akan lenyap. Mereka akan mencapai kubah lain.

Perspektif risiko dari AS

Meskipun kegiatan berkelanjutan ini dapat menyebabkan AS menjadi debitur bersih ke China, situasi untuk AS mungkin tidak seburuk itu. Mengingat konsekuensi bahwa China akan menderita karena menjual cadangannya di AS, China (atau negara lain) kemungkinan akan menahan diri dari tindakan tersebut. Bahkan jika China melanjutkan penjualan cadangan ini, AS, sebagai ekonomi bebas, dapat mencetak sejumlah dolar seperlunya. Hal ini juga dapat mengambil tindakan lain seperti Quantitative Easing (QE). Meskipun mencetak dolar akan mengurangi nilai mata uangnya, sehingga meningkatkan inflasi, hal itu sebenarnya akan menguntungkan utang AS. Nilai pembayaran riil akan turun secara proporsional terhadap inflasi - sesuatu yang baik untuk debitur (AS), tapi buruk bagi kreditur (China).

Defisit anggaran AS terus menyusut dan diperkirakan merupakan persentase PDB yang sangat kecil dalam jangka panjang. Ini mengindikasikan keadaan sehat bagi ekonomi AS, dengan tabungan domestik mudah menutupi defisit kecil. Saat ini, risiko default AS pada hutangnya praktis tetap nol (setidaknya untuk sekarang dan beberapa tahun ke depan). Secara efektif, AS mungkin tidak perlu China untuk terus membeli hutangnya; Sebaliknya China membutuhkan AS lebih banyak, untuk menjamin kemakmuran ekonomi yang terus berlanjut. Perspektif risiko dari China, China, sebaliknya, perlu khawatir untuk meminjamkan uang ke negara yang juga memiliki otoritas tak terbatas untuk mencetaknya dalam jumlah berapa pun. Inflasi tinggi di AS akan berdampak buruk bagi China, karena nilai pembayaran riil ke China akan berkurang dalam hal inflasi tinggi di AS. Dengan enggan atau enggan, China harus terus membeli utang AS untuk memastikan daya saing harga untuk ekspornya di tingkat internasional.

Garis Dasar

Realitas geopolitik dan ketergantungan ekonomi sering kali mengarah pada situasi yang menarik di arena global. Pembelian terus-menerus oleh China terhadap hutang AS merupakan salah satu skenario yang menarik. Ini terus menimbulkan kekhawatiran tentang AS menjadi negara debitur bersih, rentan terhadap tuntutan negara kreditur. Kenyataannya, bagaimanapun, tidak separah yang tampak, karena jenis pengaturan ekonomi ini sebenarnya merupakan win-win bagi kedua negara.