REW vs ROM: Membandingkan Teknologi Leveraged ETF

REW vs. ROM: Membandingkan Teknologi Leveraged ETFs

Leveraged exchange-traded funds (ETFs) umumnya memberikan paparan ganda atau triple terhadap patokan tertentu, baik dalam bentuk sekeranjang sekuritas, portofolio derivatif yang melacak indeks atau kombinasi dari kedua. Dana tersebut disusun untuk bergerak berkorelasi dengan benchmark dan menghasilkan return berdasarkan beberapa leverage tertentu.

Dana terbalik, di sisi lain, bergerak ke arah yang berlawanan dengan tolok ukur mereka dan biasanya digunakan untuk memperkirakan posisi short leverage terhadap benchmark yang mendasarinya. Investor dapat menggunakan dana leveraged di berbagai kategori dan sektor ekuitas, termasuk teknologi. Bagi investor yang mencari dana leveraged, keluarga ETFs ProShares menawarkan eksposur ganda di sisi panjang dan pendek sektor teknologi. Berikut ini adalah perbandingan antara dua ETF ini.

ProShares Ultra Technology

Dengan keterpaparan ganda terhadap Dow Jones US Technology Index, ProShares Ultra Technology (NYSEARCA: ROM ROMPrShs Ult Tech88. 91 + 0. 33% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) mencatat perubahan persentase harian dari 95% perusahaan terbesar di sektor teknologi. Dana tersebut menetapkan harga saham setiap hari dengan mengalikan perubahan persentase pada indeks menjadi dua, kemudian meningkatkan atau mengurangi harga saham dengan jumlah tersebut. Misalnya, ketika indeks patokan naik 2% selama hari perdagangan, harga saham ETF meningkat sebesar 4% dari harga penutupan hari sebelumnya.

Harga saham dikurangi dengan proporsi yang sama ketika underlying underlying fund kehilangan nilai. Pada hari ke bawah untuk indeks, persentase kerugiannya berlipat ganda dan dikurangkan dari harga penutupan sebelumnya. Misalnya, jika saham ditutup pada $ 80 per saham pada hari perdagangan sebelum benchmark turun 2%, saham akan turun sebesar 4% menjadi $ 76. 80 per saham

Apakah saham ditutup atau tidak turun, kepemilikan dana harus disetel ulang setelah setiap hari perdagangan menghasilkan leverage sesuai dengan harga penutupan saham. Misalnya, pada perubahan harga saham $ 80 sampai $ 84 per saham, dana tersebut akan menambahkan leverage untuk memberikan eksposur ganda dengan harga baru. Penambahan leverage disebut sebagai compounding positif. Peracikan negatif mengacu pada pengurangan leverage setelah penurunan harga saham.

Pada tanggal 15 April 2016, ProShares Ultra Technology memiliki aset kelolaan (AUM) sebesar $ 109. 05 juta, dengan volume rata-rata $ 973,110 per hari, berdasarkan 45 hari perdagangan. Tingkat pengembalian tahunan tiga tahun adalah 30. 47%.

ProShares UltraShort Technology

Sebagai dana leveraged yang meningkat dalam harga ketika benchmark yang mendasarinya menurun, ProShares UltraShort Technology (NYSEARCA: REW REWPrShs UlSh Tchn16.77 + 0. 42% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) disebut sebagai ETF terbalik. Seperti ProShares Ultra Technology, dana ini mengikuti Dow Jones US Technology Index. Namun, sebagai dana pendek, persentase kerugian harian pada indeks dikalikan dua dan ditambahkan ke harga penutupan hari sebelumnya dari ProShares UltraShort Technology. Keuntungan indeks dua kali lipat dan kemudian dikurangkan dari harga saham. Efek penggabungan positif dan negatif dengan cara yang sama pada kedua dana tersebut. Ketika harga saham Teknologi ProShares UltraShort mengapresiasi, perompakan positif terjadi saat leverage meningkat. Penurunan harga saham mengakibatkan perompakan negatif karena leverage berkurang.

Teknologi ProShares UltraShort telah mengalami kesulitan menarik aset, karena sebagian besar kekuatan keseluruhan sektor teknologi sejak 2009. Hasilnya adalah AUM sebesar $ 4. 48 juta dan volume rata-rata $ 196, 090 per hari, yang menempatkan dana beresiko ditutup. Hasil pengembalian tahunan tiga tahunan adalah -32. 85%.

The Bottom Line

Sementara dana ini bekerja berlawanan arah, risiko terpapar ganda terhadap perubahan indeks yang mendasarinya dan proses perhitungan harga saham sama.

Kedua dana tersebut juga berisiko mengalami penurunan kinerja secara bertahap yang disebabkan oleh perompakan negatif, yang terjadi saat leverage dikurangi oleh penyetoran portofolio setelah harga saham turun. Hasil dari waktu ke waktu adalah penurunan kinerja, baik dalam bentuk imbal hasil yang lebih rendah, termasuk leverage, atau kerugian yang lebih tinggi versus perubahan bersih indeks benchmark. Karena kelemahan utama ini, penggunaan dana yang optimal adalah untuk perdagangan sehari-hari taktis, yang menghindari risiko pemasangan ulang sama sekali.