2 Hal yang harus dicari dalam Mattel Q2 Earnings (MAT)

2 Hal yang Harus Diperhatikan dalam Mattel Q2 Earnings (MAT)

Saham pembuat mainan Mattel, Inc. (MAT MATMattel Inc13, 06-0, 46% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) telah kehilangan lebih dari 3% dari nilai mereka dalam lima sesi perdagangan terakhir, termasuk penurunan 0,8% pada hari Selasa. Jika perusahaan El Segundo, California dapat menemukan cara untuk menumbuhkan penjualan Barbie dan mengimbangi tekanan mata uang, Mattel akan membuktikan banyak kesalahan yang salah.

Perusahaan akan melaporkan hasil pendapatan fiskal 2016 kuartal kedua setelah penutupan pada hari Rabu. Investor cenderung menguat untuk apa yang diharapkan menjadi kuartal sulit lainnya bagi perusahaan. Penjualan Barbie, yang turun 3% di kuartal pertama, masih membutuhkan pendorong pertumbuhan baru. Analis akan mencari beberapa konfirmasi bahwa manajemen telah menemukan perbaikan. (Lihat juga: Stok Mattel Beruntung Buruk pada Rugi Q1 .)

Pada hari Selasa, Eric Handler, analis di MKM Partners, yang memiliki target harga $ 33 pada saham tersebut, mengatakan bahwa persediaan Mattel harus "berbentuk bagus" karena perusahaan bersiap untuk mengirimkan untuk musim belanja liburan yang akan datang beberapa bulan.

Meskipun analis mengutip Brexit sebagai angin sakal yang mungkin terjadi, terutama karena kira-kira 3. 3% dari pendapatan 12 bulan Mattel yang tertinggal berasal dari Inggris, dia optimis bahwa Mattel dapat mengimbangi tekanan dengan pertumbuhan di daerah-daerah seperti Amerika Latin dan Brasil. "Kami percaya Mattel terus maju dengan upaya turnaround dan hasilnya dividen sebesar 6% menarik bagi investor pendapatan," kata Handler.

Mungkinkah kepercayaan samping, Handler, yang memperkirakan penjualan Barbie menurun 2. 5% di kuartal ini, tidak benar-benar berkencan dengan target harga $ 33 nya. Saham Mattel ditutup pada Selasa di level $ 32. 37, yang berarti dia yakin saham tersebut hampir bernilai cukup. Sejauh penjualan Barbie bisa mengungguli dan mata uang dinegasikan, analis mungkin tidak punya pilihan selain menaikkan target harganya. (Lihat juga:

Saham Top Game & Toy of 2016 .)