3 Saham Otomotif Harus Diperhatikan untuk 2016

3 Saham otomotif yang harus dicari pada tahun 2016

Industri otomotif U. S. masih kuat. Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Automotive News , penjualan mobil di negara ini mencapai lebih dari 17. 6 juta pada tahun 2015. Ini mencerminkan tingkat pertumbuhan 5. 7% bila dibandingkan dengan 16. 5 juta kendaraan bermotor. penjualan tercatat pada tahun 2014. Meskipun terjadi kenaikan ini, banyak perusahaan manufaktur kendaraan dan kendaraan mengalami penurunan harga saham yang signifikan. Hal ini terutama karena ada banyak ketidakpastian di masa depan U. S. dan ekonomi global. Dengan kata-kata itu, segelintir perusahaan di industri ini berhasil bersinar.

Tesla Motors

Didirikan pada tahun 2003 oleh pengusaha serial miliarder Elon Musk, Tesla Motors memiliki salah satu saham dengan kinerja terbaik di industri otomotif. Seperti dilaporkan oleh

Google Finance (GOOG GOOGAlphabet Inc1, 025. 90-0. 64% Dibuat dengan saham utama 4. 2. 6 ), investor yang memiliki saham di Tesla antara periode 21 Januari 2011 sampai 15 Januari 2016, direalisasikan pengembalian total lebih dari 789%.

Perusahaan, yang memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 27 miliar pada 15 Januari 2016, adalah produsen mobil listrik mewah. Menurut sebuah laporan yang diterbitkan di HybridCars. com, sekitar 50, 300 unit kendaraan Tesla Model S terjual pada tahun 2015. Ini membuat mobil, yang dijual seharga sekitar $ 76.000, kendaraan listrik plug-in terlaris di dunia untuk tahun 2015.

Di akhir 2014, Tesla melaporkan total penjualan sebesar $ 3. 1 Milyar. Ini naik dari $ 2 miliar pendapatan yang tercatat di tahun sebelumnya. Meskipun kinerja saham beredar dan kenaikan penjualan selama tiga tahun terakhir, perusahaan tersebut tidak pernah melaporkan laba bersih akhir tahun. Pada 2014 dan 2013, Tesla melaporkan rugi bersih masing-masing $ 294, 040 dan $ 74, 014. Selanjutnya, artikel CNBC baru-baru ini mengungkapkan bahwa Tesla kehilangan lebih dari $ 4.000 pada setiap unit Model S yang dijual di kuartal kedua tahun 2015.

Salah satu alasan mengapa Tesla beroperasi pada kerugian besar adalah karena perusahaan dalam tahap pertumbuhan, dan karena itu tidak mempertahankan pendapatan apa pun. Sebaliknya, Tesla saat ini menginvestasikan kembali hampir semua pendapatannya kembali ke penelitian dan pengembangan produk. Namun, penting untuk dicatat bahwa ini hanya situasi sementara. Perusahaan akan lebih dari mungkin melihat keuntungan ketika mulai mempertahankan laba. Ada juga beberapa tanda bahwa penjualan Tesla akan melambat dalam waktu dekat karena semakin banyak orang menjadi sadar akan ukuran jejak karbon mereka.(Lihat juga,

Ekonomi Memiliki Mobil Tesla .) Goodyear Tire & Rubber Co.

Perusahaan Ban dan Karet Goodyear (GT

GTGoodyear Tire & Rubber Co29 29- 0. 54% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) telah berjalan jauh sejak didirikan pada tahun 1898 oleh Frank Seiberling. Sebagai salah satu perusahaan manufaktur ban terkemuka di dunia, Goodyear Tire and Rubber saat ini mempekerjakan lebih dari 67.000 individu yang bekerja di 600 toko ritel di U. S. dan lebih dari 50 fasilitas manufaktur di seluruh dunia. Dari periode tersebut, 21 Januari 2011 sampai 19 Januari 2015, harga saham perusahaan meningkat sebesar 138%. Pada 19 Januari 2015, Goodyear memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $ 7. 5 miliar, seperti dilansir Google Finance. Perusahaan manufaktur komponen otomotif seperti Goodyear Tire dan Rubber sangat cenderung meningkatkan penjualan mereka jika harga minyak terus turun pada tahun 2016. Menurut sebuah artikel Forbes Oktober 2015, orang Amerika telah meningkatkan jarak tempuh mengemudi mereka sejak turunnya biaya untuk bensin. Hal ini akan mengakibatkan semakin cepat keausan suku cadang mobil seperti ban.

Industri Polaris

Terletak di Medina, Minnesota, Industri Polaris (PII

PIIPolaris Industries Inc115 28-1 25% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) adalah mobil salju dan Produsen ATV Perusahaan memproduksi kendaraan on-road dan off-road untuk keperluan rekreasi dan utilitas. Polaris Industries juga memiliki divisi yang disebut Polaris Defense yang secara eksklusif bekerja untuk membuat kendaraan terrain untuk Militer Amerika Serikat. Saat ini perusahaan membayarkan dividen kuartalan kepada pemegang saham, yang telah meningkat setiap tahun sejak 2011. Pada tanggal 20 Januari 2015, hasil dividen Polaris adalah 2. 59% bila dibandingkan dengan harga saham perusahaan. Pada akhir 2014, Polaris Industries melaporkan $ 4. 48 miliar penjualan kotor. Hal ini mencerminkan kenaikan 19% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Selain itu, laba bersih perusahaan naik 24% menjadi $ 715 juta. Tim manajemen Polaris saat ini sedang menjalani strategi pertumbuhan untuk meningkatkan pendapatan kotor menjadi $ 8 miliar dan pendapatan operasional sebesar 10% pada tahun 2020. (Lihat juga,

4 Utilitas Saham yang Mengungguli Sejak 2010 .) The Bottom Line

Meskipun saham otomotif telah menurun baru-baru ini, ada beberapa dari mereka yang telah tampil dengan baik selama lima tahun terakhir. Ini termasuk Tesla Motors, Goodyear Tire & Rubber Co., dan Polaris Industries.