Skandal Skandal Bank Terbesar

3 Sketsa Hedge Fund Terbesar

Ada sejumlah skandal yang melibatkan dana lindung nilai selama bertahun-tahun. Beberapa skandal ini termasuk skandal investasi Bernie Madoff dan Galleon Group dan SAC Capital insider trading scandal. Meskipun skandal hedge fund ini mengguncang komunitas investasi, jumlah aset yang dikelola oleh hedge fund terus meningkat.

Hedge fund menggunakan dana gabungan dari investor institusional besar atau individu dengan nilai bersih tinggi (HNWI) untuk menerapkan berbagai strategi yang berusaha menciptakan alfa bagi investor mereka. Banyak hedge fund memiliki korelasi yang lebih rendah terhadap indeks saham dan investasi umum lainnya. Hal ini membuat hedge fund menjadi cara yang baik untuk melakukan diversifikasi portofolio. Sebagian besar dana lindung nilai dikelola dengan baik dan tidak terlibat dalam perilaku tidak etis atau ilegal. Namun, dengan persaingan yang ketat dan sejumlah besar modal yang dipertaruhkan, kurang dari dana lindung nilai yang ketat di luar sana.

Skandal Bernie Madoff adalah skenario terburuk untuk hedge fund. Madoff pada dasarnya menjalankan skema Ponzi dengan Bernard L. Madoff Investment Securities, LLC. Madoff adalah profesional investasi yang dihormati sepanjang karirnya, meskipun beberapa pengamat mempertanyakan legitimasinya. Dia bahkan menjabat sebagai Ketua National Association Of Securities Dealers (NASD), sebuah organisasi pengaturan mandiri untuk industri sekuritas, dan membantu meluncurkan bursa NASDAQ.

Modal SAC

SAC Capital, yang dikelola oleh Steven Cohen, adalah salah satu dana lindung nilai utama di Wall Street yang bernilai $ 50 miliar pada aset kelolaan (AUM) pada puncaknya. SEC telah menyelidiki dana lindung nilai tersebut selama beberapa tahun sebelum melakukan penggerebekan di kantor perusahaan investasi yang dikelola oleh mantan pedagang SAC pada tahun 2010.Sejumlah pedagang di dana tersebut didanai dengan insider trading dari 2011 hingga 2014. Mantan manajer portofolio Mathew Martoma dinyatakan bersalah atas kecurigaan dan kecurangan efek pada tahun 2014. Secara keseluruhan, delapan mantan karyawan SAC Capital telah divonis bersalah.

SEC tidak pernah mengajukan tuntutan terhadap Cohen secara pribadi, meskipun mengajukan tuntutan perdata kepada SAC Capital pada tahun 2013. SAC Capital akhirnya setuju untuk membayar $ 1. 2 miliar denda dan berhenti mengelola uang dari luar untuk menyelesaikan tuntutan tersebut. Pada bulan September 2015, Cohen mengelola Point72 Asset Management, yang mengelola kekayaan pribadinya sekitar $ 9 miliar.

Galleon Group

Galleon adalah kelompok pengelola dana hedge fund yang sangat besar dengan lebih dari $ 7 miliar di AUM sebelum ditutup pada tahun 2009. Dana tersebut didirikan dan dikelola oleh Raj Rajaratnam. Rajaratnam ditangkap bersamaan dengan lima orang lainnya karena melakukan kecurangan dan perdagangan orang dalam pada 2009. Dia dinyatakan bersalah atas 14 tuduhan dan dijatuhi hukuman 11 tahun penjara pada tahun 2011. Lebih dari 50 orang telah divonis atau mengaku bersalah sehubungan dengan skema insider trading. Rajaratnam diberi tahu tentang investasi Warren Buffet di Goldman Sachs oleh Rajat Gupta, mantan direktur di perusahaan investasi tersebut. Rajaratnam membeli saham Goldman sebelum penutupan pasar hari itu. Kesepakatan itu diumumkan malam itu. Rajaratnam kemudian menjual sahamnya keesokan paginya menghasilkan keuntungan sekitar $ 900.000. Rajaratnam memiliki pola perdagangan yang sama dengan saham lainnya dengan cincin orang dalam yang memberinya informasi material dari mana ia dapat memperoleh keuntungan.