3 Kasus Bila Tidak Menempatkan Pesanan Stop-Loss Ketat (IBB, XBI)

3 Kasus Bila Tidak Menempatkan Perintah Stop-Loss yang ketat (IBB, XBI)

Dua aturan terkenal dari investor legendaris Warren Buffett tidak akan pernah kehilangan uang dan tidak pernah melupakan peraturan tentang kehilangan uang. Aturan-aturan ini pada dasarnya adalah salah satu aspek investasi yang paling penting: pelestarian modal.

Salah satu cara paling efektif untuk melindungi modal adalah dengan menggunakan perintah stop-loss. Investor biasanya mengaitkan pesanan stop-loss dengan perdagangan saham dan investasi, namun juga dapat berguna saat memperdagangkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs). Ada pelaku pasar yang percaya bahwa perintah stop-loss tidak terlalu berlaku untuk ETF, karena umumnya melacak indeks yang melakukan diversifikasi kepemilikan, mengurangi volatilitas dan risiko.

Ada lingkungan dan keadaan pasar tertentu yang memerlukan penempatan stop-loss yang lebih luas untuk membantu menghindari keluarnya posisi atau eksekusi yang tidak terduga. Pertimbangan perlu diberikan pada volatilitas, likuiditas dan kejadian saat menentukan seberapa luas urutan stop-loss ETFs.

Volatilitas secara visual terlihat di pasar keuangan karena perubahan harga yang substansial dan cepat. Seiring dengan kenaikan volatilitas, potensi keuntungan dan kerugian juga meningkat. Pengukuran volatilitas yang umum dilakukan yang melacak S & P 500 adalah Chicago Volatility Exchange Index (VIX) Exchange Board. Pada tahun 2016, pembacaan VIX dari 30 atau di atas biasanya mengindikasikan Indeks S & P 500 mengalami periode volatilitas.

Versi beta ETF mengukur volatilitasnya dibandingkan dengan pasar secara keseluruhan. Sebuah beta yang lebih besar dari 1 mengindikasikan bahwa harga ETF biasanya lebih fluktuatif daripada pasar. Adalah bijaksana untuk menempatkan perintah stop-loss yang lebih luas saat VIX sedang spiking atau ETF memiliki beta lebih besar dari satu. The iShares NASDAQ Biotechnology ETF (NASDAQ: IBB

IBBiSh Nasdaq Biot316. 50-0 12%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) memiliki beta 1. 07, dan SPDR S & P Biotech ETF (NYSEARCA: XBI XBISPDR SP Biotech85 36-0 28% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) memiliki beta 1. 4. Perintah stop-loss yang lebih luas pada ETF ini mungkin oleh karena itu sesuai. Likuiditas Likuiditas adalah pertimbangan utama saat menentukan penempatan stop-loss. Likuiditas rendah dapat menyebabkan spread bid-ask yang lebih besar dan selip. Menempatkan stop-loss dengan harga tertentu tidak menjamin pesanan terisi pada harga tersebut. Seorang investor dapat menempatkan stop-loss order pada $ 30 namun menerima eksekusi sebesar $ 29.75 jika likuiditas tidak mencukupi pada $ 30. Broker mengeksekusi pesanan dengan harga terbaik berikutnya, dalam contoh khusus ini seharga $ 27. 75.

ETF yang dilumasi seringkali memiliki volume harian rata-rata rendah yang memerlukan penempatan stop-loss yang lebih luas. The ProShares Ultra Gold Miners ETF (NYSEARCA: GDXX

GDXXPrShs Ult Gl Mn40 49 + 4. 03%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) memiliki volume harian rata-rata 8, 889, dan Proshares Ultra Utilities ETF (NYSEARCA: UPW UPWPrSh Ultr Utlts51 11-0 60% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) memiliki volume harian rata-rata 3, 787. ETF ini adalah contoh praktis dimana stop-loss yang lebih luas mungkin sesuai. Acara Acara mencakup pengumuman berita dan pengumuman umum atau khusus yang berpotensi memindahkan harga saham, sektor atau pasar tertentu secara keseluruhan. Seringkali, berita bisa mengejutkan pasar dan sulit untuk direncanakan, seperti pengumuman mengejutkan yang mempengaruhi saham atau sektor tertentu. Peristiwa yang cenderung meningkatkan volatilitas seperti pendapatan perusahaan dan data ekonomi dapat direncanakan terlebih dahulu dengan informasi yang berkaitan dengan kejadian ini tersedia secara online.

Penghasilan perusahaan kapitalisasi pasar yang besar seringkali memiliki efek arus ke saham di sektor atau industri. Saham di sektor bioteknologi sangat rentan terhadap peningkatan volatilitas ketika Food and Drug Administration (FDA) menyetujui sebuah obat baru atau membuat pengumuman yang berkaitan dengan industri.

Investor perlu memperhatikan faktor-faktor ini dan menempatkan perintah stop-loss yang lebih luas pada posisi ETF sebelum acara berlangsung, terutama jika ini bukan posisi perdagangan sehari. Sebuah stop-loss yang ketat dalam skenario ini dapat menyebabkan goyangan ETF jauh di bawah perintah stop-loss, menerima eksekusi yang tidak diinginkan atau berhenti prematur.

Garis Bawah

Tidak ada yang lebih membuat frustrasi daripada memiliki posisi berhenti dengan satu sen dan membalikkan arah. Ketika menentukan seberapa luas untuk menempatkan perintah stop-loss pada posisi ETF, investor perlu mempertimbangkan volatilitas, likuiditas dan kejadian. VIX dan beta ETF dapat digunakan untuk membantu mengukur volatilitas. Likuiditas ETF membantu menentukan kemungkinan selip saat menentukan penempatan stop-loss. Peristiwa seperti pendapatan dan berita FDA dapat menyebabkan gapping signifikan dan harus dipertimbangkan saat menempatkan stop-loss.