3 Energi Petunjuk Pasar dari Penghasilan Minyak Besar

3 Petunjuk Pasar Energi Dari Penghasilan Minyak Besar

Raksasa energi Exxon Mobil Corp (XOM XOMExxon Mobil Corp83 75 + 0. 69% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) dan Chevron Corporation (CVX < CVXChevron Corporation117. 04 + 1 78% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) terus menderita karena harga minyak yang rendah memalu margin dan keuntungan mereka. Kedua perusahaan tersebut mengalahkan perkiraan analis saat mereka melaporkan pendapatan hari ini. Namun, pada saat yang sama, keuntungan dan pendapatan turun di kedua perusahaan. Chevron juga mengatakan bahwa pihaknya mengurangi tenaga kerjanya antara 6.000 dan 7.000 pekerja. Kenaikan Harga Minyak Mungkin Lebih Dekat dari yang Anda Pikirkan

Sebelum menerima pendapatan hari ini, CEO Exxon Rex Tillerson menyatakan bahwa perusahaan mempertahankan "fokus tanpa henti pada fundamental bisnis, termasuk manajemen biaya, terlepas dari harga komoditas." < Jumlah daftar itu mungkin sama sekali tidak benar.

Seiring harga minyak turun selama setahun terakhir, perusahaan telah mengurangi biaya produksi dan melakukan pembelian kembali saham. Dalam sebuah presentasi kepada analis tahun lalu, perusahaan tersebut mengumumkan komitmen sebesar $ 37 miliar per tahun untuk eksplorasi dan belanja modal pada 2015-17, turun dari $ 42. 5 miliar pada 2014. Chevron juga berkomitmen untuk melakukan pemotongan dalam-dalam.

Menurut laporan bulan Juli New York Times, pendapatan Chevron dari bisnis hulu turun menjadi $ 17. 3 miliar dari $ 19. 6 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Demikian pula, Royal Dutch Shell (RDS. A

RDS. ARoyal Dutch Shell65. 52 + 2. 22%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6

) menulis $ 7. 9 miliar kerugian terkait proyek terbengkalai di Kanada dan Alaska saat mengumumkan $ 7. Rugi 4 miliar awal pekan ini.

Karena perusahaan minyak Barat mengurangi operasi dan proyek mereka, mengharapkan minyak mentah Timur Tengah memainkan peran utama dalam menentukan harga minyak di masa depan. Ini berarti bahwa kita mungkin akan melihat kenaikan harga minyak lebih cepat dari perkiraan. Perusahaan Kilang Melakukan Pembunuhan

Sekalipun keuntungan dari bisnis hilir mereka turun, Exxon dan Chevron melaporkan pertumbuhan yang kuat dalam bisnis penyulingan mereka. Bisnis hilir Exxon meningkat dua kali lipat dalam pendapatan sementara Chevron melaporkan kenaikan pendapatan sebesar 32,5% dan 40% dalam operasi penyulingan domestik dan internasional.

Hasil mereka mencerminkan tren peningkatan keuntungan dan keuntungan industri untuk penyulingan. Laporan EIA bulan Juni menyatakan bahwa "Keuntungan di sektor hilir, bagaimanapun, adalah yang terbesar untuk kuartal manapun sejak kuartal ketiga 2012, hampir $ 6 miliar (95%) lebih tinggi daripada di kuartal pertama 2014, yang mengimbangi beberapa penurunan dari segmen hulu. "

Bom pecah bensin, atau selisih biaya antara harga gas grosir dan harga yang disempurnakan, telah meningkat sebagai akibat dari permintaan yang terus berlanjut dari dalam pasar AS dan internasional di luar Eropa.Bagi perusahaan minyak, margin yang meningkat tidak cukup untuk mengimbangi penurunan produksi. Namun, perusahaan kilang murni melakukan pembunuhan dalam rezim harga minyak yang rendah.

Sebagai Minyak Goes, Jadi Goes Natural Gas

Penurunan harga minyak telah berada di halaman depan akhir-akhir ini. Tapi, kabar di gas alam bisa jadi lebih buruk. Exxon melaporkan kenaikan produksi minyak namun produksi gas alamnya turun 10 persen dibandingkan dengan angka 2014. Secara sembilan bulan, penurunan produksi gas alam sebesar 5,7% dibandingkan dengan angka tahun sebelumnya. Perusahaan tersebut menghubungkan produksi yang menurun dengan lingkungan peraturan yang merugikan di Belanda. Demikian pula, Chevron menyebutkan kelemahan harga gas alam untuk pendapatan suramnya. Royal Dutch Shell melaporkan penurunan 71% dalam bisnis gas terpadu dan BG mengatakan pendapatannya dari bisnis pelayaran dan pemasaran LNG turun 65%.

Penurunan terjadi karena mencatat stok berkas. Kemarin, AMDAL melaporkan bahwa stok gas alam AS meningkat sebesar 63 miliar kaki kubik untuk pekan yang berakhir 23 Oktober. Itu merupakan kenaikan 12% dari tingkat tahun yang lalu. Jelas, tren gas alam menirukan minyak mentah.