Sektor Primer Pada Sektor Biotek

Sektor Primer Pada Sektor Biotek

Bioteknologi adalah salah satu sudut paling aneh, paling menakutkan, terseksi dan paling menarik di pasar saham. Dalam berapa banyak industri lain yang berusaha keras menyelamatkan nyawa secara keseluruhan? Setiap industri dapat menjadi tuan rumah saham yang berpotensi ganda, tapi industri apa lagi yang bisa cocok dengan bioteknologi dalam jumlah saham belaka yang bisa berlipat ganda jika rencana perusahaan mereka semua membuahkan hasil?

TUTORIAL : Buku Pegangan Industri - Bioteknologi

Di sisi lain, berapa banyak industri lain yang dibakar perusahaan melalui ratusan juta dolar, sering kali tidak ada yang menunjukkannya? Berapa banyak industri lain yang bergantung pada arcana ilmiah yang bisa menantang bahkan Ph D. D.s yang sangat berkualitas? Dan berapa banyak industri lain yang memasang label peringatan bertuliskan "Perhatian: Pilihan saham yang buruk mungkin menghabiskan 90% dari investasi awal Anda"?

Untuk semua alasan dan lebih, bioteknologi adalah industri yang menarik bagi investor untuk dieksplorasi. (Untuk membaca latar belakang, lihat Ups And Downs Of Biotechnology .)

Apa itu Bioteknologi? Singkatnya, bioteknologi adalah industri yang berfokus pada pengembangan obat baru dan penelitian klinis yang bertujuan untuk mengobati penyakit dan kondisi medis. Perusahaan bioteknologi hampir selalu tidak menguntungkan (beberapa menyarankan bahwa perbedaan antara "biotek" dan "perusahaan farmasi" terletak pada profitabilitas), dan banyak tidak memiliki pendapatan nyata sama sekali.

Bioteknologi juga ditandai dengan waktu pengembangan yang panjang; Diperlukan waktu satu dekade untuk mendapatkan obat baru dari tabung uji ke rak farmasi. Terlebih lagi, ada kemungkinan kegagalan yang luar biasa, karena 85-95% dari semua calon obat baru gagal mencapai persetujuan. Namun, bagi mereka yang berhasil, ganjarannya bisa luar biasa dan "ganda setiap hari" tidak pernah terdengar.

Ada lebih dari sedikit daerah abu-abu antara apa yang "biotek" dan apa itu "farmasi". Namun demikian, investor harus selalu memperhatikan beberapa hal umum. Dari sudut pandang filosofis, bioteknologi adalah perusahaan yang mengambil risiko, sementara industri farmasi mengelola dan melakukan diversifikasi risiko. Karena sebagian besar biotek memiliki pendapatan yang tidak signifikan, untuk mengatakan tidak ada pendapatan, dividen sangat jarang terjadi di bidang bioteknologi. Sebaliknya, dividen dapat terdiri dari bagian penting dari hasil yang diharapkan dari saham farmasi.

Banyak perusahaan bioteknologi tidak berpura-pura memasarkan obat mereka sendiri, karena mereka melihat keahlian mereka dalam Litbang. Sebagai perbandingan, pemasaran dan penjualan adalah kekuatan utama dari banyak perusahaan Big Pharma. Karena semakin banyak perusahaan farmasi memecat ilmuwan dan menarik diri dari penelitian dasar, mereka semakin menjadi mesin pemasaran besar yang membutuhkan masuknya produk baru dari dunia bioteknologi.

Kedua industri juga berdiri terpisah dalam hal valuasi dan evaluasi bisnis. Model dan valuasi yang berasal dari arus kas cukup relevan dalam menilai persediaan farmasi; sementara banyak analis dengan gagah berani mencoba menyusun model arus kas diskon untuk biotek tahap awal, kenyataannya adalah kesuksesan itu seringkali cukup biner ("obat terlarang" atau "obat tidak bekerja"). (Perhatikan lebih lanjut, lihat

Menggunakan DCF dalam Penilaian Biotek .) Waspadalah terhadap Gatekeeper

Sebagai badan pengatur yang menyetujui obat baru untuk pasar AS, serta mengizinkan percobaan klinis manusia, Makanan dan Drug Administration (FDA) adalah penjaga gerbang tertinggi bagi setiap keberhasilan bioteknologi. FDA mensyaratkan bahwa semua perusahaan menetapkan (untuk kepuasannya) bahwa obat baru yang potensial aman dan manjur untuk tujuannya. (Pelajari lebih lanjut tentang dampak FDA terhadap obat-obatan, lihatlah Sektor Farmasi: Apakah FDA Membantu Atau Merugikan? ) Investor perlu memahami proses dan persyaratan FDA. Untuk mendapatkan persetujuan FDA, biotek harus membentuk badan informasi yang cukup bahwa obat tersebut aman dan efektif dan ini umumnya dilakukan melalui serangkaian setidaknya tiga uji klinis (Tahap Satu, Tahap Dua dan Tahap Ketiga).

Jika uji coba ini memenuhi tujuan keselamatan dan kemanjuran mereka (dan sasaran ini biasanya dibuat dengan berkonsultasi dengan FDA), perusahaan akan mengajukan permintaan persetujuan formal yang disebut New Drug Application (NDA). Setelah menerima aplikasi yang telah selesai (dan biaya pengarsipan yang lumayan), FDA memberikan tanggal PDUFA yang disebut - tanggal dimana agen tersebut akan mengeluarkan keputusan tentang aplikasi tersebut. FDA kemudian meninjau ulang aplikasi tersebut dan mungkin akan mengadakan panel ahli khusus yang disebut komite penasihat. Komite-komite ini meninjau permohonan dan mengeluarkan pendapat mengenai apakah FDA seharusnya, atau tidak boleh, menyetujui obat berdasarkan informasi yang tersedia saat ini.

FDA kemudian mengevaluasi tanggapan panel dan membuat keputusannya. FDA akan memberikan persetujuan dan mengizinkan perusahaan memasarkan obat tersebut atau akan mengeluarkan surat tanggapan lengkap (CRL). CRL sama saja dengan penolakan, meskipun ini menyoroti kekhawatiran FDA dan memungkinkan perusahaan mengumpulkan lebih banyak data dan mengajukan permohonan lagi nanti.

Investor biotek juga tidak dapat mengabaikan pentingnya memahami "mood" FDA pada suatu titik waktu tertentu. Bila FDA dalam postur konservatif, keamanan dan data bersih menjadi hal yang terpenting dan obat samar sering ditolak. Ketika FDA dalam postur tubuh yang lebih liberal, beberapa peraturan ini tidak diterapkan secara ketat dan obat-obatan dengan profil risiko-risiko yang agak dicier sering membawanya ke pasar, terutama obat-obatan yang ditujukan untuk penyakit dengan beberapa pilihan pengobatan lainnya.

Apa yang Harus Diketahui oleh Investor Biotech

Bila mempertimbangkan investasi bioteknologi potensial, ada beberapa faktor tambahan yang perlu diingat: Pipeline

  • Pipa biotek adalah segalanya, dan ini adalah sumber dari perusahaan dianggap dan diproyeksikan nilai.Secara umum, investor harus mencoba memusatkan perhatian mereka pada perusahaan dengan beberapa program Tahap 2 (yaitu beberapa obat dalam pengujian Tahap 2, bukan satu obat dalam beberapa studi Tahap 2). Memang benar biotek produk tunggal bisa menjadi pemenang besar saat mereka sukses, tapi kebalikannya juga benar - mereka bisa mengalami kerugian yang menghancurkan jika satu dan satu-satunya kandidat produk gagal. Tidak semua penyakit sama-sama berharga
  • Beberapa penyakit adalah pasar potensial yang sangat besar, namun memiliki persaingan yang cukup dan harapan yang ketat untuk keselamatan atau kinerja. Misalnya, sementara kanker dan artritis adalah penyakit utama dengan potensi bernilai miliaran dolar, ada banyak obat yang sudah disetujui dan tersedia - jika obat baru tidak menawarkan sesuatu yang baru (khasiat yang lebih baik, lebih sedikit efek samping, dll.), Mereka bahkan mungkin tidak mendapatkan disetujui, apalagi mencari pasar yang besar. Di sisi lain, penyakit yang kurang umum dapat mewakili peluang lebih besar daripada yang disadari orang. Jadi yang disebut sebagai "obat yatim piatu" menargetkan penyakit yang menyerang kurang dari 200.000 orang, namun pertimbangkan bahwa hanya 20.000 pengguna obat yang menghabiskan biaya $ 50.000 setahun (bukan harga yang buruk untuk obat yang menyelamatkan jiwa) berarti satu miliar -dollar peluang pendapatan Terlebih lagi, perusahaan yang mengembangkan obat yatim piatu diberi beberapa bantuan tambahan dalam bentuk eksklusivitas pasar dan target pendaftaran percobaan yang kurang ketat.

    Akibatnya, hampir semua target penyakit dapat terbayar dengan obat yang tepat. Beberapa orang bahkan pernah memikirkan sindrom kaki gelisah sebagai penyakit, namun obat yang dijual untuk sindrom ini telah dilakukan dengan baik. Demikian juga, ada obat yang beredar di pasaran dengan tujuan membuat bulu mata tumbuh lebih lama, yang menunjukkan bahwa seseorang tidak dapat benar-benar mengabaikan gagasan.

    Yang mengatakan, investor harus berhati-hati dengan perusahaan yang ingin memecahkan penyakit tertentu. Banyak perusahaan telah mencoba dan gagal total untuk mengembangkan obat yang efektif untuk sepsis, Alzheimer dan obesitas. Meskipun pada akhirnya akan ada kesuksesan di sini, dan ganjarannya akan bagus, kemungkinan besar akan ada kegagalan yang menghancurkan juga, dan kemungkinannya tidak menguntungkan investor. (99)> Investor juga perlu memahami tujuan dan sasaran manajemen perusahaan. Banyak biotek berniat untuk mengembangkan obat-obatan mereka sejauh ini saja dan pada dasarnya memperdagangkannya ke perusahaan obat yang lebih besar dengan imbalan uang muka dan royalti masa depan. Perusahaan lain, bagaimanapun, menjaga hak pemasaran untuk diri mereka sendiri dan membangun tenaga penjualan mereka sendiri. Pada akhirnya, ini tampaknya adalah perusahaan yang menghasilkan nilai terbaik bagi pemegang saham, namun ini adalah jalur yang lebih berisiko.

    Ingat juga, bahwa itu bukan keputusan yang pasti atau tidak. Perusahaan bioteknologi dapat memilih untuk mempromosikan obat dengan pasangan yang lebih besar, dan mungkin memilih untuk melakukannya sebagai cara untuk membangun tenaga penjualan internal tanpa mengorbankan arus kas yang bisa berasal dari royalti. Struktur modal dan opsi pembiayaan Biotek dibakar melalui uang.Itu hanya fakta dasar. Ini juga merupakan fakta dasar kehidupan bahwa uji klinis memerlukan banyak uang (setidaknya selalu ada puluhan juta dolar dan seringkali ratusan juta). Investor kemudian berusaha untuk menemukan perusahaan yang didanai dengan baik untuk kebutuhan klinis jangka pendek mereka.

  • Intinya, selalu baik membiarkan investor lain melakukan pengenceran, tapi itu memang tidak selalu menjadi pilihan. Perusahaan akan sering menunggu untuk mengumpulkan uang sampai mereka memiliki kabar baik untuk mengumumkan dan dapat menjual saham dengan harga pasca pengumuman yang lebih tinggi. Menunggu terlalu lama menghadapkan investor pada risiko kehilangan "kabar baik yang muncul" yang merupakan sebagian besar keuntungan investasi biotek. Garis Dasar

    Cara lengkap untuk meliput investasi biotek dapat dengan mudah masuk ke dalam puluhan ribu kata, tapi mudah-mudahan ini merupakan awal yang baik bagi banyak investor yang baru mengenal dunia bioteknologi. Jangan salah, investasi bioteknologi adalah usaha dan kegagalan yang sangat berisiko akan melebihi keberhasilan. Yang mengatakan, dengan kesabaran, penelitian dan perhatian terhadap detail, sangat mungkin bagi investor untuk menemukan pemenang yang akan lebih dari sekadar membayar sesekali pecundang. (Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat

  • Mengukur Pembuat Obat .)