Bagian Kelebihan & Kurangnya Reformasi Imigrasi

Pros & Cons Imigrasi

Sedikit isu politik telah menimbulkan perdebatan sengit dalam beberapa tahun terakhir karena reformasi imigrasi. Sementara istilah "reformasi" biasanya melibatkan sejumlah aspek, pertanyaan yang paling dipermasalahkan adalah apa yang harus dilakukan dengan perkiraan 11 juta imigran berdokumen yang sekarang tinggal di Amerika Serikat.

Pada salah satu ujung argumennya adalah mereka yang menganjurkan jalan menuju status tinggal permanen - dan akhirnya, kewarganegaraan - untuk individu semacam itu. Proposal "Gang Delapan" di Senat, misalnya, memerlukan imigran berdokumen untuk menunggu 10 tahun dan membayar biaya dan mengembalikan pajak sebelum mendapatkan kartu hijau. Di sisi lain adalah mereka yang mengatakan bahwa tidak adil membiarkan orang-orang ini pada dasarnya melompati orang asing dengan patuh menunggu masuk ke U. S. (Untuk selengkapnya, lihat Pahami Persyaratan untuk U. S. Kewarganegaraan .

Perhatian lain adalah apa yang harus dilakukan dengan program visa kerja pemerintah, yang mengizinkan orang asing lahir untuk bekerja di Amerika Serikat untuk sementara waktu (lihat Mendapatkan Visa untuk Pengusaha AS & Investor dan Cara Pensiun di AS: Visa, Proses ). Beberapa pembuat kebijakan telah mengusulkan visa pekerja tamu baru, misalnya.

Yang pasti, ini adalah topik yang penuh dengan masalah moral dan praktis yang kompleks. Salah satu pertimbangan terbesar adalah bagaimana undang-undang imigrasi akan mempengaruhi pekerja Amerika dan ekonomi secara keseluruhan.

Selama bertahun-tahun, kelompok advokasi di kedua belah pihak telah membuat klaim yang sangat berbeda dalam hal ini. Di sini, kita akan mengurai argumen ekonomi utama untuk dan melawan peningkatan pasokan pekerja asing dengan status penduduk yang sah.

Dampak pada Pasar Kerja

Mungkin argumen terbesar untuk membantu imigran berdokumen tidak berdokumen mencapai kewarganegaraan adalah bahwa mereka akan mengambil pekerjaan dari warga Amerika. Di permukaan, ini sepertinya merupakan kesimpulan yang cukup logis jika Anda menambahkan jutaan orang ke dalam angkatan kerja. Namun pendukung pro-imigrasi mengatakan bahwa argumen ini mengabaikan sifat dinamis pasar kerja.

Imigran yang tidak berdokumen juga konsumen, menciptakan permintaan baru untuk berbagai barang dan jasa. Beberapa laporan yang diterbitkan menunjukkan bahwa efek bersihnya akan meningkat dalam keseluruhan output ekonomi. Salah satu analisis oleh Pusat Kebijakan Imigrasi pro-reformasi menyimpulkan bahwa masuknya pekerja akan meningkatkan U. S. GDP hampir $ 1. 5 triliun selama 10 tahun.

Dan ketika ekonomi tumbuh, begitu pula pasar tenaga kerja. Menurut Madeleine Sumption, seorang analis kebijakan di Lembaga Kebijakan Migrasi non-partisan, para imigran bisa menciptakan lebih banyak pekerjaan daripada yang mereka lakukan. Seperti Alex Nowrasteh, seorang analis kebijakan imigrasi di Institut Cato libertarian menunjukkan, penelitian menunjukkan bahwa pekerja asing juga lebih cenderung memulai bisnis mereka sendiri daripada orang Amerika lainnya.Jadi, boleh dibilang, mereka adalah pencipta pekerjaan yang lebih besar daripada orang-orang yang dilahirkan warga U. S.. Beberapa juga berpendapat bahwa reformasi imigrasi berpotensi untuk mengatasi kebutuhan yang berkembang di kalangan pengusaha U. S.: pekerja yang lebih muda. Dengan semakin banyak baby boomer yang mencapai masa pensiun, beberapa orang memperkirakan bahwa jumlah pekerja berbadan sehat akan tumbuh pada klip yang jauh lebih lambat dalam beberapa dekade mendatang. Jika prediksi kekurangan tenaga kerja terbukti akurat, imigran Latino, yang rata-rata berusia 14 tahun. 5 tahun lebih muda dari orang kulit putih Amerika, bisa jadi satu jawaban.

Akankah Upah Turun?

Salah satu hal yang sering Anda dengar adalah kritikus pengampunan amnesti adalah bahwa membiarkan lebih banyak pekerja bersaing untuk pekerjaan Amerika akan menekan upah bagi karyawan yang ada. Aturan dasar penawaran dan permintaan sepertinya mendukung klaim tersebut. Ketika pasokan tenaga kerja meningkat, jumlah yang harus dibayar perusahaan akan turun.

Analisis USDA mengenai sektor pertanian menemukan bahwa meningkatkan pasokan tenaga kerja asing - baik melalui peningkatan jumlah visa atau amnesti - pada kenyataannya akan memberikan tekanan pada gaji. Menurut angka departemen, upah akan lebih dari 3% lebih rendah selama periode 15 tahun jika ukuran angkatan kerja diperluas dengan cara ini.

Tetapi bahkan jika gaji untuk pekerjaan ini akan berkurang, itu mungkin tidak terjadi di setiap bidang. Pendukung reformasi imigrasi mengatakan bahwa ketersediaan lebih banyak pekerja merupakan keuntungan bagi bisnis, yang memiliki lebih banyak konsumen untuk membeli barang mereka dan menikmati biaya produksi yang lebih rendah.

Ini secara teoritis memperkuat permintaan akan pekerjaan dengan keterampilan tinggi yang tidak menghadapi persaingan dari pekerja tak berdokumen, seperti manajer dan akuntan. Oleh karena itu, reformasi mungkin bisa mendorong upah, setidaknya sedikit, untuk pekerjaan yang memerlukan gelar sarjana.

Efek pada Departemen Keuangan

Salah satu bidang ketidaksetujuan terbesar adalah dampak amnesti terhadap pundi-pundi pemerintah. Manfaat dari pekerja yang baru dilegalisir adalah bahwa mereka, untuk pertama kalinya, akan memberi kontribusi pajak kepada pemerintah federal. Satu analisis memiliki peningkatan pendapatan sebesar $ 4. 5 sampai $ 5. 4 miliar selama tiga tahun pertama. Pertanyaannya adalah apakah arus masuk dana ini lebih besar daripada pengeluaran pemerintah baru untuk hal-hal seperti sekolah, layanan polisi dan bahkan kesejahteraan. Seperti banyak klaim lainnya, jumlahnya sangat bervariasi tergantung pada siapa yang melakukan analisis.

Nowrasteh meninjau berbagai penelitian tentang imigrasi dan menemukan bahwa "bahkan perubahan dramatis di tingkat imigrasi memiliki dampak kecil terhadap anggaran pemerintah dan defisit. "

Yayasan Warisan konservatif sampai pada kesimpulan yang sangat berbeda. Kelompok tersebut memperkirakan bahwa imigran yang baru didokumentasikan akan memperoleh $ 9. 4 triliun layanan pemerintah selama seumur hidup, sambil menambahkan hanya $ 3 triliun pendapatan pajak.

Sangat mungkin bahwa profil usia pekerja tak berdokumen dapat mendukung setidaknya satu program federal. Kepala aktuaris Administrasi Jaminan Sosial mencatat dalam sebuah surat kepada Sen.Marco Rubio, anggota "Gang Delapan," bahwa dia memproyeksikan keuntungan bersih dari undang-undang tersebut. Karena 11 juta pekerja yang bersangkutan cenderung cenderung muda, agensi tersebut percaya bahwa mereka secara kolektif akan membayar lebih banyak ke dalam sistem Jaminan Sosial daripada yang akan mereka keluarkan.

Garis Bawah

Mereka yang mendukung peta jalan menuju kewarganegaraan bagi imigran yang tidak berdokumen menunjukkan bahwa orang Amerika baru ini akan meningkatkan ukuran ekonomi secara keseluruhan, dan karena itu menciptakan setidaknya sebanyak pekerjaan sebagai pekerja di antara mereka yang menempati. Para pencela berpendapat bahwa pasokan pekerja yang lebih besar akan menekan upah, setidaknya untuk posisi dengan keterampilan rendah. Untuk pembahasan lebih lanjut baca

3 Cara Imigrasi Membantu dan Menyakiti Ekonomi

dan

Ekonomi Mobilitas Tenaga Kerja .