Kelebihan & Kelemahan Defisit Perdagangan

Pros & Cons dari Defisit Perdagangan

Satu hal yang dapat disetujui semua orang jika menyangkut bidang ekonomi adalah bahwa para ekonom jarang setuju. Salah satu pertengkarannya adalah apakah defisit perdagangan, yang juga dikenal sebagai defisit transaksi berjalan, menguntungkan atau merugikan ekonomi suatu negara. Jika defisit adalah positif bersih, berapa lama sebuah negara bisa berkembang dengan ketidakseimbangan seperti itu adalah titik lain yang mencuat. Jawabannya adalah bahwa defisit perdagangan dapat memberikan hal positif dan negatif bagi sebuah negara, tapi itu semua tergantung pada keadaan negara yang terlibat, keputusan kebijakan yang telah dibuat dan durasi dan ukuran defisit. Sering kali data yang teramati dan teori ekonomi yang mendasari tidak berbaris.

Defisit perdagangan terjadi ketika sebuah negara mengeluarkan lebih banyak uang setiap tahunnya untuk impor daripada yang diterimanya dari ekspornya. Saat ini, Amerika Serikat memiliki defisit perdagangan terbesar sejauh ini, dengan ketidakseimbangan perdagangan lebih dari $ 7. 3 triliun terakumulasi selama beberapa dekade terakhir. Tapi banyak negara lain, termasuk Spanyol, Inggris, Australia, Meksiko, Turki, dan Brasil, juga mengalami defisit. Sementara itu, negara lain mengekspor lebih banyak daripada mengimpor dan menikmati surplus perdagangan. China, Rusia dan Jepang semuanya memiliki surplus yang besar. (Untuk lebih lanjut, lihat: Keberlanjutan Defisit Perdagangan UE yang Jatuh .)

Pro & Kontra Defisit Perdagangan

Selama beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah menjalankan defisit perdagangan. Beberapa orang telah bereaksi terhadap fakta ini dengan malapetaka dan kesuraman, sementara yang lain menyampaikannya kepada pemerintah asing tertentu yang tidak bermain adil di pasar U. S. dan perdagangan internasional. Yang lain berpendapat bahwa defisit perdagangan menyiratkan bahwa kita hidup di luar kemampuan kita dan mengumpulkan terlalu banyak hutang.

Ketenagakerjaan: Bila sebuah negara yang terus mengalami defisit perdagangan ada konsekuensi negatif yang dapat diperkirakan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi dan stabilitas. Jika impor lebih diminati daripada ekspor, pekerjaan rumah tangga mungkin akan hilang dari orang-orang di luar negeri. Sementara secara teoritis, ini masuk akal, data menunjukkan bahwa tingkat pengangguran dapat benar-benar bertahan pada tingkat yang sangat rendah bahkan dengan defisit perdagangan, dan tingginya tingkat pengangguran dapat terjadi di negara-negara dengan surplus.

Nilai Mata Uang: Permintaan ekspor negara mempengaruhi nilai mata uangnya. Perusahaan Amerika yang menjual barang ke luar negeri harus mengubah mata uang asing tersebut menjadi dolar untuk membayar pekerja dan pemasok mereka, menawar harga mata uang mereka. Seiring permintaan ekspor turun dibandingkan dengan impor, nilai mata uang seharusnya menurun. Sebenarnya, dalam sistem nilai tukar mengambang, defisit perdagangan secara teoritis harus dikoreksi secara otomatis melalui penyesuaian nilai tukar di pasar valuta asing.Dengan kata lain, defisit perdagangan merupakan indikasi bahwa mata uang suatu negara diinginkan di pasar dunia.

Amerika Serikat, bagaimanapun, berada dalam posisi unik sebagai ekonomi terbesar di dunia dan dolarnya adalah mata uang cadangan dunia. Akibatnya, permintaan dolar U. S. tetap cukup kuat meski defisit terus berlanjut. Negara-negara surplus seperti China yang tidak menggunakan rezim mata uang mengambang, namun tetap mempertahankan nilai tukar yang dipatok terhadap dolar, diuntungkan dengan menjaga agar mata uang mereka tetap tinggi secara artifisial. Nilai Suku Bunga Tetap . Suku Bunga:

Demikian pula, defisit perdagangan yang terus-menerus seringkali memiliki dampak buruk terhadap suku bunga di negara tersebut. Tekanan turun pada mata uang suatu negara mendevaluasinya, membuat harga barang dalam mata uang lebih mahal; Dengan kata lain hal itu bisa menyebabkan inflasi. Untuk mengatasi inflasi, bank sentral mungkin termotivasi untuk menerapkan alat kebijakan moneter yang ketat termasuk menaikkan suku bunga dan mengurangi jumlah uang beredar. Baik inflasi dan tingkat suku bunga yang tinggi dapat meredam pertumbuhan ekonomi. Sekali lagi, Amerika Serikat dan Eropa telah menolak hasil ini dengan suku bunga historis rendah dan tingkat deflasi yang rendah selama dekade terakhir. Namun, negara-negara yang lebih kecil tidak akan melaju dengan baik. Investasi Langsung Asing:

Menurut definisi, neraca pembayaran harus selalu bersih sampai nol. Akibatnya, defisit perdagangan harus diimbangi oleh surplus di akun modal dan keuangan negara. Ini berarti bahwa negara-negara defisit mengalami tingkat yang lebih tinggi dari investasi langsung asing dan kepemilikan asing atas hutang pemerintah. Bagi sebuah negara kecil ini bisa merugikan, karena sebagian besar aset dan sumber daya negara dimiliki oleh orang asing yang kemudian dapat mengendalikan dan mempengaruhi bagaimana aset dan sumber daya tersebut digunakan. Menurut peraih Nobel Milton Friedman, defisit perdagangan tidak pernah berbahaya dalam jangka panjang karena mata uang akan selalu kembali ke negara dalam beberapa bentuk atau lainnya, seperti melalui investasi asing. The Bottom Line

Teori ekonomi menunjukkan bahwa defisit perdagangan yang terus-menerus akan merugikan pandangan ekonomi suatu negara dengan berdampak negatif pada pekerjaan, pertumbuhan, dan devaluasi mata uangnya. Amerika Serikat, sebagai negara defisit terbesar di dunia, telah secara konsisten membuktikan bahwa teori-teori ini salah. Ini mungkin karena status khusus Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar di dunia dan dolar sebagai mata uang cadangan dunia.

Negara-negara yang lebih kecil tentu telah mengalami dampak negatif yang dapat membawa defisit perdagangan dari waktu ke waktu. Para pendukung pasar bebas, bagaimanapun, berkeras bahwa setiap dampak negatif dari defisit perdagangan akan mengoreksi diri mereka sendiri dari waktu ke waktu melalui penyesuaian nilai tukar dan melalui kompetisi yang mengarah pada perubahan dalam apa yang dihasilkan sebuah negara. Defisit perdagangan yang besar mungkin hanya mencerminkan preferensi konsumen dan mungkin sama sekali tidak banyak berpengaruh dalam jangka panjang.Waktu akan berbicara.