Kartu Pelapor Berkosif Kuantitatif pada tahun 2016

Kartu Pelaporan Ekspresif Kuantitatif tahun 2016 | Investigasi

Federal Reserve menanggapi Resesi Besar tahun 2008-2009 dengan meluncurkan percobaan berani yang disebut pelonggaran kuantitatif (QE). Dikombinasikan dengan Program Bantuan Aset Bermasalah Bush dan putaran stimulus stimulus pemerintah Obama, alat kebijakan fiskal dan moneter digunakan secara lebih agresif daripada sebelumnya dalam sejarah U. S..

Hasil telah underwhelming. Menurut data dari Federal Reserve Bank of Minneapolis, dibutuhkan waktu 76 bulan bagi ekonomi untuk mengembalikan semua pekerjaan yang hilang dalam Resesi Hebat. Kenaikan kumulatif produk domestik bruto (PDB) dari 2008-2015 hanya 14 2%. Kedua metrik pemulihan adalah yang terburuk, yang paling lambat, dalam sejarah Amerika modern. Apakah ini berarti QE gagal?

Ada banyak sudut pandang yang berbeda untuk dipertimbangkan. Federal Reserve memiliki mandat ganda, jadi setiap program Fed mungkin harus diperiksa terhadap keluaran ini. Beberapa mungkin hanya melihat untuk melihat apakah data makroekonomi membaik setelah 2008-2009, ketika QE dimulai, tapi itu bukan tongkat pengukur yang memuaskan. Ekonomi U. S., secara historis, selalu membaik setelah resesi, jadi sangat tidak mungkin ekonomi tidak akan membaik jika tidak untuk QE. Hal ini lebih bermanfaat untuk melihat bagaimana pemulihan ini berbeda dari pemulihan masa lalu ketika QE tidak diadili.

Di permukaan, bukti bahwa QE belum bekerja sejak 2008 relatif mudah. Mengapa kita membutuhkan putaran QE2 jika QE pertama bekerja? Atau mengapa kita membutuhkan QE3 jika QE2 bekerja? Federal Reserve tidak meluncurkan program pembelian obligasi pertama dan mengharapkannya tidak mencukupi, hanya untuk diikuti lebih banyak lagi di jalan. Dengan standarnya sendiri, berbagai putaran QE dari Fed jauh dari sasaran.

Apa yang Dikatakan Pasar

Beberapa analis menunjukkan pertumbuhan ekuitas U. S. atau harga perumahan sebagai bukti kesuksesan QE. S & P 500 memperoleh 113% antara awal QE dan akhir 2015. Rencana QE pertama diumumkan pada awal tahun 2008, dengan Indeks S & P 500 melayang sekitar 800. Pasar terus turun sampai 650 pada saat QE1 diperluas pada akhir 2008.

Pasar merespons QE1 yang lebih kuat, dan S & P 500 berada di 900 pada bulan Januari 2009. Pasar naik melalui tiga kuartal pertama tahun 2009 sebelum turun di bawah 1, 100 mendekati akhir tahun. Kemudian ketua Fed Ben Bernanke mengumumkan QE2 beberapa bulan ke tahun 2010, namun pasar sudah naik. S & P 500 mencapai hampir 1, 400 pada bulan Juli 2010. QE3 diumumkan pada bulan September 2012 ketika S & P 500 adalah 1, 440, tapi kali ini turun menjadi 1, 350 pada bulan November.

QE akhir ini adalah babak terbuka. Sebelumnya QE memiliki tingkat target uang, tapi bukan itu masalahnya dengan QE3, dan akhirnya dihentikan pada akhir Oktober 2014 saat S & P mendekati angka 2.000.Pada awal 2016, S & P melayang mendekati 1, 880.

Salah satu masalah dengan penggunaan pasar sebagai tongkat pengukur adalah pasar saham adalah ukuran ekonomi riil yang sangat buruk. Saham dan obligasi dihargai berdasarkan valuasi manusia dan, seperti yang terlihat pada 1999-2000 dan 2004-2007, valuasi ini bisa sangat tidak akurat. Kesehatan ekonomi riil didasarkan pada produktivitas dan standar hidup. QE telah terbukti menjadi dorongan yang sangat sukses terhadap harga aset namun kebijakan yang sangat tidak efektif dalam hal produktivitas dan standar hidup.

Federal Reserve Mengakui QE Tidak Bekerja

Pada bulan Agustus 2015, Stephen Williamson, wakil presiden St Louis Federal Reserve Bank, menerbitkan sebuah makalah putih yang menyebut teori di balik QE "tidak berkembang dengan baik" dan bahwa " Bukti kausal menunjukkan bahwa QE tidak efektif. " Williamson menggemakan mantan ketua Fed Alan Greenspan, yang, pada musim gugur 2014, mengatakan kepada Dewan Hubungan Luar Negeri bahwa program pembelian obligasi eksperimental Fed gagal mencapai sasarannya dan belum merupakan bantuan bersih bagi perekonomian. Tidak ada pekerjaan apa pun, Williamson menulis, membangun hubungan dari QE dengan tujuan inflasi atau aktivitas ekonomi riil. Dia juga mencatat program serupa telah gagal di Jepang dan Swiss selama beberapa dekade.

QE Menanamkan Utang, Merugikan Ekonomi

Pembelian besar-besaran aset oleh Federal Reserve, yang sebagian besar berpusat pada sekuritas dan obligasi pemerintah yang didukung hipotek, menekan suku bunga dan membuatnya mudah meminjam uang. Suku bunga hipotek 30 tahun turun dari 6, 32% di bulan Juni 2008 menjadi 3,67% pada Januari 2015. Catatan Treasury 10-tahun turun ke posisi terendah 200 tahun di tahun 2012 namun sedikit meningkat sampai 2014.

Pada akhir tahun 2015 , Federal Reserve memiliki $ 2. 394 triliun utang U. S. pemerintah, jauh lebih banyak daripada China atau Jepang atau pemegang asing lainnya. Yang lebih penting lagi, the Fed membuatnya sangat murah bagi pemerintah untuk dipinjam. Total utang U. S. adalah $ 9. 986 triliun di tahun 2008, hanya 67% dari PDB. Angka-angka ini melejit menjadi $ 18. 151 triliun pada tahun 2015 dan 101% dari PDB.

Kantor Anggaran Kongres non-partisan (CBO) mengatakan pada bulan Juni 2015 bahwa "prospek jangka panjang untuk anggaran federal telah memburuk secara dramatis selama beberapa tahun terakhir" dan hutang tersebut akan menyebabkan ekonomi "kehilangan triliunan dolar satu tahun pada tahun 2040 "jika tidak dialamatkan. Bahkan sebelum itu, utang federal akan terus mengacaukan pinjaman pribadi, menurut CBO.