Regulator ke Google: Robot Anda Bisa Mengarahkan Mobil Saya (GOOG, GOOGL)

Regulator ke Google: Robot yang Bisa Anda Drive Mobil Saya (GOOG, GOOGL)

Di antara pertanyaan paling berdarah yang mengelilingi Abjad Upaya untuk mengembangkan mobil self-driving adalah bagaimana regulator dan pembuat undang-undang reaksi. National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) telah membantu mengatasi masalah ini. Dalam sebuah surat untuk divisi Google inti Alfabet pada tanggal 4 Februari, regulator menyatakan bahwa berdasarkan undang-undang federal, sistem kecerdasan buatan yang dikembangkan Google dapat dianggap sebagai "supir."

Keputusan tersebut memberi tanda keterbukaan regulator federal untuk memiliki kendaraan otonom sepenuhnya di jalan, namun tidak membersihkan setiap potensi hang-up. Persyaratan kendaraan yang memiliki roda kemudi dan (manusia) pedal rem yang dioperasikan dengan kaki tetap ada. Di tingkat negara bagian dan lokal, pemerintah bisa menambahkan hambatan tersendiri. California, misalnya, sedang merenungkan undang-undang yang mengharuskan pengemudi dan kemudi berlisensi di setiap mobil.

Pada bulan Januari, NHTSA mengumumkan bahwa mereka akan merilis pedoman kebijakan terperinci untuk menambahkan ukuran kepastian perlombaan untuk mobil tanpa sopir. Menghadapi Detroit Auto Show, Sekretaris Transportasi Anthony Foxx menambahkan bahwa Presiden Obama telah mengusulkan $ 4 miliar untuk pendanaan penelitian kendaraan otonom. (Lihat juga:

Bagaimana Mobil Mengemudi Sendiri dari Google Akan Mengubah Segalanya

.)

Tidak ada langkah-langkah setengah jalan

Korespondensi NHTSA dengan Google menambahkan dimensi yang menarik dalam debat seputar kendaraan otonom. Google telah menyatakan kekhawatirannya bahwa termasuk rem, roda kemudi dan sejenisnya bisa berbahaya, karena manusia bisa tergoda untuk mengganti komputer dan mengendalikan manual.

Prototipe self-driving sejauh ini menyertakan fitur ini, namun pendukung teknologi telah mengklaim bahwa mobil self-driving lebih aman daripada rekan manusia mereka dan harus diberi kontrol penuh. Mengingat bahwa komputer tidak terganggu atau mabuk, ada kemungkinan adanya argumen ini, namun juga dapat dimengerti bahwa seorang pengemudi manusia akan enggan untuk sepenuhnya menyerahkan kendali ke mesin yang berpotensi mengganggu kesalahan.

Spekulasi telah beredar seputar pertanyaan tentang pertanggungjawaban dan etika. Siapa yang bertanggung jawab jika mobil robot menyebabkan kecelakaan? Bagaimana jika mobil terpaksa membuat pilihan antara siapa yang berpotensi membunuh atau melukai? Apakah akan menguntungkan pengemudinya sendiri? Atau anak-anak? Presiden dan CEO AB Volvo HÃ¥kan Samuelsson telah menetapkan preseden dengan mengumumkan bahwa perusahaannya akan bertanggung jawab atas tindakan mengemudi mobil mereka sendiri, namun hal itu tidak menempatkan masalah tersebut untuk diistirahatkan.Konsekuensi yang tidak disengaja dari Mobil yang Mengemudi Sendiri

.

Perlombaan ke Kursi Pengemudi yang Kosong

Selain Google dan Volvo, sejumlah perusahaan berlomba-lomba memimpin di dunia tanpa sopir. Google telah mengatakan bahwa mereka lebih memilih untuk bermitra dengan pembuat mobil mapan daripada menemukan kembali ban. Ini mengumumkan kemitraan dengan Ford Motor Co. (F FFord Motor Co12. 33-0. 24% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6

) pada bulan Desember.

Apple Inc. (AAPL AAPLApple Inc174 25 + 1. 01% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) bertengkar dengan Google untuk sementara, namun usahanya telah memukul halangan, dan kepala proyek mobil self-driving meninggalkan perusahaan pada bulan Januari. Sementara hampir semua pembuat mobil utama membuat beberapa jenis usaha terhadap teknologi kendaraan otonom, termasuk pendatang baru Tesla Motors Inc (TSLA

TSLATesla Inc302. 78-1. 08% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ). Layanan berbagi-jalan Uber dan Lyft juga tidak ingin ketinggalan. Yang terakhir bermitra dengan General Motors Co (GM GMGeneral Motors Co42. 14-0. 47% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) pada bulan Januari untuk "membangun jaringan kendaraan otonom permintaan "Masih banyak masalah hukum yang harus dihadapi dalam mengemudikan mobil sendiri, tapi jika tidak ada yang lain, FBI memberi isyarat kesediaan mereka untuk bekerja sama dengan perusahaan yang mengembangkan teknologinya. Tes sesungguhnya akan datang saat NHTSA merilis panduan yang lebih komprehensif dalam beberapa bulan mendatang.