Menginvestasikan kembali Dividen Reksa Dana Anda

Menginvestasikan kembali Dividen Reksa Dana Anda

Dividen adalah pembayaran rutin yang dilakukan oleh banyak perusahaan besar kepada pemegang saham mereka untuk berbagi nasib baik mereka. Perusahaan menghasilkan uang, dan apa pun yang tidak diperlukan untuk biaya operasional dan investasi masa depan diberikan kepada pemegang saham. Bila Anda memiliki reksadana yang memegang saham semacam itu, Anda akan menerima dividen sesuai dengan porsi kepemilikan Anda atas dana tersebut.

Reinvestasi dividen reksa dana Anda untuk membeli lebih banyak saham dana bisa menjadi cara yang bagus untuk membangun kekayaan dengan autopilot. Namun, ada beberapa situasi jika lebih baik tidak menginvestasikan kembali dividen Anda.

Alasan untuk Menghasilkan Kembali Dividen

Tabungan pensiun adalah kasus biasa dimana hampir selalu ada ide bagus untuk mengembalikan uang ke dana tersebut. Dengan membiarkan uang dari tahun ke tahun, dekade demi dekade, dividen Anda bekerja keras atas nama Anda tanpa usaha dari pihak Anda.

Peracikan

Asumsikan bahwa investor memiliki sarang telur sebesar $ 10.000 dan memberikan kontribusi bulanan sebesar $ 200 ($ 2, 400 per tahun). Demi kesederhanaan, asumsikan rata-rata return 7%, terjadi setiap tahunnya.

Dengan tidak ada reinvestasi dividen, matematika tersebut akan menjadi:

Tahun 1: $ 10.000 + $ 2, 400 = $ 12, 400 x 1. 07 = $ 13, 268

Tahun 2: $ 13 , 268 + $ 2, 400 = $ 15, 668 x 1. 07 = $ 16, 765

Tahun 3: $ 16, 765 + $ 2, 400 = $ 19, 165 x 1. 07 = $ 20, 506

Jika dana lain melakukan identik juga membayar dividen 4% (tahunan), investor mendapat dorongan ekstra sebesar $ 12, 400 x 0. 04 = $ 496 pada tahun pertama. Karena dividen tidak dibayarkan sampai akhir tahun, mereka tidak memperoleh bunga pada tahun pertama. Pada tahun kedua dan tahun-tahun berikutnya, dividen tahun pertama merupakan bagian dari modal yang merupakan basis untuk peracikan di masa depan, yang menyebabkan jeda satu tahun untuk keuntungan dividen.

Dengan reinvestasi dividen 4%:

Tahun 1: $ 10.000 + $ 2, 400 = $ 12, 400 x 1. 07 = $ 13, 268 + $ 496 = $ 13, 764

Tahun 2: $ 13, 764 + $ 2, 400 = $ 16, 164 x 1. 07 = $ 17, 295 + $ 692 = $ 17, 987

Tahun 3: $ 17, 987 + $ 2, 400 = $ 20, 387 x 1. 07 = $ 21 , 814 + $ 815 = $ 22, 629

Dana pembayaran dividen kedua dalam contoh fiktif ini jelas lebih unggul karena mempertahankan return yang sama persis dengan dana pertama sambil memberikan dividen yang murah hati. Pada kenyataannya, reksa dana yang fokus pada pendapatan cenderung memiliki pertumbuhan yang lebih sederhana daripada dana non-dividen, karena mereka berfokus pada stabilitas daripada pertumbuhan semata. Namun, untuk menggambarkan keuntungan dari dividen yang diinvestasikan kembali, dividen telah meningkatkan pokok pinjaman lebih dari $ 2.000 hanya dalam tiga tahun. Jika investor memiliki 20 tahun sampai pensiun, jenis compounding ini akan membuat perbedaan besar.

Dollar-Cost Averaging

Demikian juga, investor dengan sedikit atau tidak berminat dalam mengelola portofolio kemungkinan akan mendapatkan keuntungan dari dividen yang diinvestasikan kembali.Mudah dan nyaman, sementara risiko keseluruhan dikurangi dengan rata-rata biaya dolar.

Sebagian besar reksadana membagikan dividen mereka setiap tiga bulan atau bulanan. Karena harga saham dana berfluktuasi dari waktu ke waktu, dividen yang diinvestasikan kembali terjadi di saat-saat indah dan juga masa-masa sulit.

Perhatikan contoh dengan dividen $ 1.000 yang dibayarkan setiap tiga bulan selama setahun yang mengalami koreksi pasar dan rebound berikutnya. Demi kesederhanaan, asumsikan dividen tetap tetap pada $ 1.000 meskipun ada ayunan pasar.

Akhir Q1: Harga saham dana berjalan dengan baik pada $ 50 per saham, artinya investor mendapat 20 saham untuk diinvestasikan kembali sebesar $ 1.000.

Akhir Q2: Pasar saham turun dan harga saham dana telah turun menjadi $ 40 per saham. Investor tersebut sekarang mendapat 25 saham untuk diinvestasikan kembali sebesar $ 1.000.

Akhir Q3: Pasar saham berjalan apokaliptik dan harga sahamnya mencapai $ 30 saat investor menginvestasikan kembali dividennya. Karena sahamnya dijual, ia mendapat 33. 3 saham untuk $ 1.000 nya.

Akhir Q4: Meski tidak kembali ke level sebelumnya, pasar saham telah pulih dan harga sahamnya sekarang $ 45. Investor mendapatkan 22 saham 2 saham seharga $ 1, 000.

Dividen yang diinvestasikan kembali mendapat investor 20 + 25 + 33. 3 + 22. 2 = 100. 5 saham sepanjang tahun. Dengan harga saham akhir tahun sebesar $ 45, ia mendapat 100. 5 x $ 45 = $ 4, 523.

Meskipun pasar tanking dan harga saham dana masih lebih rendah dari pada awal tahun, investor hipotetis ini telah berhasil mendapatkan keuntungan $ 523 dengan melakukan reinvestasi daripada mengambil dividen dalam pembayaran tunai.

Tidak Godaan

Jangan lupakan aspek investasi manusia. Jika Anda tahu bahwa Anda bisa tergoda dengan memiliki uang yang tersedia, lebih baik jika dividen diinvestasikan secara otomatis. Ada alasan mengapa 401 (k) dan IRA dengan autopilot begitu sukses; Jika Anda tidak pernah merasa memiliki uang di tangan Anda, Anda tidak pernah tergoda berbelanja secara royal dengan barang sembrono.

Alasan Melawan Reinvestasi Dividen

Meskipun ada alasan bagus untuk menginvestasikan kembali dividen Anda, ada juga beberapa kasus di mana lebih baik memilih untuk mendapatkan uang tunai yang dingin dan keras daripada lebih banyak saham dana.

Butuh Uang Tunai

Pensiunan yang mencari suplemen cek Jaminan Sosial yang mestinya pasti akan memilih untuk mendapatkan dividen yang dibayarkan, jadi dia harus menyentuh pokok pinjaman setiap bulannya. Idealnya, sarang telur cukup besar sehingga dividen mendukungnya sambil membiarkan prinsipalnya tetap utuh.

Seorang janda atau orang cacat yang hidup dari uang jaminan besar yang tergabung dalam reksadana juga merupakan contoh di mana masuk akal untuk mengambil dividen itu sebagai uang tunai.

Biaya Pengambilan Waktu dan Biaya Tim

Jika reksa dana yang Anda investasikan dalam merasa dinilai terlalu tinggi, ini mungkin merupakan bagian dari strategi pengurangan risiko untuk mengambil dividen dan menempatkannya di tempat lain. Misalnya, misalkan dana Anda memiliki saham yang berat di perusahaan minyak. Anda mengikuti pasar dengan ketat dan mulai khawatir bahwa kenaikan harga saham yang konstan berarti ada koreksi pasar minyak yang besar, jadi Anda memasukkan dividen ke dana obligasi yang aman.

Demikian juga, seorang investor tingkat lanjut mungkin merasa bahwa ada peluang investasi yang besar di tempat lain. Sementara dia tidak mau menjual reksadana, dia memandang dividen sebagai uang yang didapat dan menggunakannya untuk mengambil spekulasi mengenai investasi berisiko yang mungkin akan menimpanya.