Review Dari Resesi Terakhir

Tinjauan tentang Resesi Terakhir

Tahukah Anda bahwa ada beberapa resesi di U. S. sejak "Depresi Hebat"? Sungguh mengherankan untuk memastikan, terutama saat Anda melihat kejadian ini tercakup dalam media sebagai kengerian satu kali.

Mari kita lihat beberapa resesi ini, berapa lama mereka bertahan, bagaimana dampaknya terhadap produk domestik bruto (PDB) dan pengangguran, dan apa yang diketahui tentang penyebabnya. (Untuk penjelasan lebih lanjut tentang ini, Apa yang Menyebabkan Depresi Besar? dan Kecelakaan tahun 1929 - Mungkinkah Terjadi Lagi ? )

Apa itu resesi?
Resesi historis telah didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turut penurunan PDB, gabungan nilai semua barang dan jasa yang diproduksi di AS. Ini berbeda dengan produk nasional bruto (GNP) karena tidak termasuk nilai barang dan jasa yang diproduksi oleh perusahaan AS di luar negeri atau barang dan jasa yang diterima di AS sebagai impor. (Untuk informasi lebih lanjut tentang ini, Pentingnya Inflasi dan PDB .)

Definisi resesi yang lebih modern yang digunakan oleh Komite Kencan Riset Biro Riset Nasional (NBER), kelompok yang dipercayakan untuk memanggil tanggal awal dan akhir resesi, adalah "penurunan yang signifikan dalam aktivitas ekonomi yang tersebar di seluruh ekonomi, berlangsung lebih dari beberapa bulan. "

Pada tahun 2007, seorang ekonom di Dewan Federal Reserve (FRB), Jeremy J. Nalewaik, mengemukakan bahwa kombinasi antara PDB dan pendapatan domestik bruto (GDI ) mungkin lebih akurat dalam memprediksi dan mendefinisikan resesi.

Resesi Roosevelt: (Mei 1937 - Juni 1938)

- 7 ->
  • Durasi: 13 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 3. 4
    • Tingkat Pengangguran: 19. 1% (lebih dari empat juta menganggur)
  • Alasan dan Penyebab : Pasar saham jatuh pada akhir 1937. Bisnis menyalahkan "New Deal", serangkaian proyek pekerjaan infrastruktur yang didanai pemerintah melalui Works Projects Administration (WPA) dan Civilian Conservation Corps (CCC). Kamp-kamp ini menyediakan ruang kerja dan ruang bagi lebih dari 250.000 orang. Pemerintah menyalahkan "pemogokan modal" (kurangnya investasi) dari pihak bisnis sementara "Dealer Baru" menyalahkan pemotongan dana WPA. Pengurangan Jaminan Jamsostek pertama menarik keluarnya uang sebesar $ 2 miliar pada saat ini.

Union Recession: (Februari 1945 - Oktober 1945)

  • Durasi: 9 bulan
  • Besaran
    • Penurunan PDB: 11
    • Tingkat Pengangguran: 1. 9%
  • Alasan dan Penyebab: tail-end Perang Dunia II, dimulainya demobilisasi kekuatan militer dan lambatnya transisi menuju produksi sipil yang menandai periode ini. Produksi perang telah berhenti dan para veteran baru mulai memasuki kembali angkatan kerja. Itu juga dikenal sebagai "Union Recession" saat serikat mulai mengundurkan diri. Upah minimum meningkat dan kredit ketat.

Resesi Pasca Perang: (November 1948 - Oktober 1949)

  • Durasi: 11 bulan
  • Besaran
    • Penurunan PDB: 1. 1
    • Tingkat Pengangguran: 5. 9%
  • Alasan dan Penyebab: Sebagai veteran yang kembali ke angkatan kerja dalam jumlah besar untuk bersaing memperebutkan pekerjaan dengan pekerja sipil yang ada yang telah memasuki angkatan kerja selama perang, pengangguran mulai meningkat. Respon pemerintah sangat minim karena jauh lebih mengkhawatirkan inflasi daripada pengangguran pada saat itu.

Resesi Perang Pasca-Korea: (Juli 1953 - Mei 1954)

  • Durasi: 10 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 2. 2
    • Tingkat Pengangguran: 2. 9% (terendah tingkat sejak Perang Dunia II)
  • Alasan dan sebab: Setelah periode inflasi setelah Perang Korea, lebih banyak dolar diarahkan pada keamanan nasional. Federal Reserve memperketat kebijakan moneter untuk mengendalikan inflasi pada tahun 1952. Perubahan dramatis suku bunga menyebabkan pesimisme meningkat terhadap ekonomi dan penurunan permintaan agregat.

Resesi Eisenhower: (Agustus 1957 - April 1958)

  • Durasi: 8 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 3. 3%
    • Tingkat Pengangguran: 6. 2%
  • Alasan dan Penyebab: Pemerintah memperketat kebijakan moneter sampai bertahun-tahun sebelum resesi untuk mengendalikan inflasi, namun harga terus meningkat di AS sampai tahun 1959. Resesi tajam di seluruh dunia dan dolar AS yang kuat memberikan kontribusi terhadap defisit perdagangan luar negeri. (Untuk pandangan lain tentang defisit perdagangan baca , Dalam Pujian Defisit Perdagangan .

Resesi "Rolling Adjustment": (April 1960 - Februari 1961)

  • Durasi: 10 bulan
  • Besaran :
    • Penurunan PDB: 2. 4
    • Tingkat Pengangguran: 6. 9%
  • Alasan dan Penyebab: Resesi ini juga dikenal sebagai "penyesuaian bergulir" untuk banyak industri besar AS, termasuk industri otomotif. Orang Amerika bergeser membeli mobil kompak dan seringkali dibuat asing dan industri menarik persediaan. Produk nasional bruto (GNP) dan permintaan produk menurun.

Resesi Nixon: (Desember 1969 - November 1970)

  • Durasi: 11 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 0. 8
    • Tingkat Pengangguran: 5. 5%
  • Alasan dan Penyebab: Meningkatnya inflasi menyebabkan pemerintah menerapkan kebijakan moneter yang sangat ketat. Struktur pengeluaran pemerintah menambah kontraksi dalam aktivitas ekonomi.

Resesi Krisis Minyak: (November 1973 - Maret 1975)

  • Durasi: 16 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 3. 6
    • Tingkat Pengangguran: 8. 8%
  • Alasan dan Penyebab: Resesi panjang dan dalam ini disebabkan oleh empat kali lipat harga minyak dan pengeluaran pemerintah yang tinggi untuk Perang Vietnam. Hal ini menyebabkan "stagflasi" dan pengangguran tinggi. Pengangguran akhirnya mencapai 9% pada bulan Mei 1975. (Untuk informasi lebih lanjut tentang ini, Stagflasi, Gaya Tahun 1970an .

Resesi Krisis Energi: (Januari 1980 - Juli 1980)

  • Durasi: 6 bulan
  • Besarnya:
    • Penurunan PDB: 1. 1%
    • Tingkat Pengangguran: 7. 8%
  • Alasan dan Penyebab: Inflasi telah mencapai 13,5% dan Federal Reserve menaikkan suku bunga dan memperlambat uang pertumbuhan pasokan, yang memperlambat ekonomi dan menyebabkan pengangguran meningkat.Harga energi dan pasokan berisiko menyebabkan krisis kepercayaan dan inflasi.

Resesi Krisis Iran / Energi: (Juli 1981 - November 1982)

  • Durasi: 16 bulan.
  • Besaran:
  • Penurunan PDB: 3,6%
  • Tingkat Pengangguran: 10. 8%
  • Alasan dan Penyebab: Resesi yang dalam dan dalam ini disebabkan oleh perubahan rezim di Iran; produsen minyak terbesar kedua di dunia pada saat itu, negara tersebut menganggap U. S. sebagai pendukung rezim yang digulingkan. Iran "Baru" mengekspor minyak dengan interval yang tidak konsisten dan pada volume yang lebih rendah, memaksa harga lebih tinggi. Pemerintah U. S. menerapkan kebijakan moneter yang ketat untuk mengendalikan inflasi yang merajalela, yang telah terbawa dari dua krisis minyak dan energi sebelumnya. Tingkat prima mencapai 21. 5% pada tahun 1982.

Resesi Perang Teluk: (Juli 1990 - Maret 1991)

  • Durasi: 8 bulan
  • Besaran:
    • Penurunan PDB: 1. 5
    • Tingkat Pengangguran: 6. 8%
  • Alasan dan sebab: Irak menyerang Kuwait. Hal ini mengakibatkan lonjakan harga minyak pada tahun 1990, yang menyebabkan penjualan manufaktur menurun. Ini dikombinasikan dengan dampak manufaktur yang sedang bergerak di luar negeri karena ketentuan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) dimulai. Pembelian leveraged United Airlines memicu kecemasan pasar saham.

Resesi 9/11: (Maret 2001 - November 2001)

  • Durasi: 8 bulan
  • Besaran
    • Penurunan PDB: 0. 3
    • Tingkat Pengangguran: 5. 5%
  • Alasan dan Penyebab: Runtuhnya gelembung dotcom, serangan 9/11 dan serangkaian skandal akuntansi di perusahaan-perusahaan besar di AS berkontribusi pada kontraksi ekonomi AS yang relatif ringan ini. Dalam beberapa bulan ke depan, PDB pulih ke tingkat sebelumnya. (Untuk informasi lebih lanjut, baca Crashes: The Dotcom Crash .

Kesimpulan Jadi, apakah persamaan resesi yang sangat berbeda ini? Untuk satu, harga minyak, kepekaan permintaan dan penawaran tampaknya merupakan prekursor historis yang konsisten dan sering terhadap resesi U. S.. Sebuah lonjakan harga minyak telah mendahului sembilan dari 10 resesi pasca-PDII. Ini menyoroti bahwa sementara integrasi global ekonomi memungkinkan upaya kerjasama yang lebih efektif antara pemerintah untuk mencegah atau mengurangi resesi di masa depan, integrasi itu sendiri menghubungkan ekonomi dunia secara lebih dekat, sehingga membuat mereka lebih rentan terhadap masalah di luar perbatasan mereka. Perlindungan pemerintah yang lebih baik harus melunakkan dampak resesi selama peraturan diberlakukan dan diberlakukan; Teknologi komunikasi dan pelacakan penjualan & inventaris yang lebih baik memungkinkan perusahaan dan pemerintah memiliki transparansi yang lebih baik secara real time sehingga tindakan korektif dilakukan untuk mencegah akumulasi faktor dan indikator yang berkontribusi atau menandakan sebuah resesi.

Resesi yang lebih baru, seperti gelembung perumahan, krisis kredit yang dihasilkan dan dana talangan pemerintah berikutnya adalah contoh ekses yang tidak diatur dengan benar atau kompeten oleh peraturan pemerintah tentang lembaga keuangan.(Untuk perspektif lain tentang krisis kredit, lihat Sisi Terang Krisis Kredit .

Siklus kontraksi dan ekspansi amplitudo sedang adalah bagian dari sistem ekonomi. Peristiwa dunia, krisis energi, perang dan intervensi pemerintah di pasar dapat mempengaruhi ekonomi baik secara positif maupun negatif, dan akan terus berlanjut di masa depan. Ekspansi secara historis melampaui tingkat tertinggi sebelumnya dalam tren pertumbuhan ekonomi jika fundamental kapitalis diterapkan dalam pedoman peraturan yang mengatur pasar.