Risiko Perdagangan Arbitrase: Bagaimana Cara Kerjanya?

Berisiko Perdagangan Arbitrase: Bagaimana Cara Kerjanya?

Tertarik untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan saham yang menjadi berita utama dalam berita merger dan akuisisi? Arbitrasi risiko adalah cara untuk pergi.

Juga dikenal sebagai perdagangan arbitrase merger, arbitrase risiko merupakan strategi trading spekulatif yang didorong oleh aktivitas. Ini mencoba untuk menghasilkan keuntungan dengan mengambil posisi panjang dalam persediaan perusahaan target, dan secara opsional menggabungkannya dengan posisi short dalam stok perusahaan yang mengakuisisi untuk menciptakan lindung nilai. (Terkait: Pengambilalihan Saham Dagang Dengan Arbitrase Merger)

Arbitrase risiko adalah strategi perdagangan tingkat lanjut yang biasanya dipraktikkan oleh dana lindung nilai dan pakar kuantitatif. Hal ini dapat dipraktekkan oleh pedagang perorangan, namun direkomendasikan untuk pedagang berpengalaman karena tingginya tingkat risiko dan ketidakpastian yang terlibat.

Dengan menggunakan contoh terperinci, artikel ini menjelaskan bagaimana kerja arbitrase risiko bekerja, profil pengembalian risiko, kemungkinan skenario untuk peluang arbitrase risiko dan bagaimana pedagang dapat mengambil manfaat dari arbitrase risiko.

Contoh Investasi Arbitrase Resiko

Katakanlah bahwa TheTarget, Inc. tutup pada $ 30 per saham kemarin malam, setelah itu TheBigAcquirer, Inc. mengajukan penawaran terbuka untuk membelinya dengan premium 20%. , di $ 36 per saham. Berita ini tercermin langsung pada harga pembukaan theTarget di pagi hari, dan sahamnya akan mencapai sekitar $ 36.

Selalu ada risiko transaksi dalam transaksi merger dan akuisisi (M & A). Kesepakatan itu mungkin tidak berjalan dengan berbagai alasan: tantangan peraturan, masalah geopolitik, perkembangan ekonomi, perusahaan target menolak tawaran tersebut atau menerima penawaran dari penawar lainnya. Karena ini, harga TheTarget akan melayang di bawah harga penawaran $ 36, katakanlah pada $ 33, $ 34, $ 35. 50 dan seterusnya. Semakin dekat dengan harga penawaran, semakin tinggi probabilitas untuk kesepakatan tersebut, dan semakin rendah risiko transaksi (dan sebaliknya).

Ada juga kemungkinan harga perdagangan bisa menembus di atas harga penawaran $ 36. Hal itu terjadi ketika ada beberapa pengirim yang tertarik dan ada kemungkinan besar beberapa penawar lain dapat mengajukan tawaran yang lebih tinggi. Namun, harga kemungkinan akan menetap pada tingkat yang agak rendah daripada tawaran tertinggi akhir. Jadi mari kita lanjutkan dengan kasus sebelumnya, dengan harga perdagangan kurang dari $ 36.

Asumsikan harga TheTarget mulai bergerak naik dari $ 30 menuju harga penawaran $ 36. Tradisi arbitrase mengambil kesempatan pada saat membeli saham seharga $ 33. Kesepakatan itu berhasil mencapai $ 36, setelah semua proses peraturan wajib selesai, dalam waktu tiga bulan. Pedagang mendapatkan keuntungan sebesar $ 3 per saham, atau 9. 09% dalam tiga bulan, atau sekitar 37% keuntungan tahunan.

Hedge Menggunakan Saham Perusahaan Akuisisi

Pada kenyataannya, seiring dengan lonjakan harga di perusahaan TheTarget, penurunan harga saham perusahaan TheBigAcquirer juga biasanya diamati.Alasannya adalah perusahaan yang mengakuisisi akan menanggung biaya pendanaan akuisisi, membayar harga premium, dan memungkinkan perusahaan target untuk diintegrasikan ke dalam unit yang lebih besar. Intinya, target keuntungan dengan mengorbankan pengakuisisi.

Jika harga saham TheBigAcquirer turun dari $ 50 menjadi $ 48 setelah melakukan penawaran ini, trader dapat mengambil posisi short di $ 49, misalnya. Dia mendapat keuntungan dari laba per saham $ 1, atau 2% dalam tiga bulan, atau sekitar 8% keuntungan tahunan.

Menjumlahkan keuntungan dari kedua transaksi panjang dan pendek akan menyebabkan (3 + 1) / (33 + 49) = 4. 87% dalam tiga bulan, atau 19. 51% keuntungan keseluruhan secara keseluruhan.

Skenario Perdagangan Lainnya untuk Arbitrase Risiko

Selain M & A, ada peluang arbitrase risiko lain dalam kasus divestasi, divestasi, penerbitan saham baru (rights issue atau stock-splits), pengajuan kebangkrutan, penjualan marabahaya, atau stock-swap antara dua perusahaan. (Terkait: Merek Dagang dari Target Pengambilalihan)

Arbitrase risiko sering mendapat keuntungan dalam situasi seperti itu, karena mereka menyediakan likuiditas yang cukup di pasar untuk memperdagangkan saham yang terlibat. Mereka membeli apa yang lain, investor biasa sangat ingin menjual, dan sebaliknya. Arbitrasi risiko yang berpengalaman sering kali berhasil memimpin sebuah premi dalam perdagangan semacam itu karena menyediakan likuiditas yang sangat dibutuhkan. (Terkait: Perdagangan Kemungkinan Dengan Arbitrase)

Perubahan atau kesepakatan tingkat perusahaan tersebut memerlukan waktu yang cukup untuk mewujudkannya, mencakup bulan, kuartal atau bahkan lebih dari satu tahun, yang memberi kesempatan kepada pedagang ahli yang mungkin melakukan perdagangan dan keuntungan berkali-kali di saham yang sama

Risiko dalam Perdagangan Arbitrase

Arbitrase risiko menawarkan potensi keuntungan yang tinggi, namun besaran risikonya juga proporsional. Berikut adalah beberapa skenario risiko, yang dapat dihasilkan dari operasi perdagangan dan faktor lainnya:

Merger dan akuisisi, dan perkembangan perusahaan lainnya, sulit dilacak secara reguler. Hipotesis Pasar Efisien berlaku untuk sebagian besar dalam perdagangan kehidupan nyata, dan dampak berita atau rumor tentang kemungkinan M & A akan tercermin langsung dalam harga saham. Pedagang mungkin akan mengambil posisi pada tingkat harga yang merugikan dan ekstrem, sehingga menyisakan sedikit ruang untuk keuntungan. Pialang biaya juga makan menjadi keuntungan.

  • Risiko transaksi, yang mengindikasikan kegagalan kesepakatan untuk dilalui, memiliki banyak dampak, dan pedagang arbitrase risiko perlu menilainya secara realistis. Ini mungkin melibatkan ahli hukum konsultasi, yang meningkatkan biaya.
  • Jika kesepakatan gagal, harga akan kembali ke tingkat semula - $ 30 untuk target dan $ 50 untuk perusahaan pengakuisisi. Pedagang akan kehilangan $ 3 dan $ 1, menyebabkan kerugian sebesar $ 4. Dalam persentase, ($ 3 + $ 1) / ($ 33 ​​+ $ 49) = 4. 87% dalam tiga bulan, atau 19. Kehilangan tahunan 51% secara keseluruhan.
  • Sering terjadi bahwa seorang acquirer / bidder over-prices premium, dan karenanya harga sahamnya turun. Ketika kesepakatan itu gagal, pasar bersorak menghindari kesepakatan buruk bagi perusahaan pengakuisisi, dan harga sahamnya kemudian naik, bahkan berpotensi lebih tinggi dari tingkat sebelumnya. Hal ini dapat menyebabkan meningkatnya kerugian bagi trader yang kekurangan saham pengakuisisi.
  • Skenario kegagalan kesepakatan yang sama mempengaruhi target harga saham secara negatif. Harganya mungkin turun ke tingkat yang jauh lebih rendah daripada periode pra-deal, yang menyebabkan kerugian lebih lanjut.
  • Timeline yang tidak pasti adalah faktor risiko lain untuk perdagangan pada kesepakatan tingkat perusahaan yang didorong oleh tindakan. Modal perdagangan dikunci dalam perdagangan setidaknya beberapa bulan, sehingga menghasilkan biaya kesempatan. Beberapa pedagang juga berusaha mendapatkan keuntungan dengan memasuki posisi kompleks dengan menggunakan derivatif. Derivatif, meskipun, datang dengan tanggal kedaluwarsa, yang dapat bertindak sebagai tantangan selama konfirmasi kesepakatan yang panjang.
  • Perdagangan arbitrase risiko biasanya menggunakan leverage, yang sangat memperbesar potensi keuntungan dan kerugian.
  • Inti Dunia

Dunia merger dan akuisisi penuh dengan ketidakpastian, namun bagi pedagang berpengalaman, yang ahli dalam pengelolaan modal dan mampu bertindak cepat dan efektif dalam perkembangan dunia nyata, arbitrase risiko bisa menjadi sangat tinggi. strategi yang menguntungkan