Risiko dan Imbalan Perusahaan Biotek

Risiko dan Imbalan Perusahaan Bioteknologi

Bioteknologi, atau bioteknologi, perusahaan adalah perusahaan yang menggunakan teknologi untuk memanfaatkan proses biologis untuk menghasilkan produk baru. Sementara perusahaan-perusahaan ini cenderung fokus di bidang medis, perusahaan bioteknologi juga membuat produk di daerah lain, seperti lingkungan, produksi pangan, dan pertanian. Misalnya, bioteknologi bisa digunakan untuk menghasilkan panen yang lebih besar dan melawan hama. Contoh perusahaan biotek termasuk Amgen, Inc. (AMGN AMGNAmgen Inc170. 80-1. 52% Dibuat dengan bahan baku 4. 2. 6 ), di daerah pertarungan penyakit, dan Ilmu Gilead, Inc (GILD GILDGilead Sciences Inc72 38-1.47% Dibuat dengan bahan baku 4. 2. 6 ), perusahaan lain yang memerangi penyakit.

Perusahaan bioteknologi memiliki potensi keuntungan yang besar, mengingat mereka beroperasi di area usaha manusia yang relatif baru. Karena orang hidup lebih lama dan standar kehidupan meningkat di seluruh dunia, kemungkinan akan ada permintaan yang lebih besar untuk produk perusahaan bioteknologi. Dan dengan perubahan teknologi yang pesat, ada potensi perusahaan tersebut untuk menghasilkan beberapa produk inovatif. Sejauh salah satu dari perusahaan-perusahaan ini berhasil menghasilkan produk baru, hal ini menawarkan kemungkinan keuntungan yang besar.

Perusahaan biotek biasanya mendapatkan perlindungan paten untuk produk mereka, yang memberi mereka waktu tunggu pasar sementara mereka menutup biaya penelitian dan pengembangan mereka. Setelah masa perlindungan paten berakhir, mereka memiliki posisi pasar yang lebih mapan dibandingkan pesaingnya. Ini juga menawarkan ruang lingkup untuk penghargaan yang besar. Faktanya, selama periode 10 tahun yang berakhir pada 11 Maret 2015, indeks Industri Bioteknologi S & P yang Dipilih menghasilkan return 20 persen, dibandingkan dengan 7,7 persen return untuk indeks S & P 500. Itu berbicara dengan godaan perusahaan bioteknologi bagi investor. Dan bagi investor yang begitu cenderung, ada juga pahala psikis membantu melawan penyakit, menyelamatkan nyawa, dan memajukan kemajuan manusia.

Resiko

Namun, para investor harus mempertimbangkan potensi keuntungan luar biasa yang ditawarkan perusahaan-perusahaan ini terhadap risiko mereka, yang jumlahnya banyak. Untuk satu, ada periode perkembangan yang panjang ketika uang diinvestasikan dalam penelitian dan pengembangan dengan harapan mereka akan menghasilkan produk yang sukses. Biayanya bisa mencapai satu miliar dolar untuk mengembangkan obat, misalnya. Dan untuk produk yang akan dijual di AS, perusahaan bioteknologi juga harus mendapatkan persetujuan dari Food and Drug Administration untuk obat-obatan mereka, yang merupakan proses yang panjang dan berat.

Ada serangkaian percobaan yang dilakukan, dan kemungkinan pengujian manusia, dengan FDA terlibat di setiap tahap. Dan bisa jadi ternyata selama uji coba ini perusahaan menemukan bahwa produknya tidak layak. Seluruh proses ini bisa memakan waktu 10 tahun, dimana perusahaan tidak menghasilkan keuntungan atas produk tersebut.Selain itu, mungkin juga ada perubahan teknologi selama fase Litbang yang berdampak negatif terhadap produk. Investor utama bisa memutuskan bahwa mereka ingin mundur kapan saja selama proses yang panjang ini.

Menurut laporan industri bioteknologi 2014 dari Ernst & Young, sebanyak 36 persen obat tidak berhasil melewati tahap awal pengembangan obat, 68 persen lainnya tidak bertahan melewati tahap peralihan, dan 40 lainnya Persentase tersingkir di tahap akhir, pada saat mana banyak uang telah diinvestasikan dalam penelitian dan pengembangan.

Selain itu, mengingat bahwa perusahaan-perusahaan ini terlibat dalam proses pengembangan yang berisiko tersebut, maka akan mempersulit analis untuk menilai secara akurat mereka. Itulah salah satu alasan mengapa saham perusahaan biotek cenderung bergejolak. Alasan lain adalah mengingat bahwa ada banyak hal yang terkait dengan proses penelitian dan pengembangan, harga saham ini cenderung sangat dipengaruhi oleh berita positif atau negatif yang berkaitan dengan persetujuan dan uji klinis FDA mereka.

Dan jika sebuah perusahaan biotek berhasil memasarkan produknya, masih ada risiko bagaimana hal itu akan diterima oleh pasar dan potensi risiko litigasi jika ada efek negatif yang muncul saat banyak orang mulai menggunakan produk tersebut. .

The Bottom Line

Perusahaan bioteknologi menawarkan investor potensi untuk pembayaran terbalik yang besar, mengingat bahwa mereka beroperasi di area yang relatif baru dan memiliki pasar yang besar untuk diketuk. Namun, jika Anda berinvestasi di perusahaan bioteknologi yang relatif baru yang masih belum terbukti dan menawarkan potensi imbalan lebih besar, kemungkinan Anda bahkan tidak akan mendapatkan dividen saat Anda mempertahankan prospek pertumbuhan yang mungkin tidak terwujud. Salah satu cara untuk mengurangi risiko adalah dengan menginvestasikan portofolio diversifikasi saham biotek melalui reksadana atau dana yang diperdagangkan di bursa, misalnya.