Pentingnya Menjadi iPhone

Pentingnya Menjadi iPhone

Sudah beberapa bulan yang sulit bagi Apple (AAPL).

Harga saham perusahaan telah menyentuh titik terendah baru dalam beberapa pekan terakhir karena kekhawatiran tentang perlambatan penjualan untuk iPhone, produk blockbuster-nya. Penurunan harga saham terutama disebabkan oleh sejumlah firma analis yang merevisi jumlah mereka mengenai perkiraan jumlah penjualan Apple dan, akibatnya, pendapatan. (Lihat juga: Pertumbuhan Apple Akan Lambat Tahun 2016)

Pada tulisan ini, harga saham perusahaan, yang pada titik ini tahun lalu berada pada lintasan ke atas mengikuti rekor penjualan kuartal, turun menjadi $ 96. 30, turun 36. 3% dari tertinggi 2015.

Sementara pemulihan ekonomi global pasti akan mendorong bottom line Apple, kemerosotan saat ini telah memberi alasan bagi investor untuk memikirkan kembali tesis mereka tentang prospek pertumbuhan perusahaan Cupertino.

Apakah penurunan saat ini berarti bahwa valuasi pasar Apple didasarkan pada kuda poni satu trik? Lebih penting lagi, apakah ini berarti Apple perlu memikirkan melampaui iPhone?

Bergantung pada bagaimana Anda melihatnya. Secara kompetitif, ini sangat mengesankan: Quartz melaporkan bahwa Apple menghasilkan lebih banyak uang dari iPhone di kuartal yang berakhir 30 September, dari pada Google telah berhasil meluncurkan Android di seluruh seluruh sejarah Android: Itu $ 32. 2 miliar untuk satu kuartal pendapatan iPhone, dibandingkan $ 22 miliar untuk keseluruhan sejarah delapan tahun Android.

Pentingnya Menjadi Sebuah iPhone

Pentingnya iPhone untuk ekosistem Apple tidak dapat dilebih-lebihkan. Memang, perangkat itu adalah apel pepatah di mata perusahaan. Hampir semua aspek perangkat, mulai dari desain hingga ekosistem iOS, berkontribusi pada tempat uniknya dalam ekosistem smartphone. Tingginya harga (dan, akibatnya, margin Apple yang tinggi) bukanlah penghalang bagi konsumen. Sebaliknya, harga tinggi memberi status eksklusif pada pembelinya.

Sejak diperkenalkan pada tahun 2007, perangkat tersebut telah memperhitungkan peningkatan pendapatan Apple. Pangsa ini mencapai puncaknya pada kuartal pertama tahun 2015, ketika perusahaan tersebut melaporkan bahwa mereka telah menjual 74. 47 juta iPhone. Selama kuartal tersebut, iPhone bertanggung jawab atas 68. 61% dari total pendapatan perusahaan.

Rantai pasokan iPhone, yang tersebar di seluruh dunia, memiliki efek yang sama luar biasa pada dunia bisnis. Misalnya, Apple bertanggung jawab atas lebih dari 50% pendapatan di Foxconn Technology Group, yang mengumpulkan iPhone untuk perusahaan di China daratan, tahun lalu.

Prospek Menandai iPhone

Namun, eksklusivitas iPhone telah sangat tipis akhir-akhir ini karena beberapa alasan.

Yang pertama terkait dengan komodifikasi teknologi. Bahkan saat siklus penyegaran produk Apple telah meningkat, pesaing mengakali perusahaan dengan fitur dan harga.Sebagai contoh, iterasi terbaru dari iPad mendapat ulasan hangat dan dianggap sebagai Microsoft (MSFT MSFTMicrosoft Corp84. 47 + 0. 39% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) ripoff. Yang kedua terkait dengan hilangnya nilai merek yang terkait dengan produk. Ketika dia masih hidup, kisah hidup Steve Jobs bekerja sebagai inspirasi dan promosi penjualan untuk produk Apple. Sejak kematiannya, bagaimanapun, panggilan telah berkembang semakin keras sehingga perusahaan tersebut tampaknya telah mengalami perubahan sejak kematiannya.

Karena sebuah dataran tinggi dalam penjualan produk di negara-negara Barat. Apple melihat ke arah negara berkembang, seperti China dan India, untuk prospek pertumbuhan masa depannya. Memang, setelah mengumumkan kuartal blockbuster untuk penjualan Apple tahun ini, Tim Cook menyatakan bahwa China, yang merupakan pasar smartphone terbesar di dunia, sangat penting bagi keuntungan masa depan perusahaan.

Namun, rencana perusahaan untuk mengubah China menjadi pasar penting bagi iPhone telah mengalami angin sepoi-sepoi. Menurut laporan, iPhone 5C, yang diluncurkan pada bulan Sep 2013 dan merupakan versi anggaran dari mitranya yang lebih mahal, gagal.

Perlambatan ekonomi China juga telah melemparkan kunci pas dalam rencana Apple. Menurut IDC, pasar China tumbuh hanya 1. 2% pada tahun 2015 setelah rata-rata tingkat pertumbuhan hampir 19. 7% pada tahun 2014. Harga premium iPhone juga bekerja melawan perusahaan di pasar yang sadar nilai seperti China, di mana Xiaomi dan Huawei mendominasi undian smartphone.

Di India, yang diperkirakan akan menjadi pasar smartphone terbesar ketiga di dunia, iPhone hanya memiliki pangsa 2% pada bulan Desember yang lalu dan Apple terpaksa memangkas harga model terakhirnya pada bulan Desember tahun lalu untuk meningkatkan penjualan.

Haruskah Apple Melihat Beyond iPhone untuk Meningkatkan Daya?

Secara teoritis, prospek perusahaan akan membaik dengan berita ekonomi yang lebih baik dari pasar negara berkembang. Pasar untuk iPhone dapat berkembang dalam waktu dekat karena pasar negara berkembang, seperti India, mendapatkan daya tarik dengan investor. Namun, harga premium Apple bisa berjalan melawan perusahaan di pasar ini.

Sementara itu, analis dan investor telah berteriak meminta perusahaan tersebut untuk memberikan panduan positif bagi masa depan dalam menghadapi persaingan yang semakin ketat dari konglomerat teknologi lainnya, seperti Google (GOOG GOOGAlphabet Inc1, 025. 90-0 . 64% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), Facebook (FB FBFacebook Inc180 17 + 0. 70% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), dan Amazon (AMZN AMZNAmazon.com Inc1, 120. 66 + 0. 82% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), yang memperluas jangkauan mereka atas kehidupan pelanggan mereka. Masih terlalu dini untuk menentukan apakah langkah mereka akan berhasil. Tapi, ketiga perusahaan tersebut telah membuat berita untuk semua alasan yang benar dalam usaha yang tidak terkait dengan bisnis inti mereka. Misalnya, Google mengelola robotika, otomasi, dan mobil penggerak sendiri. Facebook sedang dalam misi menyebarkan internet. Dalam memperluas cakupan operasinya, perusahaan menciptakan arus pendapatan masa depan yang mungkin atau mungkin tidak kembali ke sumber pendapatan utama mereka.

Sebaliknya, Apple tidak secara dramatis mengalihkan fokusnya dari iPhone. Produk barunya, seperti iWatch dan Apple Pay, bergantung pada perangkat untuk operasinya.

Reaksi konsumen terhadap produk baru Apple kurang antusias. Apple iWatch sudah didiskon pada jaringan ritel besar dan penjualannya di China belum mencatat deret cash register. Demikian pula, Apple Pay menghadapi persaingan ketat dari Alipay Alibaba di China.

Satu-satunya produk yang tidak terkait dengan iPhone adalah mobil listrik Apple. (Lihat juga: Apakah Apple Ancaman Terhadap Mobil Listrik Tesla?) Namun, tanggal tentatif untuk hal itu terjadi adalah 2019. Sampai saat itu, Apple harus mengandalkan pipa produknya saat ini untuk mendorong pendapatan.

The Bottom Line

Saham Apple telah menjadi saham pertumbuhan berdasarkan tesis bahwa perusahaan membuat produk revolusioner yang mengganggu seluruh industri. Cerita itu telah memburuk akhir-akhir ini karena penjualan iPhone telah ditandai dan perusahaan telah menjadi lamban daripada menjadi pemimpin dalam kategori produk. Perlu dipikirkan ulang strateginya dan membuat perpipaan produk baru di luar iPhone untuk mulai tumbuh kembali.