Atas Tip Media Sosial untuk Penasihat Keuangan

Atas Tip Media Sosial untuk Penasihat Keuangan

Jika Anda seorang penasihat keuangan, media sosial mungkin tampak seperti pikiran setelahnya. Akankah klien benar-benar menemukan Anda karena halaman blog atau Facebook Anda? Hari-hari ini, jawabannya adalah ya pasti. Sementara para penasihat secara tradisional mengembangkan praktik mereka terutama dari mulut ke mulut, klien yang lebih banyak dan lebih kaya menggunakan alat seperti Facebook, Twitter, dan LinkedIn untuk meneliti dan terhubung dengan penasihat potensial. "Saya benar-benar percaya bahwa media sosial dapat membantu praktik apapun tumbuh," kata perencana keuangan bersertifikat (CFP) Philip Olson dari The Art of Finance. Intinya, media sosial adalah alat pemasaran gratis yang dapat digunakan penasihat untuk mengembangkan basis klien mereka.

Ke mana Klien Anda

Bertentangan dengan pendapat beberapa penasihat, media sosial tidak hanya untuk milenium. Platform media sosial bervariasi tergantung pada usia, namun setiap demografis online. Baby Boomers cenderung berada di Facebook, pengantin wanita dan pengantin baru di Pinterest dan Instagram, orang-orang teknis di Google+ dan milenium di Tumblr. Pertama, Anda harus tahu siapa klien ideal Anda. Anda kemudian dapat mulai meneliti bagaimana menargetkan mereka di media sosial. Olson mengatakan bahwa dia menggunakan Youtube, video Facebook, Pinterest dan LinkedIn untuk mendorong prospek baru dan meningkatkan kehadiran online perusahaannya. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Bagaimana Penasihat Keuangan Memanfaatkan Media Sosial .

CFP Sophia Bera dari Gen Y Planning mengatakan bahwa dia menggunakan Twitter, LinkedIn, Pinterest dan Google+ untuk menjangkau calon klien. Platform fokus dapat berubah dari penasihat penasihat, namun penasihat bermerek yang paling berhasil menggunakan beragam alat media sosial.

Berinteraksi dan Melibatkan

Media sosial bukanlah sesuatu yang dapat Anda atur dan lupakan. Anda harus berinteraksi dengan orang, mengeposkan tautan dan memulai percakapan. Anda juga perlu agar profil media sosial Anda menjadi bagian dari strategi pemasaran digital yang lebih besar. Memiliki newsletter dan situs web yang mudah digunakan adalah dua cara untuk melakukannya. Salah satu contoh yang diberikan Bera adalah menambahkan klien Anda di LinkedIn. Karena LinkedIn terutama digunakan sebagai alat profesional, lebih tepat menambahkannya daripada yang seharusnya, katakanlah, Facebook. Jika mereka mengganti pekerjaan, Anda akan dapat terlibat dan bertanya bagaimana Anda dapat membantu. (Untuk lebih lanjut, lihat:

Bagaimana Penasihat Dapat Mengukir Niche Media Sosial )

Olson mengatakan bahwa dia sering menulis video untuk menjawab pertanyaan umum dan menjelaskan topik. Dia mengenal kliennya - kebanyakan seniman - tidak tertarik dengan kosakata yang rumit. Dia memecah informasi dan menjelaskan istilah keuangan yang mungkin tidak mereka ketahui dalam bahasa yang mereka mengerti. Karena ia menargetkan desainer, musisi, aktor dan arsitek, Olson mengatakan ia menginvestasikan uangnya untuk membuat profil sosialnya "visual dan indah."

Ada banyak cara untuk salah merek konten Anda juga. Bera memberi contoh penasehat yang dia kenal yang ingin membidik klien yang lebih muda. Situs web penasehat hanya menampilkan foto pasangan yang lebih tua, yang benar-benar merusak pesan yang ingin dia dorong. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat:

Media Sosial 'Larangan' untuk Penasihat Keuangan. ) Gunakan Social Media untuk Mendapatkan Kredibilitas

Salah satu alasan Bera menyukai Twitter adalah karena "di situlah persnya. "Dia bisa berinteraksi dengan organisasi wartawan dan berita lebih mudah. Dengan cara ini, dia lebih cenderung dipanggil sebagai ahli jika mereka menulis sebuah cerita. Jika Bera ditampilkan dalam sebuah artikel, dia akan mengeposkannya di akun Twitter-nya sendiri. Menunjukkan bahwa dia seorang ahli di bidangnya membangun hubungan baik dan kredibilitas dengan klien.

LinkedIn adalah profil media sosial yang harus dipelihara setiap penasehat sekaligus, kata Bera. Saat calon klien mencari nama Anda, profil LinkedIn Anda kemungkinan adalah salah satu hal pertama yang mereka temukan. Gunakan foto terbaru, tetaplah profil Anda diperbarui dan terhubung dengan klien Anda. (Untuk yang lebih, lihat:

Bagaimana Penasihat Keuangan Dapat Menggunakan Twitter yang Terbaik . Garis Dasar

Anda tidak harus menjadi maven sosial untuk menarik klien baru. Bera merekomendasikan hanya berfokus pada beberapa jalan pada awalnya sehingga Anda tidak merasa terbebani. Pilih dengan hati-hati dan Anda akan mulai melihat bisnis Anda berkembang. (Untuk lebih, lihat:

Penasihat Keuangan: Media Sosial Adalah Tambang Emas .)