Strategi pilihan apa yang paling sesuai untuk investasi di sektor obat?

Strategi strategi apa yang paling sesuai untuk investasi di sektor obat?
a:

Seruan yang tercakup bekerja paling baik dengan segmen obat obat yang lebih stabil, sementara pertarungan panjang memanfaatkan volatilitas yang melekat pada sektor bioteknologi yang lebih baru.

Volatilitas sangat menentukan strategi pilihan mana yang terbaik untuk investasi di sektor pasar tertentu. Strategi tertentu memberi penghargaan pada ayunan pasar liar dalam satu arah atau yang lain, sementara yang lain memungkinkan investor untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan datar. Dua segmen sektor obat berbeda dalam volatilitas. Segmen obat-obatan, yang terdiri dari perusahaan yang menjual obat-obatan berbasis kimia, lebih besar, lebih berpengalaman dan lebih akrab dengan investor, membuatnya menjadi tidak stabil dari dua segmen. Segmen bioteknologi, yang terdiri dari bisnis yang memanfaatkan teknologi baru untuk membuat dan menjual obat dari sel hidup, menawarkan potensi keuntungan lebih besar kepada investor namun memiliki risiko lebih tinggi, sehingga lebih banyak bergejolak.

Panggilan tertutup menghasilkan keuntungan bahkan ketika keamanan tidak banyak bergerak, menjadikannya strategi populer untuk investasi obat-obatan. Dengan strategi ini, investor menjual opsi panggilan pada keamanan yang juga dimilikinya. Pembeli membayar premi untuk opsi panggilan, yang memberinya pilihan, namun bukan kewajiban, untuk membeli keamanan dengan harga yang sudah diatur sebelumnya, yang dikenal sebagai harga strike, pada tanggal yang akan datang, yang dikenal sebagai tanggal kedaluwarsa. Opsi panggilan menjadi menguntungkan pembeli saat harga meningkat karena dia kemudian dapat membeli saham dengan harga diskon dan berbalik dan menjualnya untuk keuntungan.

Penjual, dalam hal ini investor menggunakan strategi panggilan tertutup, keuntungan dari menjual opsi panggilan jika harga sekuritas tetap datar atau menurun. Dalam skenario ini, pembeli hampir selalu membiarkan opsi berakhir, dan investor mempertahankan premi sebagai keuntungan. Jika harga naik dan pembeli melakukan panggilan, penjual harus menjual sahamnya pada harga strike, yang lebih rendah dari harga pasar. Penjual ditutupi, bagaimanapun, karena dia memiliki saham itu, jadi dia tidak perlu membelinya dari kantong dan kemudian langsung menjualnya dengan kerugian.

Untuk berinvestasi di segmen bioteknologi, straddle yang panjang memberi jalan keuntungan pada harga ayunannya yang sering. Investor membeli opsi panggilan dan memberikan opsi pada keamanan yang sama, dengan harga strike dan tanggal kedaluwarsa yang sama. Opsi put adalah seperti opsi panggilan kecuali pembeli memiliki opsi untuk menjual, daripada membeli, saham pada harga strike pada tanggal kedaluwarsa.Jika kenaikan harga keamanan, investor melakukan panggilan, membeli saham dengan harga diskon dan kemudian menjualnya untuk keuntungan. Jika menurun, dia melatih put dan menjual saham dengan harga premium. Dia kehilangan premi yang dia bayar untuk opsi yang tidak dia lakukan, namun pergerakan harga yang cukup besar, yang kemungkinan dengan segmen volatile seperti bioteknologi, menghasilkan keuntungan atas opsi eksekusi yang lebih dari mengkompensasi kerugian premi.