Mengapa Google Chromebook Terkena di Sekolah

Mengapa Google Chromebook Terkena di Sekolah

Google Inc. (GOOG GOOGAlphabet Inc1, 025. 90-0. 64% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) tampaknya telah menemukan mojo-nya di pasar teknologi pendidikan.

Menurut laporan IDC yang dirilis minggu lalu, penjualan untuk Chromebook atau laptop Google meningkat sebesar 310%, angka tertinggi di antara perusahaan yang menjual perangkat ke institusi pendidikan pada tahun 2014.

Itu adalah kemenangan besar bagi Google karena pasar perangkat keras di edtech diperkirakan akan mencapai $ 19 miliar dalam penjualan pada tahun 2019, menurut sebuah laporan oleh firma riset FutureSource Consulting.

Kemenangan Google semakin mengejutkan karena iPad Apple telah mengumpulkan banyak pasar setelah diluncurkan pada tahun 2010. Chromebook Google diluncurkan pada tahun 2011. Namun, pada kuartal terakhir tahun lalu, Google mengklaim bahwa itu adalah perangkat terlaris di pasar edtech untuk 2014. (Lihat juga: 3 Inovasi yang Mengembangkan Industri di Horizon .)

Sementara itu, Apple Inc. (AAPL AAPLApple Inc174. 25 + 1. 01% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) telah melihat bagiannya dari pendidikan industri teknologi menyusut seiring dengan penghalang pandang dengan perangkatnya. Sebagai contoh, Los Angeles Unified School District menuntut pengembalian jutaan dolar dari perusahaan yang berbasis di Cupertino awal tahun ini karena tidak memberikan teknologi Instruksional Teknologi atau inisiatif TI yang dijanjikan. Menurut cerita yang sama, $ 1. 3 miliar program iPad, "penuh dengan masalah. "

Meskipun usaha Apple dalam industri teknologi pendidikan telah gagal, inisiatif Google telah berhasil. Tidak seperti Apple dan Microsoft Corp (MSFT MSFTMicrosoft Corp84.47 + 0. 39% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), yang keduanya memimpin Google di pasar teknologi pendidikan, Google telah memperluas sederet penawaran untuk pasar. Ini bundel suite aplikasi gratis beserta laptopnya. Ada pemain terkenal lainnya di pasar juga.

Seperti disebutkan sebelumnya, Microsoft adalah pemain terdepan dalam ruang tersebut. Namun, ini dibebani oleh masa lalu Windows-nya dan belum merilis perangkat yang dapat bersaing secara serius dengan iPad atau Chromebook. Jika tidak bisa menghasilkan pemenang, Microsoft hanya akan melihat penurunan sahamnya dari waktu ke waktu.

konglomerat media News Corp (NWSA NWSANews Corp14 28 + 2. 96% Diciptakan dengan Highstock 4. 2. 6 ) tampak seperti pesaing serius di ruang edtech saat menginvestasikan lebih banyak dari satu miliar dolar dan bermitra dengan penyedia konten Pearson untuk meluncurkan Amplify, perangkat tabletnya. Tapi, Amplify mengalami masalah teknis dan masalah konten, dan akhirnya, inisiatif dilipat awal tahun ini.(Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Bagaimana Analisis Tek & Data Membentuk Kembali Pendidikan .)

Jadi, apa yang dilakukan Google tepat di ruang edtech? Berikut adalah tiga alasan mengapa Chromebook Google populer.

Chromebook murah dan beragam

Bahkan untuk program percontohan mereka, distrik sekolah biasanya memesan massal mencapai puluhan ribu untuk perangkat keras. Titik harga yang tinggi berarti menjadi risiko yang lebih besar (dan, akibatnya, ekspektasi lebih besar dari perangkat) untuk distrik sekolah.

Dengan harga serendah $ 199, Chromebook Google adalah perangkat termurah di pasar perangkat keras untuk teknologi pendidikan. Sementara distrik sekolah yang lebih besar, seperti LAUPD, mungkin memilih Apple, Google memulai dengan kabupaten sekolah yang relatif menengah di Bay Area (seperti Distrik Sekolah Milpitas). Hal ini memungkinkannya menyempurnakan proses dan juga menetapkan titik harga yang layak untuk layanan dan perangkatnya.

Pengalaman Google dengan harga Chromebook-nya juga sejalan dengan prediksi perusahaan riset Gartner untuk pasar perangkat keras. Menurut sebuah laporan yang dikeluarkan tahun lalu oleh perusahaan tersebut, gelombang adopsi berikutnya akan didorong oleh poin harga yang lebih rendah daripada fungsionalitas superior. Selain itu, Chromebook hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran

Google telah mengalihkan pembuatan Chromebook ke beberapa mitra, seperti Samsung dan LG. Kemitraan ini telah memastikan variasi dalam hal harga, fitur dan layanan. Ini tidak seperti Apple, yang memiliki seperangkat produk dan layanan yang relatif jelas di bawah payung iPad. Misalnya, setidaknya ada lima varian Chromebook yang tersedia di pasar saat ini dengan berbagai ukuran dan harga mulai dari $ 199 sampai $ 399. (Untuk bacaan terkait, lihat: Samsung dan Google: Persahabatan yang Cantik? )

Google Apps for Education

Ini mungkin merupakan undian terbesar dari Google Chromebook. Google Apps For Education adalah perangkat lunak produktivitas perusahaan (versi premium yang dijual ke organisasi), yang dibundel dengan perangkat keras secara gratis.

Google Docs, Slides and Sheets adalah perangkat pengolah kata, presentasi dan excel sheet yang setara dengan awan. Tapi, ini adalah perbaikan perangkat lunak tradisional karena memungkinkan kolaborasi real-time antara beragam kelompok, termasuk antara siswa dan guru. Selain itu, mereka dapat dikombinasikan untuk membentuk solusi alur kerja kelas.

Sementara iPad dan Microsoft memiliki perangkat lunak dan aplikasi produktivitas versi mereka sendiri, namun mereka belum mencocokkan kemampuan kolaborasi Google.

Merek Google

Tidak cukup ditulis tentang pencitraan merek Google sebagai perusahaan yang berfokus pada produktivitas dan kesenangan. Misalnya, Google mengatur informasi dunia melalui kotak pencarian yang paling sederhana. Terlebih lagi, dalam persepsi populer, ini dianggap sebagai perusahaan yang tidak melakukan kejahatan (meskipun itu berubah dengan cepat), dan mempromosikan pendekatan terbuka terhadap informasi dan pembelajaran. Pencitraan merek semacam itu bisa sangat membantu di era sumber pendidikan terbuka, di mana anak-anak memanfaatkan kekuatan Internet untuk mendapatkan pengetahuan alih-alih mengirimkan kurikulum yang ditentukan.

Di sisi lain, aura Apple bersifat individualistis. Strategi penetapan harga dan kemahalan produknya menarik minat para seniman dan orang dewasa yang tidak keberatan membayar ekstra atau membatasi akses mereka ke ekosistem terbuka untuk produk berkelas. Dalam upayanya memberikan produk unggulan untuk edtech, perusahaan bermitra dengan penyedia konten Pearson. Kemitraan itu belum menunjukkan keuntungan nyata. Pencitraan merek iPad juga bekerja melawan perangkat sejauh menyangkut pekerjaan sekolah: anak-anak cenderung menghabiskan waktu mereka untuk mencoret-coret dan, juga, mengeksplorasi berbagai fitur aplikasi.

Dengan fokus mereka pada sejumlah aplikasi awan untuk tugas seperti menyelesaikan pekerjaan kelas dan pekerjaan rumah, Google Chromebook adalah antitesis dari berkomplot kreatif iPad. Hal ini dapat sangat penting bagi sekolah yang berfokus pada tujuan dan nilai pendidikan.

The Bottom Line

Meskipun merupakan orang yang terlambat memasuki pasar teknologi pendidikan, Google telah mengumpulkan pangsa pasar yang signifikan dalam waktu singkat. Strategi penetapan harga murah dan fokus pada produktivitas tampaknya telah memberi dividen di pasar pendidikan. Entah itu bisa bertahan pada kesuksesannya, bagaimanapun, tetap harus dilihat.