10 Tip untuk Investasi Jangka Panjang yang Sukses

10 Tip untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses

Di pasar saham ada beberapa prinsip yang tak terbantahkan. Mari tinjau 10 prinsip umum untuk membantu investor mendekati pasar dengan baik dari pandangan jangka panjang. Setiap poin adalah konsep dasar yang harus diketahui setiap investor.

1. Jual Pecundang, Biarkan Pemenang Naik

Waktu dan waktu lagi, investor mengambil keuntungan dengan menjual investasi yang mereka hargai, namun mereka memegang saham yang telah menurun dengan harapan rebound. Jika seorang investor tidak tahu kapan saatnya melepaskan saham tanpa harapan, dia dapat, dalam skenario terburuk, melihat saham tenggelam ke titik di mana hal itu pada dasarnya tidak berharga. Tentu saja, gagasan untuk berpegang pada investasi berkualitas tinggi sambil menjual yang buruk itu hebat dalam teori, namun sulit dipraktikkan. Informasi berikut mungkin bisa membantu:

  • Mengendarai Pemenang - Peter Lynch terkenal karena berbicara tentang "tenbaggers", atau investasi yang nilainya meningkat sepuluh kali lipat. Teorinya adalah bahwa sebagian besar keberhasilannya secara keseluruhan adalah karena sejumlah kecil saham dalam portofolio yang kembali besar. Jika Anda memiliki kebijakan pribadi untuk menjual setelah saham meningkat beberapa kali lipat - katakanlah tiga, misalnya - Anda mungkin tidak pernah benar-benar menunggangi pemenang. Tidak ada seorang pun dalam sejarah investasi dengan mentalitas "berjual-beli" yang pernah saya miliki-tiga kali lipat-my-money "yang pernah dimiliki seorang tenbagger. Jangan meremehkan saham yang berkinerja baik dengan tetap berpegang pada beberapa peraturan pribadi yang kaku - jika Anda tidak memiliki pemahaman yang baik mengenai potensi investasi Anda, peraturan pribadi Anda mungkin saja akan menjadi sewenang-wenang dan terlalu membatasi. (Lihat juga: Pilih Saham Seperti Peter Lynch .)
  • Menjual Pecundang - Tidak ada jaminan bahwa saham akan rebound setelah penurunan yang berlarut-larut. Meskipun penting untuk tidak meremehkan saham bagus, sangat penting untuk bersikap realistis terhadap investasi yang berkinerja buruk. Mengakui pecundang Anda itu sulit karena ini juga merupakan pengakuan atas kesalahan Anda. Tapi penting untuk jujur ​​saat menyadari bahwa stok tidak berkinerja sebaik yang Anda harapkan. Jangan takut untuk menelan harga diri dan terus maju sebelum kerugian Anda menjadi lebih besar lagi.

Dalam kedua kasus tersebut, intinya adalah menilai perusahaan berdasarkan manfaatnya sesuai dengan penelitian Anda. Dalam setiap situasi, Anda masih harus memutuskan apakah harga membenarkan potensi masa depan. Ingatlah untuk tidak membiarkan ketakutan Anda membatasi keuntungan Anda atau mengembang kerugian Anda. (Lihat juga: Menjual Atau Tidak Menjual .)

2. Jangan Mengejar Tip Hot

Apakah tip itu berasal dari saudara laki-laki Anda, tetangga Anda atau bahkan broker Anda, Anda seharusnya tidak menerimanya dengan benar. Bila Anda melakukan investasi, penting bagi Anda untuk mengetahui alasannya. Lakukan penelitian dan analisis Anda sendiri tentang perusahaan mana pun sebelum Anda mempertimbangkan untuk menginvestasikan uang hasil jerih payah Anda. Bergantung pada berita gembira informasi dari orang lain tidak mengambil jalan keluar yang mudah, itu juga jenis perjudian.Tentu, dengan beberapa keberuntungan, tip terkadang pan out. Tapi mereka tidak akan pernah membuat Anda menjadi investor yang terinformasi, dan itulah yang Anda butuhkan untuk menjadi sukses dalam jangka panjang. (Lihat juga: Dengarkan Pasar, Bukan Ahlinya .)

3. Jangan Keringatlah Stuff Kecil

Jangan panik saat investasi Anda mengalami pergerakan jangka pendek. Saat melacak aktivitas investasi Anda, Anda harus melihat gambaran besarnya. Ingatlah untuk percaya diri dalam kualitas investasi Anda daripada merasa gugup dengan volatilitas yang tak terelakkan dalam jangka pendek. Juga, jangan terlalu menekankan beberapa sen perbedaan yang mungkin Anda simpan dari penggunaan batas versus pesanan pasar.

Memang, pedagang aktif akan menggunakan fluktuasi sehari-hari dan bahkan menit-ke-menit ini sebagai cara untuk menghasilkan keuntungan. Namun, keuntungan investor jangka panjang berasal dari pergerakan pasar yang sama sekali berbeda - yang terjadi selama bertahun-tahun. Jadi jagalah fokus Anda untuk mengembangkan keseluruhan filosofi investasi Anda dengan mendidik diri Anda sendiri.

4. Jangan Terlalu Menekankan Rasio P / E

Investor sering terlalu mementingkan rasio harga-pendapatan (rasio P / E). Karena ini adalah salah satu alat kunci di antara banyak, hanya menggunakan rasio ini untuk membuat keputusan membeli atau menjual berbahaya dan tidak disarankan. Rasio P / E harus ditafsirkan dalam konteks, dan harus digunakan bersamaan dengan proses analisis lainnya. Jadi, rasio P / E yang rendah tidak berarti keamanan dinilai terlalu rendah, dan rasio P / E yang tinggi tentu saja berarti perusahaan dinilai terlalu tinggi. (Lihat juga: Memahami Rasio P / E .)

5. Resist the Lure of Penny Stocks

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa ada sedikit kehilangan dalam membeli saham dengan harga rendah. Tapi apakah Anda membeli saham seharga $ 5 yang jatuh ke $ 0 atau saham $ 75 yang melakukan hal yang sama, salah satu cara Anda kehilangan 100% dari investasi awal Anda. Sebuah perusahaan $ 5 yang buruk memiliki risiko turun sebanyak mungkin sebagai perusahaan senilai $ 75 yang buruk. Sebenarnya, saham penny mungkin lebih berisiko daripada perusahaan dengan harga saham lebih tinggi, yang akan memiliki lebih banyak peraturan yang ditempatkan di atasnya. (Lihat juga: Lowdown on Penny Stocks .)

6. Pilih Strategi dan Stick With It

Orang yang berbeda menggunakan metode yang berbeda untuk memilih saham dan memenuhi tujuan investasi. Ada banyak cara untuk menjadi sukses dan tidak ada satu strategi yang secara inheren lebih baik daripada yang lain. Namun, begitu Anda menemukan gaya Anda, tetaplah dengan itu. Seorang investor yang melompati strategi pemungutan saham yang berbeda mungkin akan mengalami yang terburuk daripada yang terbaik. Strategi switching yang terus-menerus secara efektif membuat Anda menjadi pewaktu pasar, dan ini jelas merupakan wilayah yang harus dihindari oleh kebanyakan investor. Ambil tindakan Warren Buffett selama ledakan dotcom di akhir tahun 90an sebagai contoh. Strategi berorientasi nilai Buffett telah bekerja untuknya selama beberapa dekade, dan - terlepas dari kritik dari media - ini mencegahnya tersedot masuk ke startup teknologi yang akhirnya jatuh. (Lihat juga: Berpikir Seperti Warren Buffett .)

7. Fokus pada Masa Depan

Bagian yang sulit dari investasi adalah kita mencoba membuat keputusan berdasarkan hal-hal yang belum terjadi.Penting untuk diingat bahwa meskipun kita menggunakan data masa lalu sebagai indikasi akan datang, itulah yang terjadi di masa depan yang paling penting.

Kutipan dari buku Peter Lynch "One Up on Wall Street" (1990) tentang pengalamannya dengan Subaru menunjukkan hal ini: "Jika saya repot-repot bertanya pada diri sendiri, 'Bagaimana persediaan ini bisa semakin tinggi?' Saya akan memiliki Tidak pernah membeli Subaru setelah naik dua kali lipat, tapi saya memeriksa fundamentalnya, menyadari bahwa Subaru masih murah, membeli saham itu, dan menghasilkan tujuh kali lipat setelah itu. " Intinya adalah mendasarkan keputusan pada potensi masa depan dan bukan pada apa yang telah terjadi di masa lalu. (Lihat juga: Buku Pegangan Nilai Investor .)

8. Mengadopsi Perspektif Jangka Panjang

Keuntungan jangka pendek yang besar seringkali dapat menarik perhatian orang-orang yang baru mengenal pasar. Tapi mengadopsi cakrawala jangka panjang dan menolak mentalitas "masuk, keluar dan bunuh diri" sangat penting bagi investor manapun. Ini tidak berarti bahwa tidak mungkin menghasilkan uang dengan perdagangan aktif dalam jangka pendek. Tapi, seperti yang telah kita sebutkan, investasi dan perdagangan adalah cara yang sangat berbeda untuk mendapatkan keuntungan dari pasar. Perdagangan melibatkan risiko yang sangat berbeda yang tidak dimiliki oleh investor buy-and-hold. Dengan demikian, perdagangan aktif membutuhkan keahlian khusus tertentu.

Baik gaya investasi tentu lebih baik daripada yang lain - keduanya memiliki pro dan kontra. Tapi trading aktif bisa salah untuk seseorang tanpa waktu yang tepat, sumber daya keuangan, pendidikan dan keinginan. (Lihat juga: Mendefinisikan Perdagangan Aktif .)

9. Jadilah Open-Minded

Banyak perusahaan besar adalah nama rumah tangga, namun banyak investasi bagus bukanlah nama rumah tangga. Ribuan perusahaan kecil memiliki potensi untuk berubah menjadi chip biru besar besok. Sebenarnya, secara historis, topi kecil memiliki keuntungan lebih besar daripada topi besar. Dari tahun 1926 sampai 2001, saham small-cap di U. S. kembali rata-rata 12. 27% sementara Indeks Standard & Poor's 500 (S & P 500) kembali 10. 53%.

Ini bukan untuk menyarankan agar Anda mencurahkan seluruh portofolio Anda ke saham kecil. Sebaliknya, pahamilah bahwa ada banyak perusahaan hebat di luar indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA), dan dengan mengabaikan semua perusahaan yang kurang dikenal ini, Anda juga bisa mengabaikan sebagian dari keuntungan terbesar. (Lihat juga: Kapsul Kecil Membanggakan Keunggulan Besar .)

10. Perhatian Tentang Pajak, tapi Jangan Khawatir

Menempatkan pajak di atas segalanya adalah strategi yang berbahaya, karena seringkali dapat menyebabkan investor membuat keputusan yang salah dan salah arah. Ya, implikasi pajak itu penting, tapi ini merupakan perhatian sekunder. Tujuan utama berinvestasi adalah menumbuhkan dan mengamankan uang Anda. Anda harus selalu berusaha untuk meminimalkan jumlah pajak yang Anda bayar dan memaksimalkan pengembalian pajak setelah pajak Anda, namun situasinya jarang terjadi di mana Anda ingin mengajukan pertimbangan pajak di atas segalanya saat membuat keputusan investasi (lihat juga: Dasar Tujuan Investasi ).