2 Alasan Saham Apple Akan Naik pada 2016 (AAPL)

2 Alasan Saham Apple Akan Naik di 2016 (AAPL)

Beberapa minggu yang lalu, kami mendiskusikan apakah tahun 2016 akan menjadi tahun yang bermanfaat bagi Apple Inc. (AAPL AAPLApple Inc174.25 + 1. 01% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), dan saya menawarkan dua alasan untuk mengharapkan saham AAPL tetap undervalued. Dengan kuartal liburan yang sangat penting bagi pembuat iPhone yang sekarang selesai, kita akan melihat sisi lain dari koin itu. Pada sekitar $ 105 hari ini, saham Apple diperdagangkan sekitar sepuluh kali perkiraan fiskal 2016 EPS sebesar $ 9. 74 saham, yang murah dan tujuh poin di bawah proyeksi pendapatan S & P 500.

Apple mengumumkan hasil blow-out untuk kuartal pertama fiskal, membuat beberapa analis yang menurunkan saham pada bulan Desember terlihat bodoh dalam prosesnya. Ketakutan akan pertumbuhan bisnis iPhone Apple, yang menyumbang sekitar 63% dari pendapatannya, membuat investor waspada tinggi. Dan selama 30 hari terakhir, perkiraan untuk kuartal akhir yang adil dan kuartal Maret telah diturunkan masing-masing sebesar 0,3% dan 2, 84%.

Dalam kasus ini, dengan analis mengubah proyeksi pengiriman unit iPhone yang bearish dan memotong, Apple dapat memenuhi atau mengalahkan targetnya. Ditambah lagi, pada bulan Oktober ketika Apple melaporkan hasil untuk kuartal keempat fiskal, perusahaan - seperti yang diketahui - memberikan panduan hangat untuk kuartal yang baru saja berakhir, yang menyiratkan pertumbuhan pendapatan dari tahun ke tahun sekitar 2. 5%. Ini ditafsirkan sebagai sinyal dari manajemen bahwa pertumbuhan penjualan iPhone Apple, terutama di China, sudah mulai stagnan.

Tapi jangan diskon Apple yang diketahui rendah-bola proyeksi nya. Dan meskipun ada kekhawatiran yang tak henti-hentinya tentang kekuatan ekonomi China, penjualan Q4 China melonjak 120% dari tahun ke tahun. Dengan perkiraan konsensus EPS untuk kuartal yang berakhir pada bulan Desember meminta $ 3. 35 bagian atas pendapatan $ 77. 01 miliar, yang diterjemahkan ke pertumbuhan year-over-year hanya 6% dan 3. 7%, masing-masing, Apple berada di tempat yang bagus untuk memberikan kejutan terbalik.

Skenario 2: Pemegang Saham Baru

Investor saat ini mungkin khawatir, menjadi frustrasi bahkan, pada penurunan saham Apple belakangan ini, namun setiap penurunan membuka peluang bagi investor baru untuk membeli. Dengan perdagangan saham Apple sekitar 22% di bawah level tertinggi 52 minggu di $ 134.54 dan pada P / E hanya 11 - sepuluh poin di bawah S & P 500 - nampaknya tesis bearish tentang pertumbuhan Apple sudah masuk dalam saham. Jika saham Apple diperdagangkan setara dengan sisa pasar, mereka akan dihargai hari ini sekitar $ 165, bukan $ 105.

Dan inilah masalahnya: Karena saham telah menurun dan tetap undervalued, hasil dividen Apple telah meningkat sekitar 50 basis poin dalam enam bulan terakhir dan sekarang berada pada kisaran 2, 00%, sejalan dengan perusahaan S & P 500 lainnya. Ini berarti sebagai transisi Apple dari saham dengan pertumbuhan tinggi karena menarik investor pendapatan yang bisa dibilang lebih sabar dengan investasinya, sehingga memberi stabilitas pada saham.

Dan dengan Apple kemungkinan akan menaikkan dividennya dalam beberapa bulan, dikombinasikan dengan sekitar $ 36 miliar yang diperkirakan akan dibelanjakan untuk pembelian kembali tambahan dalam enam kuartal berikutnya, manajemen Apple tidak akan memberikan biaya untuk memberi penghargaan kepada pemegang saham yang setia, sehingga menopang saham sendiri

The Bottom Line

Jadi, saat pasar terus berspekulasi tentang masa depan Apple dan kekuatan penjualan iPhone jangka panjang, berteriak untuk membeli GoPro Inc. (GPRO

GPROGoPro Inc8 91-2. 41%

Dibuat dengan bahan baku 4. 2. 6 ) atau Tesla Motors (TSLA TSLATesla Inc302 78-1. 08% Dibuat dengan bahan baku 4. 2. 6 ), investor akan melakukannya dengan baik untuk fokus pada bagaimana potongan harga saham ini dan kesempatan ini hadir di masa depan. Begitu berada di ambang kebangkrutan di tangan Microsoft Corp (MSFT MSFTMicrosoft Corp84.47 + 0. 39% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), Apple telah berada di ujung jalan keputusasaan dan keraguan sebelumnya. Bayangkan jika Anda memilih Apple sebagai investasi jangka panjang.